• Thank you friends readers and passers-by for your continuous support to my blog. I will not be able to update often now and many articles and short story left hanging in the draft box due to the pressure of time lately but nevertheless I am trying to cope with it and will post few as time goes by.

    Pleasant day and have a good life.

    Love

    Sanaa

    Good things come to those who wait.
    Better things come to those who try.
    Best things come to those who believe.
    Desired things come to those who pray.

    "Islamic Thinking"

    A good traveler has no fixed plans, and is not intent on arriving.
    Lao Tzu

  • Archives

Ikatan

Ini bukanlah kali pertama saya menulis tentang ikatan pernikahan dan perkahwinan namun topic ini menjadi perhatian saya sekali lagi apabila terbaca kisah-kisah perceraian di kalangan celebriti tanahair. Bermacam yang tersiar tapi di akhir kata jawapannya tetap sama TIADA JODOH. Apakah semudah itu kita menyalahkan “jodoh” yang dulunya di kejar dan di cari? Majlis persandingan di buat dengan gilang gemilang, hantaran berjumlah belasan dan puluhan ribu ringgit, bulan madu yang tak tahu pula berapa kosnya, emas perak yang menjadi kebanggaan namun tidak dapat menjamin kebahagian. Perceraian adalah perkara yang di laknati Allah namun di bolehkan atas sebab-sebab tertentu akan tetapi menjadi pertanyaan dalam diri saya sekarang ini apakah cinta yang di hebahkan berakhir dan bertahan hanya setahun dua, bahkan datuk nenek kita dulu tak kenal di antara satu sama lain bertahan hingga ke liang lahat. Ini bercinta bagai nak rak…”I lap u..u lap me” tak kisah sama ada keluarga merestui ataupun tidak dan yang lebih menyedihkan bila sesuatu berlaku dalam rumahtangga ada saja orang ketiga yang di persalahkan. Walaupun saya tidak menyangkal adanya orang ketiga dalam setiap perhubungan yang retak atau belah namun di manakah letaknya pula maruah diri dan nilai ikatan pernikahan.

Bagaimanakah kita hendak membentuk generasi yang akan datang? Dalam enam bulan pertama tahun ini 7 pasangan celebriti bercerai di antaranya Dira Abu Zahar, Anne Ngasri, Putri Mardiana dan beberapa pasangan lagi termasuk pasangan mari berdansa baru-baru ini dan juga berita mengatakan Maya Karin baru hendak mendaftarkan pernikahannya di Malaysia walaupun telah dua tahun mendirikan rumahtangga dengan majlis yang pasti gilang gemilang di Lake Como. Apakah perceraian akan menyusul selepas ini? Pasti ada pihak yang di persalahkan nanti, tapi tidak diri sendiri. Purata usia perkahwinan mereka tidak melebihi tiga tahun. Memang ramai lagi pasangan yang bercerai di Malaysia dan dalam dunia ini tapi oleh kerana mereka ini so call celebrity, media massa dan majallah tertumpu pada mereka. Elok juga kita tahu dan mencari dalam diri sendiri sebagai panduan hidup dan perbaiki apa yang kurang dan yang boleh di perbaiki. Apakah rapuhnya cinta yang di lafazkan atau inikah musibah yang melanda kita umat Islam sekarang ini kerana ingkar kepada hukum Allah dalam menjalankan tanggungjawab suami isteri atau tiadanya batasan dalam pergaulan sebelum dan selepas mendirikan rumahtangga dan juga membenarkan “makhluk-makhluk” asing hadir dalam diri dan rumahtangga kita.

Memang amat di sedari kehidupan kita sekarang ini zaman berkejar, suami isteri bekerja dan jadual yang tidak sama, membuatkan kadang-kadang pasangan ini tidak bertemu muka hampir seharian, mana nak ambik anak di sekolah, anak di nursery, nak masak, kemas rumah dan sebagainya. Penat bekerja seharian dan tanpa pembantu di rumah juga akan membebankan keadaan ini dan di sini perlunya kerjasama di antara suami dan isteri. Kita punya tanggungjawab yang mesti di sempurnakan sebagai seorang wanita bergelar isteri dan ibu serta seorang lelaki bergelar suami dan ayah kerana ini bukannya hukum manusia tapi hukum Allah yang tidak boleh kita alpakan dalam mendidik anak-anak dan menjaga keharmonian rumahtangga. Perselisihan faham memang ada tapi bukanlah untuk kita panjangkan, carilah jalan penyelesaian yang baik serta berbincang. Kalau masa bercinta dulu boleh beli berdozen-dozen bunga untuk kekasih kenapa tidak setelah berumahtangga sekali sekala kita belikan bunga untuk isteri sebagai tanda penghargaan begitu juga dengan isteri, kalau masa nak memikat dulu boleh pulak masak untuk si dia tapi kenapa bila dah bergelar isteri asyik makan di luar sahaja.

Mudah benar rasanya sekarang seorang suami melafaz cerai dan seorang isteri memohon cerai. Pernahkah kita terfikir kesan kepada anak-anak yang bakal membentuk generasi yang akan datang. Kestabilan mental mereka untuk menghadapi gelombang kehidupan. Saya melihat setiap hari 3 orang anak lelaki yang meningkat usia dan mereka tiga beradik ini adalah mangsa perceraian ibubapa. Ketika perpisahan dan pergaduhan berlaku anak yang bongsu baru berusia 2 tahun dan perceraian di sahkan setahun kemudian. Walaupun puncanya di beritahu saya gagal juga memahami keadaan ini, maksud saya memang saya ketahui mereka sering bergaduh lebih-lebih lagi soal kewangan tapi kenapa sehingga tiga orang zuriat di lahirkan masalah ini tidak di selesaikan dengan baik. Perhubungan kedua mereka tidak baik selepas perceraian dan anak-anak saya lihat sering terbiar dan berada di bawah jagaan pembantu rumah dari pagi hinggalah ke malam sehingga ibu mereka pulang dari bekerja. Bagaimana agaknya nanti kehidupan mereka kerana sewaktu ibubapa mereka masih bersama dan sering bergaduh anak yang sulong pernah memberitahu saya yang papa dan mama tidak menyayangi di antara satu sama lain. Ketika itu saya merasa amat pilu kerana seorang anak yang berusia 8 tahun mencurahkan rasa hati dan hanya simpati yang dapat saya beri. Apakah ini kesan gejala sosial yang kita hadapi sekarang? Anak-anak tiada tempat mengadu, tidak mendapat perhatian dan belaian kasih sayang dari kedua ibubapa. Anak-anak adalah amanat Allah kepada kedua ibubapa dan tak mungkin mereka membesar hanya dengan salah seorang dari mereka. Oleh itu kepincangan berlaku, mahu tak mahu kita mesti terima hakikat ini bila kita berhadapan dengan anak-anak yang bermasaalah. Apakah akan wujud kembali “botak chin” dengan niat mahu berbakti kepada masyarakat tapi dengan cara yang salah atau pun lahirnya “Jack Napier” (Joker) yang tidak mempunyai kestabilan mental tapi seorang budak yang cerdik yang boleh mereka cipta alam impiannya sendiri?.

Walaupun ada juga perpisahan yang hadir ketika di hujung usia setelah bersama lebih 40 tahun tapi saya melihat keadaan ini sebagai luar biasa dan apapun mereka telah sama-sama berjuang, membesarkan anak-anak bersama dan akhirnya mungkin mereka perlu mencari jalan sendiri. Di saat ini anak-anak juga telah mempunyai kehidupan masing-masing dan tidak perlu pengawasan dari kedua ibubapa walaupun kesedihan tentu lagi lebih terasa untuk menamatkan sesuatu yang indah setelah sekian lama mengharunginya berdua. Bila kita lihat kejadian manusia pula, semuanya ada dua dari segi fizikal namun kita hanya ada sekeping hati dan bila tiba masa kita akan bertemu dengan sekeping lagi dalam perjalanan yang bercampur aduk, suka, duka, gembira, derita, susah dan senang. Perjalanan ini amat panjang dalam meniti kehidupan akan tetapi hati yang sekeping ini tidak dapat kita jaga dengan rapi baik berseorangan ataupun berdua. Kenapa ia jadi begitu? Apakah kerana kegagalan kita mendidik hati atau hawa nafsu yang menguasai? Apakah dunia benar-benar berubah sehingga kita lupa pada hukum Allah sekaligus hilang maruah diri, tatasusila dan juga budi pekerti?. Atau pasangan sekarang hanya bercinta tidak berkasih?

*************************************************************************************

Pertanyaan: Apakah ada yang disebut jodoh? Apakah Tuhan memiliki orang tertentu untuk kita nikahi?

Jawaban: Alkitab tidak mengindikasikan apakah ada teman hidup tertentu yang telah dipilih untuk setiap orang. Adalah tidak mungkin bagi kita untuk memahami jalan Tuhan. Kita tahu bahwa Dia mengenal kita bahkan sebelum kita diciptakan. “Sebelum Aku membentuk engkau dalam rahim ibumu, Aku telah mengenal engkau, dan sebelum engkau keluar dari kandungan, Aku telah menguduskan engkau, Aku telah menetapkan engkau menjadi nabi bagi bangsa-bangsa” (Yeremia 1:5). Dia mengetahui pilihan apa yang akan kita buat, dan tahu apakah kita akan berpaling kepadaNya atau tidak (Roma 8:29-30). Dia tahu jumlah rambut di kepala kita (Matius 10:30). Jika kita memberi diri kita kepada Tuhan dan mencari pimpinanNya, Dia berjanji akan mengarahkan jalan kita. “Percayalah kepada TUHAN dengan segenap hatimu, dan janganlah bersandar kepada pengertianmu sendiri. Akuilah Dia dalam segala lakumu, maka Ia akan meluruskan jalanmu” (Amsal 3:5-6).

Orang sering kali membuat pilihan yang bertentangan dengan kehendak Tuhan – baik orang Kristen maupun non-Kristen sama saja dalam hal ini. Karena itu jikalau Tuhan hanya merencanakan satu orang untuk menjadi teman hidup kita, dan kita kehilangan itu, maka rencana hidup kita akan berantakan. Namun Alkitab mengatakan bahwa rencana Allah yang paling “bodoh” sekalipun adalah lebih bijak dari rencana paling bijak yang dapat manusia rencanakan (1 Korintus 1:25), yang berarti rencana Tuhan tidak dapat digagalkan. Ketika kita memutuskan untuk mengikuti Tuhan, saya percaya Tuhan akan menempatkan orang yang tepat di jalan kita dan situasi yang tepat yang akan membentuk kita menjadi seperti yang Dia inginkan. Bahkan jika orang Kristen menikahi non-Kristenpun, kuasa Tuhan dapat melakukan mujizat dan mengubah hidup orang itu. Kita sebagai manusia dapat menjerumuskan diri ke dalam situasi yang paling runyam, namun Tuhan dalam hikmat dan anugrahNya yang tak terbatas dapat mengangkat kita keluar jika kita mencari Dia.

Walaupun pada zaman sekarang hampir semua orang menikah, bukanlah kehendak Tuhan bagi setiap orang untuk menikah. Paulus mengatakan, “Namun demikian alangkah baiknya, kalau semua orang seperti aku; tetapi setiap orang menerima dari Allah karunianya yang khas, yang seorang karunia ini, yang lain karunia itu” (1 Korintus 7:7). Ini bukan soal pilihan yang satu lebih baik dari yang lainnya. Jelas bahwa bukanlah kehendak Tuhan untuk setiap orang tetap melajang karena itu berarti populasi di bumi ini akan habis. Dan Tuhan juga tidak mau setiap orang menikah karena ada orang-orang yang lebih baik tetap melajang. Kita semua melayani Tuhan dengan cara-cara yang berbeda. Dengan cara apapun, Tuhan mau menjadi pusat dari kehidupan kita. Jikalau kita mencari petunjukNya, Dia akan memimpin kita pada jalan yang Dia mau kita jalani dan memberkati hidup kita untuk melakukan pekerjaanNya.

*****

Perkahwinan yang dituntut oleh Islam

Assalamualaikum wbt,

Perkahwinan yang dituntut oleh Islam.

[Rasulullah menasihatkan: Jangan kahwin perempuan kerana cantiknya semata-mata. Mungkin kecantikannya itu menjadikannya buruk. Jangan kerana hartanya. Mungkin kerana hartanya menyebabkannya zalim tapi pilihlah perempuan yang taat beragama, kerana ia akan menguntungkan kamu.]

‘Jodoh pertemuan adalah di dalam tangan Tuhan’. Begitulah bunyi serangkap ayat yang tidak asing lagi di dalam masyarakat Melayu kita.

Sebagai seorang Islam sejati, kita diwajibkan percaya tiada siapa yang boleh menentukan jodoh seseorang itu melainkan dengan kehendak Allah s.w.t.

Di dalam soal jodoh seseorang itu, Allah s.w.t. tidak akan menentukan sesuatu melainkan berdasarkan kehendak dan kemahuan seseorang itu sendiri. Natijah daripada perbuatan itulah terletaknya penentuan Allah s.w.t. Yang Maha Mengetahui.

Allah s.w.t. tahu apa yang dikehendaki oleh seseorang itu dan juga apa yang akan dilakukannya; maka di akhir perbuatan seseorang Allah s.w.t. telah menentukan sesuatu apa yang dinamakan qada dan qadar.

Sebagai contoh, Allah s.w.t. memang telah mengetahui siapakah perempuan yang akan dipinangnya itu dan juga siperempuan mana pula yang akan menerima pinangannya. Di atas dasar inilah Allah s.w.t. menentukan jodoh seseorang itu.

Oleh yang demikian sekiranya seseorang itu betul-betul faham dengan penjelasan di atas, ia tidak akan menyalahkan Allah s.w.t. kerana telah menjodohkannya dengan seorang yang kurang sesuai dan tidak sempurna sehinggakan mahligai yang didirikan itu menjadi kucar-kacir.

Seseorang itu sudah tentu tidak akan tahu siapakah jodohnya melainkan setelah mereka menjadi suami isteri yang sah.

Pada kebiasaannya, ini akan didahului dengan proses pertemuan sebagai permulaan, diikuti pula dengan perkenalan, peminangan, pertunangan dan diakhiri dengan perkahwinan iaitu suatu perjanjian akad atau persetujuan yang suci murni di antara seorang lelaki dengan seorang perempuan yang sah dinikahi di atas dasar yang penting iaitu suka sama suka (tanpa sebarang paksaan daripada mana-mana pihak) antara kedua-dua mereka diakadkan oleh walinya yang sah, disaksikan oleh dua orang saksi yang layak dan dengan lafaz ijab dan kabul.

Perlulah ditegaskan di sini bahawa walaupun seseorang itu telah bertunang terlebih dahulu belumlah pasti lagi yang mereka itu adalah jodohnya kerana memang tidak dapat dinafikan bahawa ada banyak pertunangan yang tidak diakhiri dengan perkahwinan.

Untuk sampai ke peringkat mengenali jodohnya, seseorang itu pada kebiasaannya mestilah melalui proses pertemuan sehinggalah diijabkabulkan.

Seseorang itu tidak boleh menyerahkan segala-galanya pada takdir untuk menemui jodohnya (sepertimana yang masih dilakukan oleh sesetengah orang) tanpa terlebih dahulu berusaha dan berikhtiar untuk mencari dan mendapatkannya. Ini kerana penentuan Allah s.w.t. di dalam hal jodoh sesorang itu mula-mula berpunca daripada ikhtiar dan perbuatan seseorang itu sendiri.

Semua proses itu adalah daripada kehendak dan pilihan manusia sendiri. Apabila keputusan telah pun dilaksanakan, iaitu pihak si lelaki meminang si perempuan dan pinangan ini telah diterima oleh pihak si perempuan, dan diakhiri dengan perkahwinan berertilah mereka telah berjaya menemui jodoh masing-masing sepertimana yang dituntut oleh Allah s.w.t.

Berlainan

Lelaki dan perempuan mempunyai hak dan tugas berlainan. Hak lelaki ialah hanya mencari dan memilih supaya orang yang menjadi pilihannya itu benar-benar mengikut kemahuan dan menepati kehendaknya, misalnya si perempuan ini sesuai untuk dijadikan isteri untuknya dan sebagai seorang ibu kepada bakal anak-anaknya.

Perempuan pula diberi kuasa menentukan samaada hendak diterima atau tidak setelah dipinang supaya bakal pilihannya itu akan menjadi seorang suami yang baik dan bertanggungjawab serta sebagai seorang bapa kepada bakal anak-anaknya.

Maka dengan secara tidak langsung, penentuan jodoh itu adalah kerana di atas daya usaha kedua-dua belah pihak.

Islam menyuruh pengikut-pengikutnya bernikah, iaitu mula berikhtiar dan berusaha sehinggakan dapat mencari pasangan hidupnya kerana memang tidak dapat dinafikan bahawa setiap makhluk tidak boleh hidup sempurna berterusan sacara bersendirian tanpa pasangannya. Ini adalah suatu pemberian nikmat Allah s.w.t. kepada makhluknya.

Namun demikian, mencari jodoh atau pasangan bukanlah suatu perkara yang mudah dan senang. Ia memerlukan sifat-sifat seperti keikhlasan, kesungguhan dan ketabahan kerana ia memasuki detik-detik penting, iaitu suatu detik permulaan untuk menentukan corak hidup masa hadapannya di dalam erti kata hidup dalam kekeluargaan untuk seumur hidup, insya-Allah.

Sesuatu perkahwinan itu janganlah didirikan secara tergesa-gesa tetapi sebaliknya biarlah seseorang iru berhati-hati dan waspada serta mengambil suatu masa yang sesuai untuk membuat pertimbangan yang halus lagi teliti supaya terelak daripada sebarang penyesalan yang mungkin timbul di kemudian hari.

Pembetukan keluarga yang bahagia dan sempurna terletak pada kesedaran agama dan iman yang kuat pasangan berkenaan.

Pendek kata, di samping melalui peraturan atau proses perkahwinan yang lengkap, Islam juga memberi tunjuk ajar mengenai mutu hidup yang baik demi untuk mencapai dan memperolehi keluarga yang sempurna dan bahagia di mana keutamaan harus diberikan kepada dasar pemilihan pasangan hidup.

Untuk panduan ke arah dasar ini, diperturunkan di bawah ini maksud-maksud hadis Rasulullah s.a.w.

Rasulullah s.a.w. telah menegaskan di dalam sebuah hadis yang bermaksud: ” Dikahwinkan seorang perempuan itu kerana empat perkara. Kerana hartanya, kerana kecantikannya, kerana kedudukan atau keturunannya dan kerana agamanya. Maka hendaklah memilih perempuan yang beragama, nescaya menguntungkan kamu.”

Sabda Rasulullah s.a.w. lagi, yang bermaksud: ” Janganlah mengahwini perempuan kerana kecantikannya mereka, mungkin kecantikannya itu menjadikannya buruk. Janganlah kamu mengahwini mereka itu kerana hartanya, mungkin hartanya itu menjadikannya zalim, Sesungguhnya hamba perempuan yang hitam tetapi beragama adalah lebih baik.”

Kesimpulannya, agama dan keimanan yang kuat hedaklah diutamakan sebagai dasar asasi pemilihan pasangan hidup. Di samping kecantikan, kekayaan, kedudukan atau keturunan yang baik seseorang lelaki itu adalah juga penting di dalam dasar memilih pasangan hidup.

Apabila sudah sampai jodoh seseorang itu, janganlah ibu bapa itu cuba melakukan sesuatu yang boleh mengelak atau melambatkan jodoh, seperti menolak pinangan atau menghalang sesuatu perkahwinan anaknya tanpa apa-apa sebab yang lojik dan munasabah walaupun niat anak mereka itu adalah jujur, ikhlas dan murni.

Sekiranya keadaan ini terjadi, perbincangan harus diadakan. Misalnya, kenapa dan mengapa ibu bapanya menghalang, apakah alasan dan sebab-sebabnya serta juga rahsia di sebaliknya. Ibu bapa perlu juga mengetahui kenapa dan mengapa si anak ingin bernikah dengan si lelaki atau si perempuan itu.

Sekiranya pendapat ibu bapa atau wali dianggap lebih baik, maka si anak hendaklah mematuhi pendapat ibu bapanya tetapi di sebaliknya jika pendapat atau alasan-alasn si anak itu lebih baik lagi munasabah, ibu bapanya hendaklah bertolak ansur dan menerima keputusan anaknya kerana si anak akan lebih memahami dan lebih tahu menilai kebahagian untuk dirinya.

Di dalam keadaan ini, si anak tidak boleh dicap sebagai anak derhaka sekiranya ia tidak mendengar kata-kata ibu bapanya demi untuk menyempurnakan suatu hajat yang suci dan halal.

Berhubung dengan perkara jodoh juga perlulah ditegaskan, seseorang Islam yang kuat imannya yang mempercayai bahawa jodoh pertemuan adalah di dalam tangan Allah, seharusnya tidak boleh mencaci dan menghalang sesuatu perkahwinan (tanpa sebarang alasan yang boleh diterims akal) kerana itu adalah kehendak Allah s.w.t. Sebaliknya kita seharusnya bersyukur di atas pemberian dan ketetapan-Nya. Juga di dalam hal jodoh seseorang anak itu ibu bapa mestilah berhati-hati supaya tindak tanduk mereka tidak menyerupai seakan-akan merekalah yang menentukan jodoh (bukannya Allah s.w.t.) dan merekalah yang hendak bernikah (berkahwin) bukannya anak mereka.

Keadaan yang sedih ini memang tidak dapat dinafikan masih berlaku disetengah keluarga dan ini adalah salah satu punca keretakan perhubungan di antara anak dengan ibu bapa.

Namun demikian, di dalam usaha ke arah membentuk dan mewujudkan sebuah keluarga bahagia, Islam memberi kebebesan berfikir di atas dasar bahawa sebarang paksaan, jika berlaku, sudah pasti tidak akan mendapat apa-apa kejayaan mahu pun menghasilkan suatu suasana bahagia di dalam sebuah rumahtangga.

Berpandukan kepada keterangan di atas, ibu bapa tidaklah seharusnya memaksa anaknya berkahwin dengan seorang yang tidak disetujui oleh anak mereka.

Juga perlulah diingatkan di sini, bahawa gadis itulah yang lebih berhak di dalam soal perkahwinannya.

Berhubung dengan ini, Rasulullah s.a.w. ada bersabda yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim yang bermaksud: ” Janda lebih berhak atas dirinya dari walinya, sedang perawan diminta izin tentang urusan dirinya dan izinnya itu aalah diamnya (diam itu menunjukkan kerelaannya)”.

Bagaimanapun, di dalam pengertian jodoh bagi pasangan hidup manusia, perlu juga ditegaskan bahawa sebaik-baik pemilihan jodoh itu biarlah mendapat restu dan keredaan kedua-dua ibu bapa dan keluarga serta dipersetujui penuh oleh kedua-dua bakal pengantin itu.

Keredaan ibu bapa adalah juga bererti keredaan Allah s.w.t. dan kemarahan mereka itu adalah juga kemarahan Allah s.w.t. Maka al-Quran telah menasihatkan kita supaya berlaku ikhsan terhadap ibu bapa dan keluarga. Semoga mereka yang berjaya mendirikan rumahtangga dengan restu ibu bapa dan keluarga akan memperolehi kebahagian di kemudian hari.

Akhir sekali, ada juga terdapat sebilangan orang yang masih lagi meletakkan kepercayaan serasi berdasarkan kepada, misalnya, nama, tarikh lahir, warna kulit dan bentuk badan bakal jodohnya sehingga ada di antara mereka yang sanggup memutuskan perhubungan kerana kepercayaan tidak serasi ini. Sebilangan mereka sanggup menemui tukang tilik demi mempastikan sama ada bakal jodohnya itu adalah serasi dengannya atau tidak.

Semuanya ini adalah kepercayaan karut dan bertentangan dan bertentangan dengan ajaran Islam yang maha suci.

Wassalam

Oleh: Fadzullah Abdullah

*****Perceraian dalam Islam

Sebahagian daripada siri
Fiqh Islam
(suatu disiplin kajian Islam)
Bidang-bidang

* Ekonomi
* Politik
* Perkahwinan
o Peminangan
o Mas kahwin
o Akad nikah
o Walimatulurus
o Nikah mut’ah
o Perceraian
o Poligami
o Nasab
o Seks
* Jenayat
* Adab
* Ibadah
* Kebersihan
* Ketenteraan

Di dalam Islam, penceraian merupakan sesuatu yang dilaknat oleh Islam tetapi diharuskan dengan alasan dan sebab-sebab tertentu. Penceraian boleh dilakukan dengan cara talak, fasakh dan khuluk atau tebus talak.
Isi kandungan

* 1 Talak
o 1.1 Hukum talak
o 1.2 Rukun talak
o 1.3 Contoh lafaz talak
o 1.4 Jenis talak
+ 1.4.1 Talak raj’i
+ 1.4.2 Talak bain
+ 1.4.3 Talak sunni
+ 1.4.4 Talak bid’i
+ 1.4.5 Talak taklik

* 2 Fasakh
o 2.1 Cara melakukan fasakh

* 3 Khuluk atau tebus talak
o 3.1 Tujuan khuluk

* 4 Rujuk
o 4.1 Hukum rujuk
o 4.2 Rukun rujuk
o 4.3 Contoh lafaz rujuk
+ 4.3.1 Lafaz sarih
+ 4.3.2 Lafaz kinayah

Talak

Talak menurut bahasa bermaksud melepaskan ikatan dan menurut syarak pula, talak membawa maksud melepaskan ikatan perkahwinan dengan lafaz talak dan seumpamanya. Talak merupakan suatu jalan penyelesaian yang terakhir sekiranya suami dan isteri tidak dapat hidup bersama dan mencari kata sepakat untuk mecari kebahagian berumahtangga. Talak merupakan perkara yang dibenci Allah s.w.t tetapi dibenarkan.

Hukum talak

Hukum

Wajib

a) Jika perbalahan suami isteri tidak dapat didamaikan lagi
b) Dua orang wakil daripada pihak suami dan isteri gagal membuat kata sepakat untuk perdamaian rumahtangga mereka
c) Apabila pihak kadi berpendapat bahawa talak adalah lebih baik
d) Jika tidak diceraikan keadaan sedemikian, maka berdosalah suami

Haram

a) Menceraikan isteri ketika sedang haid atau nifas
b) Ketika keadaan suci yang telah disetubuhi
c) Ketika suami sedang sakit yang bertujuan menghalang isterinya daripada menuntut harta pusakanya
d) Menceraikan isterinya dengan talak tiga sekali gus atau talak satu tetapi disebut berulang kali sehingga cukup tiga kali atau lebih

Sunat

a) Suami tidak mampu menanggung nafkah isterinya
b) Isterinya tidak menjaga maruah dirinya

Makruh

Suami menjatuhkan talak kepada isterinya yang baik, berakhlak mulia dan mempunyai pengetahuan agama

Harus

Suami yang lemah keinginan nafsunya atau isterinya belum datang haid atau telah putus haidnya

Rukun talak

Perkara Syarat
Suami Berakal
Baligh
Dengan kerelaan sendiri
Isteri Akad nikah sah belum diceraikan dengan talak tiga oleh suaminya

Lafaz

Ucapan yang jelas menyatakan penceraiannya dengan sengaja dan bukan paksaaan

Contoh lafaz talak

* Talak sarih

Lafaz yang jelas dengan bahasa yang berterus-terang seperti “Saya talak awak” atau “Saya ceraikan awak” atau “Saya lepaskan awak daripada menjadi isteri saya” dan sebagainya.

* Talak kinayah

Lafaz yang digunakan secara sindiran oleh suami seperti “Pergilah awak ke rumah mak awak” atau “Pergilah awak dari sini” atau “Saya benci melihat muka awak” dan sebagainya. Namun, lafaz kinayah memerlukan niat suaminya iaitu jika berniat talak, maka jatuhlah talak tetapi jika tidak berniat talak, maka tidak berlaku talak.

Jenis talak

Talak raj’i

Suami melafazkan talak satu atau talak dua kepada isterinya. Suami boleh merujuk kembali isterinya ketika masih dalam idah. Jika tempoh idah telah tamat, maka suami tidak dibenarkan merujuk melainkan dengan akad nikah baru.

Talak bain

Suami melafazkan talak tiga atau melafazkan talak yang ketiga kepada isterinya. Isterinya tidak boleh dirujuk kembali. Si suami hanya boleh merujuk setelah isterinya berkahwin lelaki lain, suami barunya menyetubuhinya, setelah diceraikan suami barunya dan telah habis idah dengan suami barunya.

Talak sunni

Suami melafazkan talak kepada isterinya yang masih suci dan tidak disetubuhinya ketika dalam tempoh suci

Talak bid’i

Suami melafazkan talak kepada isterinya ketika dalam haid atau ketika suci yang disetubuhinya.

Talak taklik

Talak taklik ialah suami menceraikan isterinya bersyarat dengan sesuatu sebab atau syarat. Apabila syarat atau sebab itu dilakukan atau berlaku, maka terjadilah penceraian atau talak.

Contohnya suami berkata kepada isteri, “Jika awak keluar rumah tanpa izin saya, maka jatuhlah talak satu.” Apabila isterinya keluar dari rumah tanpa izin suaminya, maka jatuhlah talak satu secara automatik.

Ia juga boleh berlaku selepas akad nikah (ia dipraktikkan di Malaysia dan wajib oleh semua pengantin lelaki untuk melafaznya), berkata, “Jika saya menyeksa isteri saya dengan sengaja, atau saya meninggalkan isteri saya selama empat bulan berterusan dengan sengaja tanpa kerelaannya, dan jika ia mengadu kepada kadi atau naib kadi, apabila disabitkan oleh kadi atau naib kadi maka jatuhlah talak satu ke atas isteri saya.”

Ia juga boleh berlaku dengan cara, “Jika saya menyeksa isteri saya dengan sengaja, atau saya meninggalkannya selama empat bulan berterusan tanpa kerelaannya, dan jika ia mengadu kepada kadi atau naib kadi serta membayar RM 1.00 sebagai tebus talak, apabila disabitkan oleh kadi atau naib kadi maka jatuhlah talak satu ke atas isteri saya dengan nilai tebus talak tersebut.”

Fasakh

Erti fasakh menurut bahasa ialah rosak atau putus. Manakala menurut syarak pula, pembatalan nikah disebabkan oleh sesuatu sifat yang dibenarkan syarak, misalnya, perkahwinan suami isteri yang difasakhkan oleh kadi disebabkan oleh suaminya tidak mempu memberi nafkah kepada isterinya. Fasakh tidak boleh mengurangkan bilangan talaknya. Fasakh hanya boleh dituntut oleh suami sekiranya terdapat beberapa sebab atau kecacatan yang terdapat pada pihak isterinya. Mengikut mazhab Shafie, seorang isteri boleh menuntut fasakh melalui kadi atau mahkamah disebabkan oleh kekurangan suaminya seperti gila (berkekalan atau sekejab); penyakit kusta; penyakit sopak; penyakit yang menghalang mereka daripada melakukan persetubuhan; suami tidak mampu memberi nafkah belanja kepada isterinya seperti makan dan minum serta tempat tinggal, pakaian, memberi mahar dengan cara tunai sebelum bersetubuh kerana kepapaan atau muflis atau sebagainya; suami tidak bertanggungjawab dengan meninggalkan isterinya terlalu lama dan tidak memberi khabar berita; suami yang menzalimi dan memudaratkan isterinya; suami yang fasik serta melakukan maksiat terhadap Allah dan tidak menunaikan kewajipan kepada Allah; dan murtad salah seorang (suami atau isteri).

Cara melakukan fasakh

* Jika suami atau isteri mempunyai sebab yang megharuskan fasakh
* Membuat aduan kepada pihak kadi supaya membatalkan perkahwinan mereka
* Jika dapat dibuktikan pengaduan yang diberikan adalah betul, pihak kadi boleh mengambil tindakan membatalkannya
* Pembatalan perkahwinan dengan cara fasakh tidak boleh dirujuk kembali melainkan dengan akad nikah yang baru.

Khuluk atau tebus talak

Perpisahan antara suami dan isteri melalui tebus talak sama ada dengan menggunakan lafaz talak atau khuluk. Pihak isteri boleh melepaskan dirinya daripada ikatan perkahwinan mereka jika ia tidak berpuas hati atau lain-lain sebab. Pihak isteri hendaklah membayar sejumlah wang atau harta yang dipersetujui bersama dengan suaminya, maka suaminya hendaklah menceraikan isterinya dngan jumlah atau harta yang ditentukan.

Hukum khuluk adalah berdasarkan surah al-Baqarah ayat 229 : “Tidak halal bagi kamu mengambil apa-apa yang telah kamu berikan kepada mereka suatu jua pun, kecuali jika takut kedua-duanya tidak akan mengikut peraturan Allah s.w.t.. Jika kamu takut bahawa tidak akan mengikut peraturan Allah maka tiadalah berdosa kedua-duanya tentang barang yang jadi tebus oleh perempuan.”

Talak boleh jatuh dengan menyebut “Saya menceraikan kamu dengan bayaran RM 10,000,” dan isterinya menjawab, “Saya menerimanya.” Apabila suami melafazkan demikian, dan isterinya menyahut tawaran itu, dengan serta-merta jatuhlah talak dengan khuluk dan isterinya wajiblah beridah. Suami isteri hanya boleh merujuk dengan akad nikah baru sahaja.

Tujuan khuluk

* Memelihara hak wanita
* Menolak bahaya kemudaratan yang menimpanya
* Memberi keadilan kepada wanita yang cukup umurnya melalui keputusan mahkamah.

Rujuk

Menurut bahasa rujuk boleh didefinisikan sebagai kembali. Manakala menurut syarak, ia membawa maksud suami kembali semula kepada isterinya yang diceraikan dengan ikatan pernikahan asal (dalam masa idah) dengan lafaz rujuk.

Hukum rujuk

Wajib

Bagi suami yang menceraikan isterinya yang belum menyempurnakan gilirannya dari isteri-isterinya yang lain

Haram

Suami merujuk isterinya dengan tujuan untuk menyakiti atau memudaratkan isterinya itu

Makruh

Apabila penceraian lebih baik antara suami dan isteri

Harus

Sekirannya rujuk boleh membawa kebaikan bersama

Rukun rujuk

Perkara Syarat
Suami Berakal
Baligh
Dengan kerelaan sendiri
Isteri Telah disetubuhi
Berkeadaan talak raj’i
Bukan dengan talak tiga
Bukan cerai secara khuluk
Masih dalam idah

Lafaz

Ucapan yang jelas menyatakan rujuk
Tiada disyaratkan dengan khiar atau pilihan
Disegerakan tanpa dikaitkan dengan taklik atau bersyarat
Dengan sengaja dan bukan paksaan

Contoh lafaz rujuk

Lafaz sarih

Lafaz terang dan jelas menunjukkan rujuk. Contoh : “Saya rujuk kembali awak” atau “Saya kembali semula awak sebagai isteri saya.”

Lafaz kinayah

Lafaz kiasan atau sindiran. Contoh : “Saya jadikan awak milik saya semula” atau “Saya pegang awak semula”. Lafaz kinayah perlu dengan niat suami untuk merujuk kerana jika dengan niat rujuk, maka jadilah rujuk. Namun jika tiada niat rujuk, maka tidak sahlah rujuknya.

Written and compiled by : Sanaa 07/07/10

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: