• Thank you friends readers and passers-by for your continuous support to my blog. I will not be able to update often now and many articles and short story left hanging in the draft box due to the pressure of time lately but nevertheless I am trying to cope with it and will post few as time goes by.

    Pleasant day and have a good life.

    Love

    Sanaa

    Good things come to those who wait.
    Better things come to those who try.
    Best things come to those who believe.
    Desired things come to those who pray.

    "Islamic Thinking"

    A good traveler has no fixed plans, and is not intent on arriving.
    Lao Tzu

  • November 2010
    M T W T F S S
    « Oct   Dec »
    1234567
    891011121314
    15161718192021
    22232425262728
    2930  
  • Archives

Tidak Ku Tahu

Glasgow is regenerating and evolving at a dizzying pace – style cats beware, this city is edgy, modish and downright ballsy. Its Victorian architectural legacy is now swamped with cutting-edge style bars, world-class venues to tickle your taste buds, and a hedonistic club culture that will bring out your nocturnal instincts. Best of all, though, is Glasgow’s pounding live-music scene which is one of the best in Britain, and accessible through countless venues dedicated to homegrown beats.

The city is going through a long-term transformation, evident along the revitalised River Clyde, where visitors can explore Glasgow’s mighty maritime heritage along riverfront walkways. Museums and galleries abound and the city’s resume has been made even more impressive with the reopening of the colossal Kelvingrove Art Gallery & Museum – which, in typical Glaswegian fashion, strips the city of any false pretences and tells it like it is – both the inspiring and the infuriating aspects of life here.

Glasgow combines urban mayhem and black humour and is so friendly, it’s sometimes downright unnerving – throw off the shackles of urban restraint and immerse yourself in a down-to-earth metropolis that is all about fun. And besides, where else in the world can you land in the middle of a city in a seaplane?

Glaswegians are proud of their working class background and leftist traditions. Their rivalry with Edinburgh is fierce and folk are full of contempt for what they see as a prissy, right-wing establishment on the east coast, full of toffs with clipped accents and, infuriatingly, holding the title of capital city. However Glaswegians remind themselves that Edinburgh may be the capital, but Glasgow has the capital.”

*****

Dengan penuh minat Khalid membaca sedikit pengenalan mengenai Glasgow. Cuaca yang mula dingin dirasa menyengat hingga ke tulang. Ingatannya terbawa kepada Khalidah lalu menjadikan Glasgow tempat percutiannya kali ini. Walaupun agak kerap menjadikan England sebagai tempat percutiannya dahulu namun Glasgow dan keseluruhan Scotland tidak pernah di jejaki.

“Pergi UK lagi?” Tak habis-habis holiday, menghabiskan duit keluarga saja. Tempelak Khalidah.

“Amboi”, garangnya makcik hari ini. Nah makcik, aku bawakan kau cenderamata, senggeh Khalid pada Khalidah. Kotak sederhana kecil bereben biru air diserahkan pada Khalidah.

“Terima kasih Khalid”, ucap Khalidah dengan jelingan juga.

“Sama-sama kasih Id”, balas Khalid.

Kau tak marah lagi? Khalid bertanya. “Aku bukan marah, tapi kau tu setiap tahun entah berapa kali pergi bercuti, menghabiskan duit keluarga saja. Dahlah jadi boros sejak akhir-akhir ni, bebel Khalidah lagi. Hissh, entahlah Khalid, tak tahu dah aku nak nasihatkan kau ni. Bulan ini kalau kau mengadu tak cukup duit belanja, aku tak mahu dengar”. Tak mahu dengar tak apa, kata Khalid tapi sekarang jom teman aku pergi makan. Khalidah mengikut sahaja apabila Khalid menarik tangannya.

Khalid tersenyum sendirian mengingatkan masa itu. Aneh!! aku ke mari kerana mengikuti jejak Khalidah? Biar betul, getus hatinya. Khalidah ke mari kerana tugas. Sudah hampir sebulan lamanya dan sekaligus membuat diriku terasa kosong dan sunyi. Berlainan sungguh kali ini, dan Khalid benar-benar hairan dengan dirinya sendiri.

Khalid tenggelam lagi dalam khayalannya bersama dengan hembusan bayu. Kini segala pertanyaan kenapa, mengapa dan bagaimana, menerjah kotak fikirannya. Daun-daunan gugur ke bumi bagai turut sama menemani Khalid untuk mencari jawapan pasti. Kali ini memang amat berlainan. Kelaianan ini telah mula Khalid rasakan ketika menghantar Khalidah ke airport sebulan yang lalu.

Mulai dari situ hampir setiap hari Khalid menafikan pada dirinya. Cuba menjalani hidup seperti biasa. Keluar bersama Azman dan Fikri atau kawan-kawan wanita yang lain. Tapi tidak seorangpun dari mereka dapat mengisi kekosongan hatinya. Hari demi hari Khalid melayarkan fikirannya bersama Khalidah namum gagal mentafsirkan segala resahnya. Dalam resah dan ketidaktentuan itulah yang membawanya ke mari. Berada di Glasgow sejak semalam tidak juga melapangkan hatinya. Apakah ini? Tiada jalan lain selain mencari jawapan. Kadang-kala Khalid merasa pasti bahawa Khalidah punyai jawapan yang dicari. Kalau tidak? bertambah lagi persoalan dalam hatinya.

Telah agak lama Khalid duduk di taman ini, melihat anak-anak berlari, bermain bola dan melayan perasaannya sendiri. Terlalu lama sehingga terasa tidak mampu untuk duduk lagi. Dengan perasaan yang berbagai Khalid bangun untuk terus menyusuri jalan yang sedikit berbukit bukau sambil menikmati keindahan Glasgow, suasana sekeliling amat tenang dan damai. Namun adakah hatinya sedamai suasana di kala itu? Ahh, Khalid bingung.

“Aku rasa kau dan Id memang tidak boleh di pisahkan”, kata Azman.

“Mana ada”, Khalid membantah. Aku ke Glasgow untuk bercuti. Dah lama aku rancang, kata Khalid mempertahankan dirinya.

“Oii kawan-kawan semua, dengar tu” si Khalid ni masih tidak mahu mengaku yang dia cintakan Khalidah dan nak ke Glasgow hanya untuk bercuti, jerit Azman pada semua.

“Jangan terus bohongi diri kau Lid”. Buat keputusan sekarang. Tanya hati kau tu betul-betul, jangan sampai kau terjerumus dan tersungkur, Fikri pula menyuarakan pendapat.

“Eh apalah kau orang berdua ni”, aku ke sana memang untuk bercuti. Secara kebetulan saja Khalidah berada di sana. Khalid mempertahankan lagi dirinya. Tiba-tiba sahaja Khalid berada dalam debaran bila diusik begitu.

“Kau ni nak bohong siapa Lid?” You are lying to your self, kata Azman lagi. Kau dengar cakap aku ni Lid, cerita kau dengan Khalidah…kau orang berdua tak pernah berpisah sejak dari sekolah rendah sehingga ke sekolah menengah. Masa di universiti kau sanggup berulang alik New York ke Boston hampir setiap hujung minggu semata-mata hendak berjumpa Khalidah. Nasib baik masa tu sama-sama di US. Nak juga aku tengok kalau kau orang berdua berjauhan. Dengan orang lain kau boleh bohong, dengan aku dan Fikri jangan sesekali nak cuba. Resah kau seminit pun aku boleh tahu”. Azman mempertahankan keyakinannya. Sebenarnya Lid, setelah aku kaji, jodoh kau dan Id ni dah sememangnya termaktub. Janganlah kau asyik nak nafikan lagi. Aku kawan baik kau juga sejak sekolah, kerana itu aku nak kau fikirkan betul-betul sebelum Khalidah tu terlepas ke tangan orang lain. Aku tak sanggup tengok kau merana dan yang lebih menyakitkan lagi kalau Khalidah menerima pinangan orang lain kerana terpaksa. Panjang hujah Azman pada Khalid di hari itu.

Azman dan Fikri adalah kawan rapat Khalid juga sejak sekolah rendah. Mereka hanya berpisah sementara ketika melanjutkan pelajaran keluar negeri. Fikri ke Canada, Azman pula di UK sementara aku dan Khalidah berada di United States. Sewaktu di US, walaupun berasingan universiti kami selalu berjumpa, boleh di katakan hampir setiap minggu. Memang dari dulu lagi aku sering merasakan tanpa Khalidah hidup aku kosong. Ya Allah, apakah sebenarnya yang menyelubungi diri dan hatiku? Cinta? Tak mungkin? Mungkin? Pertanyaan yang mesti Khalid jawab sendiri. Terlalu asing perkataan itu bagi dirinya, seperti asingnya diri di Glasgow sekarang ini, getus hati Khalid lagi. Tolonglah aku Ya Allah, leraikanlah kusut yang aku sendiri tidak tahu, pinta Khalid dalam resah yang melanda.
Apakah benar analisa yang Azman buat? Fikiran Khalid bertambah kusut di waktu itu.

Khalid tersenyum sendirian lagi, bila teringat usikan kawan-kawannya minggu lalu. Hari ini Khalid di sini, menghayati keindahan alam Glasgow dan tenggelam dalam ilusinya sendiri. Tiupan angin begitu dingin, namun hati dan perasaannya tidak dingin. Dikala ini hati dan perasaanya melonjak-lonjak untuk memberi kejutan kepada Khalidah, cuma kakinya enggan melangkah.

Khalidah rakan sekelasnya, seorang budak perempuan yang ayu, berambut panjang dan selalu bertoncang dua. Khalid memang suka dan sering mengusiknya dengan menarik reben yang terikat di hujung rambut itu, membuaikan toncang duanya dan berbagai-bagai lagi. Setiap kali itulah Khalidah akan melawan. Dengan bercekak pinggang, “kau memang budak jahat”, “suka kacau orang”, tempik Khalidah. Fikri dan Azman akan ketawa bila Khalidah marah begitu dan aku pula akan mengajuk cakap Khalidah, lagilah dia naik berang dan pernah menangis sekali. Hmm apalagi, puas jugalah aku memujuk dan memohon maaf.

Apalah yang Khalid tahu tentang cinta semasa di darjah satu. Khalidah adalah kawannya dan bayangkan mereka bersama dalam satu kelas sehingga darjah enam. Setiap kali peperiksaan mereka berlumba-lumba untuk mendapat markah tertinggi di dalam kelas. Kedua mereka tidak pernah lari dari nombor lima ke bawah. Tiada satupun hari penyampaian hadiah Khalid dan Khalidah tidak naik ke pentas. Sejak dari darjah satu hinggalah ke darjah enam ada sahaja hadiah yang diterima.

Sewaktu berada di darjah empat, mereka berdua mula diberi tanggungjawab oleh guru. Khalid menjadi penolong ketua perpustakaan, sementara Khalidah adalah ketua kelas dan bendahari perpustakaan. Oleh itu menjadikan mereka sentiasa bersama. Aktiviti pakaian seragam yang menjadi kewajipan membuat Khalidah memilih pandu puteri. Khalid pula ahli pasukan pengakap. Jadual yang sama membolehkan mereka pergi dan balik berdua untuk menyenangkan kedua ibu bapa mereka untuk mengambil dan menghantar.

Khalidah sememangnya ulat buku. Kemana saja pergi mesti ada buku ditangannya. Walaupun begitu minat Khalidah berbagai semasa di sekolah. Khalidah suka belajar masak, segala jenis masakan Khalidah belajar dari ibu dan neneknya ketika itu. Berbagai jenis kek dan biskut juga adalah kegemarannya. Khalidah mendaftarkan diri di kelas jahitan semasa berada di tingkatan tiga. Sehingga kini kalau setakat baju kurung dan langsir di rumah mesti Khalidah jahit sendiri. Hiasan dalaman apartmentku juga mendapat sentuhan Khalidah dari segala sudut. Selain itu Khalidah suka bercucuk tanam dan sekarang Khalidah telah mengurung hatiku. Betulkah begitu Id? Tanya Khalid lagi dalam menungannya.

Suatu pagi sewaktu berada di tingkatan tiga adalah pagi yang suram buat diri Khalid kerana ketiadaan Khalidah. Bagai menanti bulan jatuh keriba, Khalidah tidak juga muncul-muncul. Khalid diragut kebimbangan kerana tidak mengetahui puncanya. Setengah hari Khalid resah gelisah lalu memberanikan diri bertanya guru kelas Khalidah. Barulah Khalid tahu yang Khalidah diserang demam panas, batuk dan selsema. Mereka tinggal di kawasan perumahan yang sama, namun berlainan taman. Petang itu tanpa berlengah Khalid pergi melawat Khalidah kerana terlalu risaukan keadaannya.

“Pucat benar muka kau Id”, cengkung dah, kata Khalid lagi. “Hmm”, ini ada kiriman dari mama aku. Tadi mama masak sup ayam dan bubur, Khalid menambah.

“Terima kasih Lid”, ucap Khalidah. Nanti ucap terima kasih pada mama kau ya, pinta Khalidah pula.

“Nak makan?” Khalid bertanya. Aku ambil mangkuk.

Hubungan kami bertambah rapat sejak dari hari itu dan menjadi akrab. Memang kami sering dilihat berdua hampir kemana saja. Gelaran belangkas sudah lama kami terima, namun baik Khalidah ataupun diri aku tidak pernah mempedulikannya.

Terasa kakinya lenguh kini, Khalid berhenti di cafe tepian jalan. Khalid memesan secawan kopi dan sandwich telor. Di seberang jalan terdapat sebuah pub yang di kunjungi oleh anak-anak muda. Riuh rendah tawa yang boleh di dengari menjejaskan lamunan Khalid. Kopi dan sandwich yang terhidang dijamah perlahan, cuaca makin gelap serta angin juga lebih dingin dari tadi. “You should visit her, you know” kedengaran suara anak muda yang duduk di belakangnya. Hampir terjatuh rasanya roti di tangan ketika mendengarkan kata-kata itu.

*****

Matanya tertumpu kepada gadis tinggi lampai dan bertubuh kecil di hadapannya. Sepantas kilat rasa rindu di hati Khalid terlerai. Tanpa menyedari dirinya diperhati, Khalid tersenyum sendirian. Tiga hari amatlah lama bagi seorang yang dalam kerinduan duduk mundar mandir seorang diri mencari kekuatan dan jawapan. Akhirnya kaki Khalid melangkah ke mari lalu menjadi kaku bila pandangan mereka bertemu.

“Hi sweetie”, Khalid menegur sebaik saja Khalidah membuka pintu. Setengah jam duduk memerhati di antara dinding kaca yang memisahkan mereka tanpa Khalidah sedari. Ketika pandangan mata mereka bertemu lambaian kecil Khalid beri untuk meredakan gelodak hati. Degupan jantung yang kuat seolah-olah dapat didengari.

Khalidah masih di pintu memandang dan merenung dengan wajah tidak percaya. Riak wajah Khalidah memang penuh dengan rasa tidak percaya. Khalid pasti itulah yang bermain di wajah temannya itu. “Janganlah terperanjat”, ini Khalid bukannya hantu”, kata Khalid lalu mengatur langkah merapati Khalidah yang masih lagi memandangnya tanpa berkelip.

“Khalid”? “Betulkah aku tidak bermimpi”? kata-kata Khalidah di ikuti dengan gelengan kepala tanda tidak percaya. Bila kau sampai dan sudah berapa lama kau berdiri di sini? soal Khalidah seterusnya.

Khalid memberikan senyuman tanpa jawapan. “Give me a big hug”, kata Khalid lalu terus mendakap Khalidah. Tergamam Khalidah dengan kelakuan kawannya itu tapi tidak mampu untuk menegah atau menghalang. Dakapan Khalid di balas juga. Khalid memberikan dakapan yang amat erat, itu yang di rasakan oleh Khalidah. Ganjil sungguh perangainya, detik hati Khalidah. “I miss you”, kata Khalid sewaktu merenggangkan pelukan. Pandangan mereka bertemu.

“Are you ok”? Khalidah bertanya. Khalidah di gamit kerisauan melihat kelakuan sahabatnya kini.

“Alhamdulillah, I’m fine”, jawab Khalid sambil menolak rambut Khalidah yang hampir menutup pipinya.

“Maaf, aku ganggu kau dan datang tanpa beritahu”? kata Khalid. Pandangannya tidak beralih.

“Betul ni”? kau tak apa-apa” Khalidah bertanya lagi. Hanya senyuman yang Khalid beri kepada pertanyannya itu. Lagilah hatinya di gamit kebimbangan. Perut yang masih belum diisi adalah alasan yang terbaik untuk bersama Khalid buat sementara.

“Jom kita keluar dari sini”, kata Khalidah. Sessi aku dah habis sebentar tadi. “Kau tunggu kejap ya”? aku ambil coat, lalu hilang dari pandangan. Khalidah keluar beberapa minit kemudian…”hmm”, jom sambil menyauk tangan Khalid dan beredar dari pejabatnya.

“Kita pergi makan ya”, aku lapar kata Khalidah sambil menggosok-gosok perutnya. Khalid tersenyum melihat kelakuan Khalidah.

“Nak makan di mana”, Khalid bertanya.

“Mulut” jawab Khalidah ringkas dengan senyuman di beri.

Pipi Khalidah di cubit, “wahh dah pandai loyar buruk ya”, kata Khalid bergurau. “Ha’ah ialah”, dah lama aku berguru dengan kau, Khalidah membalas lalu mereka ketawa.

Entah kenapa Khalid tidak melepaskan pandangannya terhadap Khalidah yang di sisi sehingga memaksa Khalidah bertanya.

“Apa pulak yang tak kena dengan muka aku ni Lid” tanya Khalidah. Sejak tadi perangai kau ni pelik, macam tak percaya aku, Khalid yang aku kenal berubah dalam masa sebulan, sambung Khalidah. Dari tadi aku tanya, kau jawab yang diri kau tu ok, tapi macam tak ok saja di mata aku ni, hujah Khalidah lagi.

“Aduh..duhh..duhh dah jadi mak neneklah pulak”, nak kata orang berubah, kau pun sama saja” huh jawab Khalid dengan jelingan. Mereka terus berjalan dan Khalid tidak tahu arah tujuannya, hanya mengikut hayunan kaki bersama Khalidah di sisinya. “Oii kawan”, kita ni dah jauh juga jalan, cakap-cakap juga, tadi kata lapar tapi satupun kedai kau tak berhenti, tambah Khalid.

“Dua hari lepas, aku terjumpa kedai Arab di hujung jalan sana”, kata kawan-kawan di pejabat, mereka baru buka dua bulan yang lalu, terang Khalidah. Kita ke sana ya, ajak Khalidah lagi.

“Jauh lagi tak?” tanya Khalid. Kaki aku ni dah tanya, tak larat nak langkah lagi, kata Khalid dalam gurauan dengan senggeh di beri.

“Oh ya”? biarlah aku tanya kaki aku pulak, kaki oh kaki mampu kah kau berjalan 5 minit lagi? Khalidah juga bergurau perkara yang sama. “Hmm boleh saja”, jangan di ikut si mamat sebelah kau tu…dia dah mundar mandir kat sini sejak tadi, kata Khalidah lagi.

“Eh!!! Mana kaki kau tahu yang aku dah mundar mandir kat sini”? Khalid pura-pura terperanjat beserta mimik muka yang di buat, berkerut macam Mr. Bean.

Akhirnya mereka tiba di kedai yang di maksudkan Khalidah, “ohh tak sangka pula mat salleh suka makan kebabkan”? komen Khalid. “Something different” agaknya jawab Khalidah pula. Mereka di sambut oleh seorang pelayan wanita, lalu bertanya samada ingin duduk di luar ataupun dalam. Oleh kerana tiupan angin yang dingin lantas Khalid mengambil keputusan untuk duduk di dalam. Walaupun matahari masih bersinar tiupan angin yang ada menusuk hingga ke tulang di rasakan. Khalidah hampir menggigil kesejukan apabila membuka coat di luar tadi.

Khalid meneliti menu yang ada. Hampir kesemua hidangan Arab di sediakan. “Wahh, mesti perut aku cakap terima kasih banyak-banyak hari ni, kata Khalid yang masih lagi meneliti menu di hadapannya. Setelah puas meneliti Khalid membuat pesanan. Nasi saffron di ikuti oleh ayam panggang dengan buah apricot, stewe terung bulat bersama kambing dan kacang bendi di masak tomato bersama dengan jeruk buah-buahan. “Nak tambah apa-apa lagi”? Khalid bertanya Khalidah yang memerhati. Jawapan Khalidah beri dengan gelengan kepala.

“Huh, lapar sangat rupanya”, Khalidah mengusik. Macam orang tak makan nasi berhari-hari, Khalidah menambah dengan senyuman meniti.

“Yes, you are right”, jawab Khalid, beserta senggeh di beri. Dari hari aku sampai aku belum jamah nasi lagi, malam semalam maggi dan pagi ni roti dengan telur rebus.

“Dah berapa lama kau ada di sini”? Kau tidur di mana”? tanya Khalidah.

“Mata”, jawab Khalid pula. Erghh, ada aku cekik kau nanti Lid, kata Khalidah geram. “Dah tu…tanya tidur kat mana”? matalah jawabnya. Bukannya kau tanya aku menginap di mana? kata Khalid lagi dengan merapatkan mukanya kepada Khalid. “Eee”, Khalidah geram lalu menunjukkan aksi untuk mencekik Khalid. Tangan Khalidah ditolak ke tepi, “eh..eh, kalau kau nak cekik aku tunggu aku makan dulu boleh”? Setidak-tidaknya aku mati dah makan, tak adalah keluar report seorang pelancung mati tak makan. Serentak dengan itu deraian ketawa keluar dari mereka dan oleh kerana mungkin kuat, adalah mata-mata yang menoleh.

“Hmm, soalan aku yang awal masih belum kau jawab, tanya Khalidah sewaktu mereka sama-sama baru hendak menikmati makanan.”

“Soalan yang mana?” tanya Khalid pula sambil memandang wajah Khalidah di depannya.

“Hah, keluhan kecil Khalidah lepaskan kerana tidak mampu untuk terus menerima jenaka Khalid waktu ini.” Please Lid, sejujurnya aku nak tahu kenapa kau kemari dan kenapa kau tidak berterus terang bila kita chat hari itu yang kau sudah berada di sini.

Khalid memberi senyuman tipis lalu mengelak memandang Khalidah. “I miss you” seraya mata mereka bertentang. Hampir terlepas sudu dari tangan Khalidah ketika mahu menyuap makanan ke mulutnya. Tergamam? Terkejut? Tidak mungkin pula kerana jenaka sebegitu memang pernah mereka kongsi. Tapi entah kenapa kali ini bila Khalid lafazkan ada rasa kelainan dengan kata-kata itu. Khalidah merasa aneh dengan perasaannya sendiri.

“Eh Id, kenapa tiba-tiba jadi patung ni?” Khalidah disedarkan oleh Khalid ketika memegang sudu di tangannya yang berada separuh jalan ke mulut.

“Ah ah apa?” Khalidah tergagap. “Hehehe” Khalid melepaskan ketawa kecil. “What’s wrong Id”? Aku cuma cakap “I miss you” dan pastinya kau tahu itu, kata Khalid. Dah tu, mari kita makan, nanti lapar pulak. Cuaca di luar tu sejuk sangat, tambah Khalid dengan lembut memujuk. Khalidah tertunduk melihat nasi di pinggannya yang dibubuh Khalid sebentar tadi. Rasa lapar yang ada hilang, seleranya di sentap dengan perkataan yang sering di ucap, namun kalinya hatinya berkata-kata, apakah sebenarnya yang Khalid maksudkan? “Id”, makan please, pujuk Khalid lagi. Aku janji kalau ada apa-apa yang menyinggung perasaan kau tadi, kita huraikan kemudian, boleh tak? Sambil memandang Khalidah, Khalid bermohon dengan menunjukan wajahnya yang amat manja. Huh desis Khalidah dalam hati, “what are you up to my friend”? dan geram serta memarahi dirinya kali ini kerana tiga patah perkataan itu tadi.

Secepat mana Khalidah tersentap tadi, sepantas itu juga Khalid mampu memujuk untuk dia melupakannya sementara. Khalidah berjanji dalam diri akan mencungkil sebab musabab kehadiran Khalid kemari tanpa pengetahuannya. Mereka terus menikmati hidangan dengan enak sekali sambil bercerita. Walaupun begitu perasaan ingin tahu Khalidah masih ada.

*****

Sudah dua minggu Khalid tidak pulang ke rumahnya. Sebaik saja menghantar Khalidah ke airport Khalid pulang terus ke rumah ibu bapanya di Shah Alam. Hujung minggu Khalid akan pulang pula ke rumah kampung mereka di Kuala Selangor. Itulah rutin hidup Khalid sejak Khalidah berlepas ke Glasgow.

Rumah adalah syurga dunia Khalid. Segalanya lengkap dalam rumah ini namun hatinya sunyi. Stereo system yang mampu menggegarkan suasana juga tidak menarik minatnya lagi. Hiasan dalaman serta barang-barang yang ada tidak lagi memberi ketenangan seperti yang di inginkan. Khalid memerhati sekeliling, pandangannya kosong. Bayangan Khalidah hadir di depan matanya. Hanya seorang wanita yang pernah ke mari selain dari ibu dan saudara maranya. Khalidah. Khalidah saja yang ada kunci rumah ini dan menjadi penjaga setia setiap kali Khalid keluar negeri.

Hah, keluhan Khalid lepaskan. “You are all over my mind Id…am I missing something here”? Khalid bertanya dirinya sendiri. Ini bukan kali pertama mereka berpisah. Sudah banyak kali aku keluar negeri kerana tugas dan begitu juga dengan Khalidah, tapi tidak pernah begini? Puas Khalid bertanya dan terus bertanya namun tiada jawapan yang dia terima.

Oleh kerana gagal memelapkan mata, Khalid melayari album-album lama. “Hmm dah lama rupanya kita tak bergambar berdua Id”, desis hati Khalid.

“Amboi-amboi abang Lid, ramainya mak we yang asyik memandang abang…apalah ilmu yang abang pakai”?

“Eh apa ni Aini”, tegur Khalid pula. Biarlah mereka nak pandang, agaknya muka abang ni berong kot, jadi special sikit dari orang lain, tambah Khalid pula.

“Hahaha”, begitu kuat Aini ketawa. I like that, kata Aini. You know bang, itulah sebabnya abang ni di minati, cakap sikit saja orang dah jatuh hati. Tengok tu…Aini ketawa bagai nak pecah perut, abang selamba saja, kata Aini dengan ketawa yang masih bersisa.

“Eh Aini, sopanlah sikit”, tegur Khalidah. Habis semua orang pandang, apa yang gelihati sangat sampai ketawa tak ingat-ingat. Kitakan di khalayak ramai, Khalidah berhujah.

“Tu lah dik”, dengar tu mak nenek dah berleter, jomlah kita pergi, ajak Khalid. Dengan selamba juga Aini menyauk tangan Khalid…hmm apa lagi ulat naik daun kata Khalidah pula. “Eee ada orang jealous dik”, kata Khalid sambil mengerling kepada Khalidah. Elahh perasan, tak ada siapa nak jealous kat awaklah, dengus Khalidah pula.

Kenangan dua tahun lepas singgah di memori Khalid semasa bersama-sama menghadiri majlis konvokesyen Aini Farhana, adik bongsu Khalidah di UIA. Khalidah anak sulong dari lima beradik dan Khalid pula anak bongsu juga dari lima beradik. Khalidah memang seorang anak yang baik, dengar nasihat ibu bapa dan seorang kakak yang penyayang. Khalidah punya tiga adik lelaki dan seorang adik perempuan, manakala aku punya tiga orang kakak dan seorang abang.

*****

Angin Glasgow yang dingin menyapa lembut wajah mereka berdua ketika duduk berehat di pinggiran bukit berdekatan dengan pejabat Khalidah bekerja. Khalidah gadis ayu yang aku kenali sehampir sepanjang usiaku. Berambut pendek paras baru dan sentiasa di sisir rapi. Hanya lipstick dan eye liner saja make-up yang Khalidah guna sejak zaman di universiti lagi. Gadis riang dan ranggi, itulah ungkapan mama tentang Khalidah.

“Lama benar mama tak nampak Id, tak balik ke dia hujung minggu macam ini”? Pertanyaan itu sering mama ucapkan bila sudah lama tidak nampak anak gadis itu. Walaupun punya tiga anak perempuan, mama suka melihat Khalidah. Suatu petang semasa kami minum teh di halaman rumah seminggu yang lalu mama mengutarakan soalan. “Khalid tak rindu pada Khalidah”? “Tak ada ke sikit perasaan Lid padanya”?

“Eh apa mama ni”? Khalidah pergi kerja kan ma, kataku menyembunyikan sendiri kerinduan yang melanda kala ini. Bukannya kami tak pernah berpisah sebelum ini, Khalid menambah. Bimbang andainya keengganannya untuk pulang ke rumah sendiri membuat mama merasa sangsi.

“Sekilas ikan di laut, boleh mama mampu duga jantan betina”. Wahh hebat sungguhlah mama ni, gurau Khalid pula. Hmm, mama katakan yang betul Lid, jangan nanti meratap pilu kalau-kalau Khalidah di pinang orang dahulu. Masa tu mama tak boleh nak buat apa lagi, kamu keluar airmata darah sekalipun tak ada bantuan yang boleh di beri.

Betul kata mama tu Lid, ayah pula menyampuk. Ramai dah kawan-kawan ayah berkata, nampak kamu asyik bertukar pasangan saja. Yang kenal dengan Khalidah ada juga kata, hmm nampak bahagia dan gembira, bila lagilah agaknya mereka tu nak berumahtangga. Senyuman yang ayah beri menambah lonjakan rindu di hati pada Khalidah waktu ini.

“Kau ni tak ada girlfriend ke Lid”? pertanyaan tak semena-mena dari Khalidah membawanya kembali ke dunia asal. Ada Id, masakan kau tak tahu, jawab Khalid dengan senyuman. Senyuman Khalid memang menawan. Khalidah akui itu sejak dulu lagi. Semasa di universiti ramai yang tergila-gilakan Khalid kerana senyumannya itu, sehingga mereka kata entah bilalah Khalid ini berduka.

Ohh dalam diam kau ada girlfriend ya!!! kata Khalidah sambil memukul lembut bahu Khalid. Tahniah Lid, kata Khalidah lalu menghulurkan tangan untuk berjabat. Khalid menolaknya dengan lembut. Khalidah hairan dengan perbuatan Khalid, tapi tidak di hiraukan lalu bertanya…bila nak kenalkan gadis bertuah tu pada aku? Nak kenalkan macam mana? Gadis tu sentiasa berada di sisi aku, siang, malam, pagi, petang, hujung minggu, ehh setiap waktulah, jawab Khalid dengan ketawa kecil sambil memandang wajah Khalidah yang di sebelahnya.

Ini yang aku malas ni, kata Khalidah. Dengan menolak manja bahu Khalid, Khalidah bingkas bangun. “I should be going”, kata Khalidah pula. “Back to the office”? Khalid bertanya. Yes dear, jawab Khalidah dengan senyum manja. “Allow me to accompany you”, pinta Khalid dengan senyuman meniti. I will force it upon you even if you refused. Jawab Khalidah pula dengan membalas senyuman.

*****

Hai sweetheart, tegur seorang jejaka sebaik saja Khalidah tiba di hadapan pejabatnya. Naim? Khalidah terkejut melihat seorang rakan kerjanya dahulu berada di situ. “What are you doing here”? tanya Khalidah lagi, masih dalam keadaan terkejut. Ohh kenalkan, ini Khalid kawan karib I sejak dari sekolah rendah lagi. Lid kenalkan ini Naim, our system analsyt suatu masa dahulu. Hi, kedua-dua pemuda berjabat tangan dan Khalidah masih lagi memaut lengan Khalid. I’m back to the company Khalidah, kenyataan dari Naim.

Untuk melegakan resah di hatinya Khalid mencari jalan untuk mengundurkan diri secepat mungkin. Ok Id, Khalid melepaskan pegangan Khalidah di tangannya namun terus pula mengenggam jari-jemari Khalidah. “I’ll see you at 8 tonight”? bukan pertanyaan Khalid beri, lebih kepada kenyataan. Senyuman yang meniti di bibirnya juga untuk menghindar keresahan yang melanda secara tiba-tiba. Sure jawab Khalidah pula, thanks for the lunch Lid, ucap Khalidah. Don’t mention. Secara spontan ciuman hinggap di pipi Khalidah, bye kata Khalid. See you later.

Ciuman itu meninggalkan tanda tanya dan juga warna merah di pipi. Khalidah dapat rasakan dan apabila Khalid menoleh senyuman Khalidah beri dan juga lambaian kecil. Degup jantungnya masih belum reda bila Naim mengemukan soalan. Kekasih you ke? dengan pandangan yang sukar untuk Khalidah mengerti. “All in one”, jawab Khalidah tanpa di sedari. “Hah”, you can’t be serious? Itu pula yang terkeluar dari mulut Naim. Oh ya, welcome back, ucap Khalidah. Berapa lama you akan berada di sini? Khalidah bertanya. Selama mungkin, jawab Naim.

“How about you”? Pertanyaan yang sama Naim kemukakan pada Khalidah. I nak balik ke Malaysia secepat mungkin, kalaupun mereka nak minta I kerja di sini lebih lama, I nak balik dulu. I perlu masa untuk memikirkan tawaran yang di beri, jawab Khalidah pula. Tidak banyak yang di bualkan antara Naim dan Khalidah selepas itu.

Dalam meneliti kertas kerja yang ada di hadapannya, bayangan Khalid muncul dalam kotak fikiran Khalidah. Khalid yang terkenal dengan nakal, manja dan jenaka orangnya, amat di senangi oleh semua. Lahir dari kalangan orang yang berada tidak membuatkan Khalid bangga diri dengan apa yang di miliki. Kerana ingin keluar dari kongkongan perniagaan keluarga, Khalid memulakan tugas sebagai pegawai pemasaran di salah sebuah syarikat ternama barangan electrik. Tugas tersebut membawa Khalid ke merata tempat dan tentu Eropah selalu di kunjungi kerana di sinilah asal syarikat tersebut. Khalid yang Khalidah kenali adalah seorang yang tekun dan rajin berusaha. Idea yang bernas sentiasa hadir dalam dirinya sehinggalah Khalid beralih arah dalam kerjaya.

Bermula dengan modal yang sedikit, Khalid mula membeli perniagaan yang hampir muflis ataupun sudah di istiharkan muflis. Selepas itu menjual kembali kepada pelabur-pelabur yang berminat dan membantu mereka menaikan kembali perniagaan dengan strategi yang baru. Syarikat perkapalan dan perhotelan adalah minat utama Khalid. Walaupun Khalid jarang mahu menceritakan hal kerjanya, Khalidah sering bertanya dan Khalid tidak akan membiarkan pertanyaan Khalidah berlalu pergi tanpa jawapan. Namun kali ini pertanyaan yang Khalidah kemukakan masih belum ada jawapan. Sudah dua kali Khalid mengelak hari ini dari menjawab pertanyaannya. “What are you up to Lid”? keluhan Khalidah lepaskan dan juga asyik bertanya sendirian. Ketukan di pintu membuat lamunan Khalidah terhenti.

Come in, kata Khalidah. Hi, Naim menjengokkan wajah. Tiba-tiba saja wajah anak muda itu merimaskan dirinya. Dari dahulu Khalidah kurang senang dengan perangai Naim. Seorang anak muda yang kurang sopan dalam tutur katanya juga. Sering membanggakan diri dengan kesenangan yang di miliki oleh keluarganya dan merendahkan orang lain di antara sikap yang tidak di senangi Khalidah. Khalidah sedar Naim ingin mendampinginya. Keadaan akan menjadi sukar dan rumit kembali apabila Naim kembali bertugas di sini. Entah kenapa Naim kembali? Pertanyaan tentu akan hadir dalam fikiran Khalidah kini.

“Kenapa pandang I macam tu”? Tanya Naim. Letaklah apa yang you nak beri tu di atas meja. I banyak kerja ni, jawab Khalidah dengan acuh tak acuh. Hey, kenapa dengan you ni Id? Setiap kali kita berjumpa, tidak ada satu minitpun yang you tunjukan wajah manis you kecuali ada orang di sekeliling. I banyak kerja Naim, please I tak mahu di ganggu, pinta Khalidah lalu memandang wajah anak muda itu sekali lalu. Rasa benci mula bertapak dalam diri Khalidah bila memandangnya. Ok, jawab Naim, tapi ingat tidak semudah itu I mengalah, oh siapa namanya tadi? Khalid? Kata-kata yang dituturkan Naim berbaur ancaman di telinga Khalidah.

Oleh kerana sakit hati dan geram Khalidah menghentakkan pen di tangan ke atas meja. Apa maksud you Naim? Kita bukan anak-anak kecil lagi. Tidak pernahkah ada secalit rasa hormat you pada orang lain? Kenapa you sering saja datang untuk menyakitkan hati I? kemarahan Khalidah lemparkan. Naim ketawa melihat muka Khalidah yang sudah merah padam menahan marah yang ada.

Ohh sekarang you dah pandai marah ya? Siapa yang ubah diri you? Budak hingusan tu? Kata-kata pedas Naim lemparkan dan membuat Khalidah bertambah marah. Jaga sikit mulut you tu Naim, selama ini I bersabar saja dengan perangai you mengenangkan hubungan keluarga kita. Tapi jangan ingat semudah itu I akan membiarkan you lepas bebas dengan perangai dan hati busuk you tu. Bila suka nak kerja you kerja bila tak suka you melepak sini sana. Khalid is million times better than you Naim, Khalidah melepaskan marahnya.

Jangan hanya berani berkata Khalidah, proof it. Rasanya you lupa siapa Naim and one word towards your mother pasti akan menyatukan kita. Dengan itu Naim ketawa berdekah-dekah dan meninggalkan Khalidah yang dalam kemarahan.

“Hello”…Lid? Khalidah tidak mampu berkata. Hanya membiarkan Khalid mendengar tangisannya.

“Id, are you ok?” Kau kat mana ni? Khalid bertanya dengan kerisauan.

“Aku di office, boleh tolong datang?” Khalidah meminta dalam sendu sedan yang ada.

Khalid berlari ke arah pejabat Khalidah kembali. Hatinya berdebar-debar mendengar suara Khalidah tadi, apakah yang terjadi? Soalnya sendiri. Baru saja dia meninggalkan Khalidah di pejabat, ini yang terjadi. Khalid berlari dengan laju dan sebaik saja tiba di hadapan bangunan pejabat, Khalidah sudah sedia menunggu. Dengan mengah yang ada, Khalid dapat melihat airmata yang menitis di wajah Khalidah dan tanpa menunggu Khalid membawa Khalidah kedalam dakapannya. Khalidah menangis tersedu-sedu. Khalid membiarkan saja, namun hatinya tercalit luka dengan tangisan itu kerana selama ini belum pernah Khalid melihat Khalidah menangis begini.

Apabila tangisan reda, Khalid merenggangkan pelukannya. Dikesat airmata yang bersisa. Tanpa bicara Khalid merangkul bahu Khalidah dan membawanya beredar dari situ. Airmata Khalidah masih menitis walaupun sendunya sudah berkurangan. Khalid masih membiarkan Khalidah begitu. Dengar sabar Khalid menunggu untuk Khalidah bersuara. Demi memberi kekuatan dan kasih yang ada jari jemari Khalidah kini erat dalam genggamannya.

Bersambung

Owned and written by: Sanaa 12/11/10

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: