• Thank you friends readers and passers-by for your continuous support to my blog. I will not be able to update often now and many articles and short story left hanging in the draft box due to the pressure of time lately but nevertheless I am trying to cope with it and will post few as time goes by.

    Pleasant day and have a good life.

    Love

    Sanaa

    Good things come to those who wait.
    Better things come to those who try.
    Best things come to those who believe.
    Desired things come to those who pray.

    "Islamic Thinking"

    A good traveler has no fixed plans, and is not intent on arriving.
    Lao Tzu

  • September 2013
    M T W T F S S
    « Aug   Oct »
     1
    2345678
    9101112131415
    16171819202122
    23242526272829
    30  
  • Archives

A Place Called Home (Chapter 1)

Hujan turun dengan lebat sekali petang itu namun tidak selebat hujan di hatinya. Jam sudahpun menunjukkan pukul 6 petang. Sudah hampir sejam hujan turun dan masih belum menunjukan tanda hendak reda.

Keadaan lalu lintas sudah mula sesak. Orang ramai mula keluar dari pejabat untuk pulang. Sejak tadi, Nadiah asyik merenung ke arah tingkap di bilik pejabatnya. Sayu terasa di hatinya tatkala merenung kenderaan yang sedang bersesak untuk pulang. Entah dari mana kesayuan itu datang menerjah tidak Nadiah ketahui namun yang pasti keadaan lalu lintas tidak akan reda.

Angan-angan untuk pulang awal berkecai lalu Nadiah kembali ke mejanya, meninggalkan deraian hujan dan pekikan lalu lintas bersama kesayuan yang masih bersisa.

Bersama keluhan yang panjang, Nadiah melabuhkan punggungnya ke kerusi. Matanya kembali merenung skrin laptop yang tertera dokumen yang sepatutnya disemak. Sepanjang hari ini mood Nadiah hilang langsung hendak bekerja. Panggilan serta perbualan telefon dengan ibunya pagi tadi benar-benar menggangu emosinya.

“Kenapalah setiap tahun aku terpaksa berdepan dengan isu yang sama, iaitu beraya di mana dan dengan siapa? getus hati Nadiah.

Seorang gadis berusia 27 tahun, berambut ikal di paras bahu. Gadis yang kecil molek memiliki ketinggian 5″ 2 inci adalah anak tunggal kepada Dato’ Malek dan Datin Rahimah. Merupakan seorang gadis periang dan amat mudah dikenali. Secara peribadi Nadiah adalah seorang yang amat sederhana di dalam perwatakan sehariannya. Bertugas di firma guaman milik ayahnya tidak pernah melekakan Nadiah dengan glamour dan wang ringgit. Riak wajah Nadiah yang sentiasa senyum tidak menampakan bahawa gadis ini punya rahsia serta kesunyian bertapak di hatinya untuk sekian lama.

“Bukannya Nadiah tak nak beraya dengan mummy tapi boringlah every year beraya kat overseas. Lagipun I had enough of London. Tujuh tahun Nadiah kat UK, tujuh tahun jugak Nadiah beraya disana”, panjang sungguh alasan Nadiah kepada mummynya tadi.

“That’s not my fault…Nadiah yang selalu degil tak mahu balik beraya”, ibunya sudah mula meninggikan suara.

Terngiang kembali di telinga Nadiah perbualan dengan ibunya pagi tadi. Pujukan pada awalnya berakhir dengan ketegangan di dalam perbualan mereka. Itulah yang selalunya terjadi dalam apa juga topik bicara mereka. Walaupun lagi 3 bulan umat Islam akan menyambut Ramadhan diikuti dengan Syawal, ibunya sudah berpesan berkali-kali supaya dia menempah tiket penerbangan memandangkan harga tiket sedang murah sekarang. Tahun ini merupakan tahun ke 3 Nadiah mengelak dan mencari alasan untuk tidak bersama ibunya di hari raya. Perasaan kekok masih menyelubungi Nadiah apabila berhadapan dengan bapa tirinya walaupun usia perkahwinan mereka hampir mencecah 4 tahun. Oleh kerana desakan yang tidak kunjung padam, tahun lepas Nadiah mengambil keputusan drastik pergi bercuti ke Tokyo pada hari raya, walaupun dimarahi oleh ibu dan ayahnya.

Dengan kejayaan yang diperolehi oleh kedua ibu bapanya dan kedudukan kewangan yang makin kukuh, Nadiah dihantar ke sebuah sekolah berasmara di United Kingdom sejak berusia 15 tahun. Hubungan anak beranak ini renggang bermula dari situ tanpa siapa menyedarinya sehinggalah sekarang. Sepanjang berada di sana hari raya adalah di antara suasana kekeluargaan yang luput dari ingatan Nadiah. Kehadiran kedua ibu bapanya untuk berhari raya tidak lebih dari melihat bapanya ke masjid untuk solat sunat Aidilfitri dan mereka bertiga memakai baju baru. Selepas itu aktiviti yang ada sekadar menjelajah dari kedai ke kedai untuk ibunya membeli belah ataupun ayahnya akan menempah tiket untuk mereka pergi bercuti di negara Eropah yang lain.

“I know this is not easy to tell you, but mommy and I is going through our divorce”, sebaris ayat yang dituturkan oleh ayahnya meruntuh institusi keluarga Dato’ Malek dan Datin Rahimah.

Sesungguhnya kata-kata yang menikam bak sembilu di hati Nadiah sudah 10 tahun berlalu, akan tetapi bila dikenang ia bagaikan baru semalam berlaku. Bermula dari situ hari raya adalah sama seperti hari-hari lain dalam hidupnya.
Tidak ada satupun yang kurang dari segi kemewahan yang diterima walaupun ayahnya sudah lama berkahwin lain dan mempunyai keluarga baru, akan tetapi kemewahan material yang ada tidak pernah dapat membeli sekeping hati Nadiah yang luka.

Sebaik mungkin Nadiah mahu bergembira untuk ayahnya dengan perkahwinan lelaki itu dan keluarga barunya, namun ia tidak semudah yang diucap untuk dilaksanakan dengan perbuatan. Perkahwinan ayahnya memberikan Nadiah dua orang adik lelaki, Nizam dan Nazim. Oleh kerana mereka berdua adalah lelaki lalu ia menambah alasan bagi Nadiah untuk menjauhkan diri. Selain dari perbezaan umur yang jauh dengan adik-adik tirinya, Nadiah sudah terlalu biasa hidup seorang.

Suasana hari raya bagi Nadiah sekadar melihatnya di kaca TV kerana rasa itu sudah hilang dari hidupnya bermula dari ayahnya berkahwin lain. Setiap tahun Nadiah akan memerah otak memberi berbagai-bagai alasan kepada ayahnya untuk tidak beraya bersama. Walaupun ayahnya berjaya mengheret Nadiah pulang untuk bekerja di firma guaman miliknya hampir 5 tahun yang lalu, ayah dan ibu tirinya masih belum mampu mencairkan hati Nadiah untuk beraya bersama mereka. Alasan kukuh Nadiah bahawa ayahnya akan beraya dengan keluarga mertua. Ini adalah kerana Atuk dan nenek kedua belah ayah dan ibunya juga telah lama tiada. Disebabkan ini semua, Nadiah lebih suka menyendiri pada hari raya.

Lamunan Nadiah terhenti bila pintu bilik pejabatnya di ketuk. Terpacul Ira sebaik saja pintu bilik di buka. Rakan sepejabatnya dan juga rakan karibnya semenjak di universiti lagi.

“Have you review the document? They have been asking for the revised draft” tanya Ira sambil menghampiri meja Nadiah.

Pandangan kosong yang Nadiah berikan kepada Ira, membuatkan Ira dapat mengagak bahawa Nadiah sudah lupa tentang dokumen tersebut dan belum lagi disemak.

“Oh my goodness, what’s wrong with you?” kata Ira dengan suara meninggi sambil menggelengkan kepalanya. “Takkan lah pasal nak beraya kat mana dan dengan siapa, kau stress sampai tak boleh kerja? Bukan tiap-tiap tahun pun macam nie ke? In the end kau raya sorang-sorang jugak” bebel Ira kepada Nadiah.

“Tension lah…mummy asyik membebel aje suruh aku raya dengan dia. Lepas tu daddy pulak cakap aku tak pernah nak beraya dengan dia dan adik-adik. Kau tahu kan aku nie sentiasa out of place dengan family daddy and now mummy and her new husband..arrghhh” luah Nadiah geram.

“Apa yang susah, kau book aje tiket pegi Sydney ke, New York ke, Bahamas ke, Timbaktu ke. Pegi holiday macam kau buat tahun lepas. Tak payah fikir sangat lah. Kau dah 27 tahun Nadiah. You’re matured enough to think what is best for you. Just do what makes you happy” Ira cuba menenangkan Nadiah. Sebagai kawan karib, Ira sudah lama memahami dan bersimpati dengan nasib Nadiah. Bukan sehari dua dia mengenali Nadiah bahkan sudah bertahun. Semasa mula-mula berkawan dahulu bingung dan pelik sentiasa menyelubungi Ira dengan kehidupan kawannya itu.

“Kadang-kadang aku terfikir jugak apa yang orang sibuk sangat pasal hari raya ni” tanya Nadiah bersama keluhan. Riak wajahnya amat kelesuan dan sesiapa yang memandang sudah pasti dapat meneka bahawa fikiran wanita ini kusut dengan masalah.

“Bagi akulah, raya adalah hari untuk bersama keluarga. Hari-hari lain kita selalu sibuk, jadi hari raya lah kita mengambil kesempatan untuk berkumpul bersama keluarga, menziarahi sanak saudara jugak” terang Ira kepada Nadiah.

“Best sangat ke?” tanya Nadiah mencebik bibirnya seperti memerli Ira.

“Kau akan merasanya nanti bila ada family sendiri, don’t worry, the time will come” jawab Ira. Besar gelak Nadiah dengan kata-kata Ira membuatkan Ira menyambung leterannya.

“Jawapan kepada masalah kau ni senang saja sebenarnya…Kahwin lah cepat, buat family sendiri. Cari orang kampong yang ada adik-beradik ramai. Confirm meriah raya kau nanti” Ira memberi cadangan sambil tergelak besar.

Nadiah turut sama tergelak mendengar idea Ira itu. “Menarik jugak idea kau tu tapi memandangkan sekarang aku masih belum ada boyfriend dan lagi tiga bulan nak puasa, memang confirm lah idea kau tak boleh jalan” kata Nadiah bersama gelak yang belum henti.

“Kau tu jinak-jinak merpati. Mula-mula bukan main mesra dan ramah dengan orang tapi bila orang mula nak rapat jual mahal lah pulak. Cuba buka hati kau untuk menerima seseorang dan juga menyayangi seseorang” nasihat Ira kepada Nadiah sebelum beredar pergi.

Tiba-tiba saja suasana ruang bilik pejabat Nadiah sunyi senyap. Kata-kata Ira berupa pesanan sebelum meninggalkan bilik itu membuat perasaan Nadiah tersentap lagi. Sebenarnya sudah berbuih mulut Ira menasihati dirinya dan seperti selalu Nadiah akan mengepikan segalanya.

Mengenang kisah lama sesungguhnya banyak yang mesti disyukuri. Walaupun semasa di sekolah Nadiah tidak memahami segalanya namun kata-kata Ira tentang keluarga tadi membawa ingatan Nadiah jauh kepada makna perkataan itu. Di dalam kamus hidupnya semua itu sudah berakhir di hari menerima berita perceraian ibu bapanya.

Kesan dari segalanya sehinggalah sekarang Nadiah mengakui agak sukar untuk dia menerima seseorang bernama lelaki dalam hidupnya. Kebimbangan dan ketakutan akan dikecewakan menghantui hidupnya siang dan malam. Penceraian ibu bapanya telah merobek hatinya dan luka itu amat dalam. Tatkala mula mempelajari erti hidup dan mendapat tahu bahawa punca perceraian adalah kerana ibunya memilih kerjaya lebih daripada suami dan anak sendiri, tangkai hatinya terus berkecai. Di dalamnya juga terselit kata disebabkan itu juga Nadiah merupakan anak tunggal.

Gangguan emosi Nadiah makin kuat apabila ayahnya pula berkahwin baru dengan seorang wanita muda hanya beberapa bulan selepas bercerai. Nadiah terlalu merasakan dirinya tidak diperlukan lagi oleh ibu bapanya ketika itu.

Sehingga hari ini Nadiah sendiri tidak pasti bagaimana dia melalui segalanya di waktu itu. Walau bagaimanapun dengan segala dugaan yang melanda Nadiah tidak menghampakan harapan kedua ibu bapanya. Keputusan cemerlang di A Levels memberi laluan mudah kepada Nadiah melanjutkan pengajiannya ke London School of Economics di dalam jurusan undang-undang.

Kemana tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi…itulah bidalan paling cocok untuk Nadiah apabila dia memilih jurusan undang-undang yang menjadi cita-citanya dari kecil. Syarikat guaman ayahnya adalah laman mainan Nadiah di zaman kecilnya, lalu tidak hairanlah jikalau bidang undang-undang tetap menjadi pilihan. Kejayaan yang ditempa oleh ayahnya sedikit sebanyak menjadi pencetus semangat buat Nadiah.

Tempoh pengajian yang panjang tiba-tiba terasa singkat apabila ayahnya telah menetapkan Nadiah harus pulang ke tanahair sebaik saja tamat pengajian. Kepulangan Nadiah juga bersyarat kerana Nadiah harus akur dengan permintaan ayahnya untuk bekerja di firma guaman milik Dato’ Malek itu. Hanya Allah saja yang tahu betapa berat hati Nadiah untuk bekerja dan bersama ayahnya di bawah satu bumbung tetapi Nadiah tiada pilihan lain.

Tidak dapat Nadiah nafikan bahawa firma guaman ayahnya bakal menjadi tapak serta batu loncatan untuk dirinya memahirkan diri oleh kerana ia merupakan salah satu firma guaman korporat terkemuka di Malaysia. Akan tetapi kukuhnya Malek and Co, bukan kayu pengukur memulihkan kembali hubungan anak dan ayah.

Waktu sememangnya tidak menunggu sesiapa. Diam tak diam sekarang sudah hampir 5 tahun Nadiah bekerja dengan ayahnya. Waktu juga mencatitkan keserasian di antara mereka bekerjasama. Bagaimanapun Nadiah tetap dan masih mengelak untuk selalu bertemu dengan ibu serta adik-adik tirinya. Hujung minggu dan cuti umum seringkali menimbulkan keresahan di hati Nadiah mencari alasan-alasan kukuh mengelak andainya ada sebarang pelawaan daripada ayahnya untuk berkumpul.

Telah banyak perubahan berlaku sejak Nadiah pulang dan mula bekerja di sini, cuma satu saja yang belum. Hubungan Nadiah dan ayahnya tetap dingin secara peribadi walaupun mereka sering dilihat berdua di mahkamah, di pejabat pelanggan, menghadiri majlis-majlis rasmi dan juga beberapa acara dari badan guaman.

Sebagai seorang peguam, karisma ayahnya amat dikagumi oleh ramai tidak terkecuali dirinya sebagai seorang anak. Berkat dorongan serta tunjukajar daripada ayahnya, Nadiah kini mampu mengendalikan kes-kes besar dan juga berat.

Sesekali Nadiah merasakan ayahnya tidak berselindung tentang kekecewaan yang dirasa, akan tetapi Nadiah tetap membiarkan keadaan di antara mereka begitu saja.

*****

Suasana di balai perlepasan KLIA agak sibuk petang itu. “Hmm…patutlah susah nak dapat tiket tadi”, keluh Nadiah apabila dilihatnya ramai orang di bilik menunggu. Mata Nadiah liar mencari andainya ada tempat kosong untuk dia melabuhkan diri. Oleh kerana urusan di Pulau Pinang tidak dapat ditangguhkan lagi, Nadiah terpaksa ke sana juga petang ini.

Tatkala Nadiah mengangkat mukanya, kelihatan seorang pemuda berumur dalam awal 30an, berambut ikal dan berkulit hitam manis, segak bersuit dan bertali leher sedang berjalan dengan pantas bagaikan sudah terlewat. Terbayang kelegaan di muka pemuda itu apabila melangkah masuk ke bilik menunggu. Entah kenapa gelagat lelaki itu menarik minat Nadiah untuk terus memerhati. Dalam pada itu Nadiah berusaha supaya tidak “tertangkap” di dalam pemerhatiannya.

Deringan telepon bimbit pemuda itu membuat Nadiah mengalih pandangan kerana pemuda tersebut mengambil tempat duduk betul-betul berhadapan dengannya. Walaupun begitu keluhan pemuda berkenaan membuatkan Nadiah mengangkat mukanya kembali. Secara tidak langsung pandangan mereka bertemu dan teralih apabila telepon bimbitnya berbunyi lagi.

Butir bicara pemuda itu dengan seseorang di talian mendatangkan satu rasa di perasaan Nadiah. Mengagak bahawa pemanggil itu adalah kakak kepada pemuda tersebut membawa ingatan Nadiah kepada ibunya. Barangkali keadaan pemuda itu juga sepertinya, teka Nadiah sendiri.

“Puasa pun lambat lagi, orang dah sibuk pasal raya kan” tegur Nadiah sebagai pembuka kata. “Sorry saya terdengar perbualan awak tadi”, sambung Nadiah lagi.

Pemuda itu hanya mampu tersenyum kelat kepada Nadiah yang memberi senyuman kepadanya. Besar kemungkinan ada rasa malu apabila mengetahui Nadiah mendengar perbualannya sebentar tadi. Gerak geri pemuda itu membuat Nadiah meneka bahawa lelaki itu kurang selesa di tempat duduknya.

“By the way, I’m Nadiah” kata Nadiah lalu menghulurkan tangannya sebagai tanda perkenalan.

“Faris”, kata Faris bersama tangan yang dihulur. “Ada kerja kat Penang ke?” tanya Faris lagi.

“Yes, ada meeting dengan client kat sana” jawab Nadiah.

“Oh sama lah saya pun ada meeting esok pagi kat sana” kata Faris.

Di petang itu Nadiah mengenakan ‘pants suit’ berwarna kelabu gelap kerana tergesa-gesa dari pejabat. Selalunya Nadiah tidak selesa untuk mengenakan pakaian seperti itu menaiki pesawat ataupun kemana saja di luar waktu kerjanya. Beberapa minit yang berlalu Nadiah asyik membuat tanggapan tentang pandangan pemuda bernama Faris itu terhadap dirinya. Setiap kali mata mereka bertembung Faris memberikan senyuman lebar dan membuat Nadiah kurang selesa. Akan tetapi sikap professinalisma yang diamalkan berjaya membuat keadaan tidak selesa menjadi lebih selesa apabila Faris juga tidak kekok bertanya itu ini.

Dikesempatan yang ada Faris dan Nadiah sempat bertukar “business card” masing-masing dan bercerita tentang bidang tugas masing-masing. Pemuda yang berwajah tampan di hadapannya merupakan seorang “financial consultant” di sebuah firma perunding kewangan antarabangsa. Tugas yang Faris sandang sering membawanya keluar negara dan juga menjelajah serata pelusuk tanahair. Dalam pada itu Faris juga membantu beberapa pelajar di Universiti Islam Antarabangsa yang mengambil jurusan perakaunan perniagaan dan jurusan berkaitan dengan kewangan.

“Jangan sesekali melepaskan peluang yang datang…kita tidak pernah tahu bila opportunity strike. Kat airport ke…depan office ke…di majlis kenduri kendara ke…yang perlu dititikberatkan adalah berhati-hati ketika berbicara dengan semua orang. “Don’t judge and don’t ever marginalize anyone from their outlook. Topic bicara boleh dimulakan dengan apa saja asalkan berhemah” pesanan ayahnya datang ke fikiran Nadiah apabila mula selesa dengan Faris.

Perbualan mereka terhenti apabila pengumuman menaiki pesawat dibuat.

“Ok Nadiah…nice meeting you”, kata Faris lalu menghulurkan tangannya.

“Nice meeting you too…have a good stay in Penang”, jawab Nadiah menyambut tangan Faris.

Penerbangan ke Pulau Pinang yang hanya mengambil masa satu jam itu bagaikan tidak terasa. Sebaik sahaja sampai di lapangan terbang Bayan Lepas, Nadiah segera menuju ke tempat mengambil teksi.

“Hi…berjumpa lagi kita…Nadiah menginap di hotel mana?” tiba-tiba ada suara menyapa Nadiah lalu menoleh. Rupanya Faris yang menegur.

“Eastern Oriental. How about you?” tanya Nadiah pula.

“Eh samalah kita. Apa kata kita pergi satu teksi saja” cadang Faris.

Cadangan Faris menimbulkan rasa kelainan di hati Nadiah lalu kelihatan amat teragak-agak menerima pelawaan itu. Walaupun mudah mesra dengan sesiapa sahaja, pelawaan Faris mendatangkan bermacam perkara negative difikiranyanya. Tidak dinafikan dari segi luaran Faris kelihatan baik dan bersopan, akan tetapi terlalu baru sahaja mengenali pemuda ini.

“It’s ok if you rasa tak selesa. I understand. Mana lah tahu nanti suami atau tunang atau boyfriend awak marah nanti”, ujar Faris sejurus kemudian seperti dapat menduga gelodak perasaan Nadiah.

Perasaan bersalah terus membelenggu dirinya dengan kata-kata itu lalu terus menyampuk… “Sombong pulak aku ni ya. Tadi kau bukan main friendly lagi dengan dia. Aku nampak dia macam lelaki yang baik dan handsome pulak tu…hehehe” bebel Nadiah dalam hati.

“Saya tak ada suami, tunang atau boyfriend nak marah. Awak tu tak ada ke isteri-isteri, tunang atau girlfriends yang nak belasah saya esok lusa?” tutur Nadiah selamba, cuba menyembunyi rasa ragu-ragunya.

Jawapan serta pertanyaan Nadiah mengundang tawa besar daripada Faris lalu berkata “Kalau saya ada isteri, tunang atau girlfriends tak adalah kakak saya beria-ria ajak saya beraya dengan mereka. Untuk makluman Cik Nadiah, saya ini sebatang kara semenjak mak meninggal 3 tahun yang lepas” terang Faris dengan tawa yang masih bersisa.

Tawa Faris surut bersama kata-kata itu akan tetapi Nadiah gagal melawan geli dan malu di hatinya lalu melepaskan tawa kecil.

“Ohhh…kalau macam tu jom lah, lagipun kita dah lewat ni” kata Nadiah sambil berjalan ke arah tempat menunggu teksi.

*****

Bayangan gadis manis, berkulit cerah kuning langsat, bermata bundar dan berambut ikal paras bahu bermain di ruang matanya. Bahkan ia semakin jelas apabila mengingati bibit-bibit pertemuan yang tidak disangka-sangka itu. Perasaan malu yang terbit ketika mengetahui gadis itu mendengar perbualan telefonnya juga terbang dibawa angin di dalam kesesakan bilik menunggu itu.
Fikiran Faris melayang-layang di antara bayangan gadis kecil molek yang ber “pant suit” kelabu di hari itu dan butir bicara pujukan kakaknya di waktu yang sama.

“Wa’alaikomsalam Kak Long. Faris tengah tunggu nak boarding ke Penang ni. Bukannya Faris tak sudi nak beraya dengan Kak Long dan Kak Ngah tapi segan lah Kak Long dan Kak Ngah beraya rumah mertua masing-masing. Kak Long jangan lah risau, Faris ok lah…Ok Kak Long, Faris kena pergi sekarang, nanti kita sembang lagi. Bye”

Keluhan Faris lepaskan apabila tersedar bahawa dirinya sudah mula berangan-angan dan mengingati setiap butir kata yang didengari Nadiah tempoh hari.

“Kau tengah anggau ke apa ni”, tegur Ridzwan sambil menepuk bahunya.
Teman satu pejabat Faris, ayah kepada dua orang cahaya mata yang comel dan nakal, seorang kawan yang tidak pernah berhenti cuba menemukan Faris dengan kawan-kawan isterinya, saudara-saudaranya atau sesiapa yang dirasakan sesuai untuk Faris. Teguran Ridzwan yang bukan saja membantutkan angan-angannya akan tetapi memberi degupan jantung yang kuat dek terperanjat.

“Kalau ya pun bagilah salam…janganlah terjah macam tu saja. Nasib baik aku tak jadi arwah tadi”, bebel Faris dalam satu nafas kepada Ridzwan.

Terkekeh-kekeh ketawa Ridzwan dengan bebelan Faris dan melihat Faris mengurut dadanya. Tujuan Ridzwan datang ke biliknya tadi untuk menyerahkan lapuran client di Penang untuk tindakan Faris selanjutnya. Ketawa Ridzwan masih bersisa semasa meninggalkan bilik pejabatnya.

“Kalau dah ada calon tu nikah cepat…jangan tunggu dan berangan saja. Kempunan aku nak makan nasi minyak kau nanti”, ujar Ridzwan sebelum berlalu pergi. Gurauan Ridzwan mendapat balingan bola kertas dari Faris lalu berlari anak meninggalkan bilik pejabat.

Lapuran yang ada di hadapannya ditatap tanpa berkelip. Matanya memandang setiap huruf yang tertera akan tetapi fikirannya melayang jauh. Sejak pulang dari Pulau Pinang hampir seminggu yang lalu, Faris menyedari ada sesuatu di jiwa halusnya. Namun demikian tugas dan kerja yang banyak menghadkan fikiran Faris untuk meniti satu persatu.

Walau apapun Faris amat bersyukur kerana segala urusan di sana berjalan dengan lancar dan seperti dirancang. Kini setelah lapuran siap dibuat dan memerlukan segala perhatiannya, Faris menjadi semakin bingung apabila kedua-dua orang kakaknya tidak habis-habis memujuknya untuk beraya bersama-sama mereka. Pujukan kedua kakaknya sekarang sudah menjadi asakan yang melemaskan Faris. Dua tahun berturut-turut sejak pemergian arwah ibunya Faris menuruti kehendak kedua kakaknya demi menjaga hubungan mereka adik beradik dan demi menghormati pesanan arwah ibunya supaya mereka bertiga tidak berpecahbelah. Namun demikian di tahun ini sememangnya sejak awal tahun lagi sudah Faris fikirkan masak-masak untuk tidak mengikuti kemahuan kedua-dua kakaknya dan pasti juga arwah mak tidak akan marah jikalau Faris memilih untuk berhari raya di kampung, walaupun seorang diri.

“Macam ni lah kak long…kalau along dan angah nak sangat Faris beraya bersama, marilah kita raya kat kampung. Kita balik dua tiga hari sebelum raya…bersihkan rumah dan ajak saudara mara yang lain datang beraya. Dapat juga kita ziarah pusara ayah dan mak selepas solat sunat Aidilfitri”, panjang lebar luahan hati Faris kepada kakak sulongnya.

Mengingatkan kata-katanya sendiri seolah-olah Faris sudah siap sedia untuk beraya berseorangan dan kalau perlu berteman juga sudah Faris atur rencana untuk mengajak seorang dua anak muridnya di Universiti Islam Antarabangsa untuk beraya bersama. Sekali lagi ia menggangu fikiran Faris apabila mengingatkan bahawa esok malam ada kelas ulangkaji bersama mereka yang Faris hampir lupa untuk menyiapkan nota yang perlu.

“Apa dah jadi dengan kau ni Faris? Fokus…fokus”, tempik suara halusnya. Akan tetapi semua itu tidak membangkitkan semangatnya lalu keluhan menjadi teman setia untuk beberap ketika.

Segalanya menjadi serba salah lalu Faris meninggalkan kerja dan mejanya. Bayangan gadis itu masih belum hilang. Wajah mulus tanpa mekap hanya ditemani oleh lapisan lipstick nipis dibibir serta keletah dan ceria dalam bercerita teramat sukar untuk Faris lupakan. Sudah juga Faris terlupa bilakah kali terakhir dirinya merasakan begini.

Sebaik mungkin Faris tidak mahu menidak atau menolak rasa yang hadir namun keraguan bertapak di hatinya. Pelik dan hairan dengan diri sendiri lalu tersedar perasaan ragu-ragu itu datang kerana terlalu memikirkan tentang penerimaan Nadiah terhadapnya. Perasaan pelik dan hairan bertambah-tambah apabila dia cepat mesra dengan Nadiah, orang yang baru dikenali dan seorang wanita pula. Keluhan tanpa henti menemani Faris dikesunyian bilik pejabatnya lewat senja itu.

“Hi…it’s me again”, tegur Faris apabila ternampak Nadiah di lobby hotel. “Nak ke mana ni”, tanya Faris lagi.

“Hmm…nak cari makan”, jawab Nadiah lalu menuding jari kearah hawker’s corner di sisi lobi hotel penginapan mereka.

Ternyata gadis yang baru dikenali ini amat ceria orangnya dan perkenalan singkat mereka sudah memaklumkan bahawa mereka berada di dalam dilemma yang sama iaitu tiada tempat untuk beraya. Perceraian kedua ibu bapa Nadiah sejak 10 tahun yang lalu membuatkan Nadiah mengambil jalan mudah untuk tidak pulang berhari raya semasa menuntut dan Faris pula hanya merasa kesepian itu sejak tiga tahun yang lalu setelah pemergian arwah ibunya.

Senyum Faris makin melebar apabila matanya mula melirik telatah gadis di hadapannya. Bercakap sambil makan yang bersulam jenaka menjadikan malam itu indah dengan kesedapan kari nasi kandar yang harum semerbak.

“Tak sangka betul banyak sungguh persamaan kita ya. So awak rasa ini takdir ke, kita dipertemukan?” tanya Faris selepas mendengar dengan teliti cerita Nadiah tentang keluarganya.

“Sudah semestinya kan… sebab semua yang berlaku adalah takdir, termasuk lah awak belanja saya nasi kandar malam ni. Kalau kita tak jumpa tadi dan awak tak ajak saya makan sama…tak merasa lah saya makan nasi kandar yang famous ni” kata Nadiah sambil tersenyum nakal. “Oh ya…by the way tentang masalah awak ni saya ada cadangan yang paling bernas”, ujar Nadiah dengan serius.

“Kawin dengan awak”?, pintas Faris dengan segera dengan memandang tepat ke mata Nadiah. Pandangan serta kenyataan Faris itu membuat Nadiah melopong, terkedu dan terdiam.

Faris tersenyum sendiri mengenang perbualannya dengan Nadiah tempoh hari. Apa yang lebih menyenangkan adalah tawa Nadiah yang beriring dengan pertanyaan itu masih menjadi irama indah di telinganya. “Something about her I need to find out” detik hati Faris lalu tangannya terus mencapai business card Nadiah yang berada di atas meja pejabatnya.

*****

Nafas yang Nadiah hela adalah nafas lega kerana mesyuarat dengan client berakhir dan kesemua isu-isu telah dapat diselesaikan.

“Good job Nadiah. You handled it well” Dato’ Malek memuji anaknya itu sebaik sahaja client mereka beredar. Senyuman yang Dato’ Malek berikan adalah senyuman bangga seorang ayah.

“Thanks Daddy. Daddy yang banyak tolong Nadiah and without doubt you are my mentor”, jawab Nadiah membalas senyum ayahnya.

Kedengaran tawa kecil Dato’ Malek sebaik saja Nadiah berkata begitu. Agaknya pujian Nadiah itu tadi mendatangkan perasaan gelihati di hati ayahnya. Perasaan kekok Nadiah datang serta merta apabila Dato’ Malek memaut bahu Nadiah dan berjalan seiring untuk ke bilik pejabat masing-masing. Walaupun mereka merupakan pasangan anak dan ayah yang berjaya lebih-lebih lagi ayahnya juga pemilik Malek and Co., yang merupakan sebuah firma guaman terkemuka di Malaysia, hubungan anak dan ayah di luar dunia korporat tetap hambar dan tawar. Kehidupan Nadiah dahulu sebagai “daddy’s girl” sudah lama berakhir dan sehingga hari ini kedinginan yang ada masih belum dapat dicairkan lagi.

“Dinner dengan Daddy tonight?” pelawa Dato’ Malek kepada anak gadisnya.

“Sorry Daddy, Nadiah kena settle Project Aces tonight, client nak today jugak. Next time ya” Nadiah menolak pelawaan ayahnya dengan sopan. Tiba-tiba telepon bimbitnya berbunyi lalu memohon diri dan meninggalkan Dato” Malek termanggu. Keluhan Dato” Malek hinggap dipendengaran Nadiah namun hakikatnya tiada siapa dapat mengubah keadaan itu.

Di dalam kamus hidup Nadiah, ibu dan bapanya telah mengajar dirinya hidup berdikari di usia muda. Adakalanya Nadiah berpendapat bahawa dirinya dihantar ke sekolah berasmara penuh yang jauh dari tanahair sebagai persediaan perpisahan dan perceraian yang telah lama dirancang. Alasan ibu bapanya memberikan yang terbaik untuknya Nadiah terima akan tetapi tidak dapat mengubah pandangan Nadiah bahawa ibu bapanya terlalu mementingkan diri sendiri semasa itu. Besar kemungkinan sekarang kesunyian mengisi ruang hidup mereka berdua “tanpa” Nadiah walaupun telah ada kehidupan lebih baik sekarang ini.

Tidak semua yang berlaku itu buruk kerana Nadiah masih mampu berfikir serta mendapat nasihat dan belaian kasih seorang atuk. Di awal berita perceraian diterima, Nadiah amat terkejut menerima kunjungan arwah atuk. Tidak Nadiah tahu kenapa atuk datang menemaninya di UK akan tetapi waktu-waktu yang dihabiskan bersama arwah atuk adalah hari-hari bahagianya dan Nadiah amat mensyukuri waktu-waktu itu.

Jujurnya bukan Nadiah tidak terfikir mahu merapatkan hubungan renggang di antara dirinya dengan ayah mahupun kedua-dua adik tirinya serta ibu, namun hatinya tawar untuk berbuat demikian. Sering Nadiah bertanya apakah bezanya sekarang dan dahulu? Kenapa sekarang kedua ibu bapanya terlalu mahukan hubungan keluarga dieratkan? Kenapa tidak dahulu? Pertanyaan tanpa henti tidak pernah kunjung padam di hatinya sehingga Nadiah pastikan perjumpaan atau pertemuan adik-adik dan dirinya hanya sekadar di meja makan. Apabila ayahnya merancang untuk berjumpa jarang Nadiah mengelak jikalau sekadar makan tengahari atau malam. Walaupun pernah Ira usulkan untuk Nadiah membawa adik-adiknya keluar berjalan-jalan, idea Ira itu tidak pernah Nadiah fikirkan.

“Assalamualaikum Cik Nadiah. Ingat saya lagi tak?” kedengaran satu suara sebaik saja Nadiah mengangkat panggilan itu.

“Walaikomsalam. Sapa ya ni?” tanya Nadiah pula.

“Alahh orang yang belanja awak nasi kandar tuu…hari ni saya nak awak belanja saya kopi bolehh?” suara itu berkata lagi dengan deraian tawa dihujungnya.

“Faris!!…mimpi apa awak call saya ni? Nak belanja boleh tapi awak kena datang my office…banyak kerjalah sekarang ni tak boleh nak keluar” jawab Nadiah girang dan manja. Hampir tercunggap Nadiah sebaik saja menghabiskan ayatnya. Tidak dapat Nadiah nafikan yang hatinya tiba-tiba berbunga riang menerima panggilan Faris.

“Ok, saya tunggu kat Starbuck depan office awak tu. Datang sekarang tau, saya ada proposal nak discuss dengan awak…urgent and top most important” kata Faris sebelum mematikan talian.

“Hah…ada proposal…Urgent and top most important pulak tu” tanya Nadiah di hati sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. Namun tanpa memikirkan lebih lama dan mendalam Nadiah terus saja mengatur langkah untuk bertemu Faris.

Lima belas minit kemudian Nadiah tiba ke Starbuck Coffee. Sebaik saja sampai matanya liar mencari Faris, lalu menangkap figura seorang pemuda sedang merenung jauh duduk di sudut yang terpencil. Tidak salah lagi orang itu adalah Faris.

“Aikk kata tadi nak suruh saya belanja kopi. Apasal awak dah beli?” tegur Nadiah sambil menarik kerusi untuk duduk di hadapan Faris.

“Tunggu awak lama sangat sampai kering tekak saya ni” kata Faris sambil meneguk kopinya. “So what is the proposal?” tanya Nadiah dengan tidak sabar lagi.

Pertanyaan tidak sabar Nadiah membuat Faris merenung tepat ke arah mukanya. Pandangan dan renungan itu secara spontan membuat Nadiah merasa tidak selesa dan dapat dirasakan sendiri muka nya sudah merah padam. Lebih menambah gundah tawa nakal Faris turut mengiringi.

“Oleh kerana saya dah beli kopi sendiri, awak kena belanja saya dinner lah tonight” Faris akhirnya bersuara.

“Pandai awak ya” jawab Nadiah sambil tergelak. “Sorry, saya ada deadline kena settle hari ini jugak, mungkin malam baru settle. Some other times maybe” sambung Nadiah dengan beralas kerana terpaksa menolak pelawaan Faris.

“Tak sudi ke?” Faris terus bertanya.

“Bukan tak sudi tapi saya betul-betul tak boleh, kecuali awak sanggup tunggu sampai pukul 10 malam” terang Nadiah lagi.

“Kalau 12 malam pun saya sanggup Cik Nadiah…asalkan saya dapat jumpa awak” kata Faris bersungguh-sungguh bersama senyuman meniti.

“Hah…sampai macam tu sekali?”, tanya Nadiah kehairanan. Anggukan kepala Faris berkali-kali membuat Nadiah lembut hati. Tidak disangka yang Faris benar-benar hendak berjumpa dengannya.

“Ok lah, apa kata kita keluar dinner awal let’s say 6.30 pm, lepas tu awak hantar saya balik office untuk sambung kerja” Nadiah memberi cadangan tanpa berfikir panjang.

Peribahasa mengatakan terlajak perahu boleh diundur…terlajak kata buruk padahnya. Persetujuan yang Nadiah beri kepada Faris tanpa berfikir panjang menghantui fikirannya di setiap langkah yang diambil semasa pulang ke pejabat. Akan tetapi tiada apa yang boleh memutarkan keadaan itu kerana pertamanya Nadiah sudah berjanji dan keduanya Nadiah ingin sangat mengetahui apakah cadangan atau proposal yang ingin Faris sampaikan. Lalu menjadikan penantian satu siksaan buat dirinya sehingga petang nanti.

*****

Deringan telefon mematikan lamunan Dato” Malek. Selepas berbual sebentar dengan pemanggilnya keluhan yang amat berat dilepaskan. Sejak lima tahun yang lalu sudah banyak idea difikir dan dirancang akan tetapi sehingga saat, detik dan hari ini Dato’ Malek tidak dapat kembalikan Nadiah seperti yang diimpikan.
Keluhan saja yang menjadi teman Dato’ Malek kebelakangan ini. Seperti tadi dia hanya mampu melihat Nadiah berlalu pergi. Mungkin sudah terlambat untuk dirinya menyesali keadaan yang berlaku akan tetapi dia mengakui semenjak bercerai dengan ibu Nadiah, hubungannya dengan Nadiah mulai renggang kerana terpaksa membahagi waktu bersama Nadiah dengan Rahimah, bekas isterinya.
Ketika keputusannya untuk menikah semula diberitahu kepada Nadiah, anak itu tidak menunjukan sebarang reaksi.

“Please say something sweetheart”, pujuk Dato’ Malek kepada anaknya itu. Sudah tiga hari dia di UK untuk bersama Nadiah dan mencari waktu yang sesuai untuk memberitahu niat dan rancangannya, akan tetapi berita itu tidak menunjukan sebarang perubahan kepada anak gadisnya.

“You have made the decision, aren’t you?” tanya Nadiah tegas.

Anggukan kepala saja yang diberikan sebagai jawapan kepada pertanyaan Nadiah. Terlalu sukar dan hampir tiada apa yang dapat dirasakan dari riak wajah anaknya. Kata-kata Nadiah seterusnya amat memilukan hati dan perasaanya. Tidak ada seharipun di dalam hidupnya melupakan kata-kata itu.

“You have given me the best money can buy…I don’t need anything anymore. All the best daddy”, perlahan saja tutur kata Nadiah.

Begitu keras hati Nadiah, tiada setitikpun airmata anaknya tumpah walaupun disedari air sudah bertakung di kolam mata bundar itu. Setelah bersalaman dan memberi ciuman di pipi, Nadiah berlalu pergi. Permintaannya untuk Nadiah menghantar dia ke airport juga tidak diendahkan. Walaupun Nadiah tidak menunjukan sikap dingin kepada ibu tirinya apabila dikenalkan beberapa bulan kemudian, sehingga hari ini mereka berdua masih belum “dapat” Nadiah kembali. Perceraian dan pernikahan semulanya tidak pernah menghalang hubungan baik dengan bekas isterinya. Telah mereka jumpa beberapa kali juga bagi menyelesaikan kemelut mereka sekeluarga namun masih menemui jalan buntu.

Sebagai seorang ayah dia tetap menggunakan kuasa vitonya kepada Nadiah dan membawa Nadiah pulang serta bekerja di firma ini. Keyakinannya memuncak bahawa hubungan dia dengan Nadiah akan pulih namun kehampaan yang datang apabila berada di bawah satu bumbung hanya menjadikan mereka “business partner”. Hubungan yang ada tidak lebih dari itu, yang membezakan hanyalah panggilan “daddy” untuknya semasa di pejabat. Impiannya untuk merapatkan Nadiah dan adik-adik juga masih belum kesampaian dan tidak pernah dia tahu bila saat itu akan tiba.

Tidak dapat disangkal kekesalan yang ada akan tetapi melihat Nadiah setiap hari dan melihat perkembangan kerjayanya sudah memadai buat dirinya sekarang. Sebaik mungkin akan dijaga hubungan yang ada dan tidak mahu terlalu mendesak Nadiah. Harapannya menggunung tinggi semoga satu hari nanti timbul kesedaran di hati anak gadisnya itu atau mungkin ada seseorang yang dapat menyuntik rasa bahagia berkeluarga kepada Nadiah.

Menitis jua airmata jantannya apabila menatap wajah Nadiah tersenyum riang semasa majlis konvokesyennya dahulu. Gambar itu adalah gambar candid ketika Nadiah sibuk berbual dengan kawan-kawan di majlis berkenaan.

*****

Sekilas Nadiah menoleh jam di tangan. “Dah pukul 9 rupanya” detik hati Nadiah. Begitu tekun dia menyiapkan kerja sehingga masa berjalan tidak disedari. Apapun telah Nadiah janji pada diri yang kerja ini akan selesai dan dapat dihantar kepada client malam ini juga melalui email. Menangguh dan melewatkan kerja bukanlah caranya.

Kedengaran ketukan dipintu dan tanpa menanti, Ira sudah menjenguk diri di muka pintu.

“Dokumen yang aku edit tu dah aku hantar kat kau” kata Ira.

“Thanks, aku pun dan siap ni, tinggal nak email aje” jawab Nadiah tanpa mengangkat muka.

Tanpa diundang Ira masuk ke dalam pejabat lalu terus duduk di hadapannya. Oleh kerana begitu tekun dengan kerja tidak Nadiah pedulikan Ira di situ.

“Sampai hati kau ya…senyap-senyap pergi date”, kata Ira mengusik dengan menepuk perlahan tangan Nadiah.

“Hah kau jangan nak merepek, date apanya…keluar pun tak sampai 2 jam” pantas saja Nadiah menjawab bersusul gelak.

“Ek eleh..tak nak mengaku. Eh tell me lah who is this special guy? Sampai sanggup keluar dinner walaupun ada deadline” tanya Ira bertalu, tanda tidak puas hati dengan jawapan yang diberikan.

“Tak ada lah special. Just a guy I met masa Penang trip hari tu. Networking ok” terang Nadiah sambil tersenyum.

Sebenarnya Nadiah masih belum berani membuka rasa hatinya kepada Ira walaupun jauh di sudut hatinya mengakui ada mengingati Faris semenjak pertemuaan mereka di Pulau Pinang. Selain itu dia tidak mahu terlalu melayan perasaan dan mengambil jalan mudah dengan melupakan sahaja.

Walaubagaimana pun di hari ini Nadia akui merasa cukup gembira dapat bertemu semula dengan Faris. Kelesaan yang tercipta di antara mereka bagaikan ‘magic’. Pertemuan tadi walaupun sekejap sudah banyak yang mereka bualkan, dari hal kerja hingga lah hal-hal semasa yang berlaku di dunia.

“Let’s go out this weekend”, Faris berkata dengan merenung tepat ke wajah Nadiah.

“Apakah itu satu jemputan atau pertanyaan?”, tanya Nadiah dengan mengangkat sedikit bahunya.

Pertanyaan Nadiah tidak mendapat respon daripada Faris. Oleh kerana mereka sudah sampai di hadapan pejabat Nadiah perkara itu tergantung begitu sahaja. Hanya setelah gurauan Ira sebentar tadi Nadiah teringat tentangnya. Deringan lagu “mamma mia” di telefon bimbitnya tanda ada sms pantas dibuka.

“Saturday 9am…I’ll pick you at home. The address please. Your thoughtful Faris”

Membaca baris ayat yang tertera membenihkan senyuman di bibir Nadiah sehingga terdetik kata “am I in love?” Antara sedar dan tidak ayat itu menggegar seluruh anggota tubuhnya.

“Go with the flow and enjoy the ride Nadiah dear” lalu menepuk perlahan kedua belah pipinya di hadapan cermin. Kata semangat untuk diri sendiri semasa dia bersiap-siap untuk keluar bersama Faris.

“Since this is going to be one day affair…please bear with me”, ujar Faris sebaik saja Nadiah menutup pintu kereta.

Pandangan mereka bertemu tatkala Nadiah mahu memasang tali pinggang keledar. Senyum, tawa dan gelenggan kepala yang Faris berikan membuat Nadiah menjegilkan biji matanya. Apalagi terburailah gelak Faris yang mungkin sememangnya dari tadi ditahan.

“Apa nak buat jumpa sampai sehari? Dahlah keluar pepagi buta…is he crazy or I’m crazy?” sedikit tanda soal bermain di fikiran Nadiah semasa kereta Faris melunjur pergi. “Salah kau lah…setuju nak jumpa tapi tak bertanya apa”, berdetik pula hatinya memarahi diri sendiri.

Cuaca pagi sememangnya nyaman lebih-lebih semalam hujan turun dengan lebat dan hanya berhenti selepas subuh. Tidak Nadiah ingat bilakah kali terakhir atau pernahkah dirinya makan nasi lemak di bawah pohon bersama angin bertiup sepoi-sepoi bahasa berteman seorang jejaka yang ramah, baik, bersopan dan membuat dirinya ketawa. Topic bicara mereka meluas dan tidak sedar bahawa jam sudah menunjukan 10.30 pagi.

“Hmm…kalau macam ni memang boleh sampai malam kut”, sekali lagi hati Nadiah berbisik.

“Apa yang dah saya buat sampai awak senyum saja ni?” tegur Faris semasa mereka menuju ke kereta selepas bersarapan.

“Eh perasannya awak”, balas Nadiah spontan. Seperti awalnya pasti akan ada tawa mengiringi kata-kata yang berbalas dari mereka berdua.

Tidak juga Nadiah membantah apabila Faris berkata mahu mengambil barang di sekitar Ampang Point sebelum ke tempat lain yang Nadiah sendiri tidak tahu di mana dan ke mana.

“Kita nak buat apa masuk kedai emas ni?” tanya Nadiah apabila mereka melangkah masuk ke Habib Jewels.

“Kejap ya, saya nak ambik barang kemas arwah mak. Hari tu saya hantar untuk dibaiki dan dibersihkan” terang Faris kepada Nadiah.

Sambil menunggu sempat juga Nadiah meliarkan mata melihat barang-barang kemas yang dipamerkan.

“Nadiah, apa kata tahun ni kita raya berdua” tiba-tiba Faris bersuara.

Terkejut Nadiah mendengar kata-kata Faris. “Dia nie serius ke melawak dengan aku” tanya Nadiah sendiri dengan terkejut.

Belum sempat Nadiah menjawab, pekerja tadi muncul dengan membawa sebentuk cincin emas bertahta berlian 2 karat. Sinar dan kilauannya menarik mata Nadiah apatah lagi diletakan di atas kotak berbaldu ungu.

“Cantiknyaaa cincin, this is a masterpiece, very elegant and classy” kata Nadiah sambil membelek-belek cincin tersebut. “Ni ke cincin arwah mak awak tu?” Nadiah bertanya dan Faris tersenyum mengangguk.

“Cuba lah pakai” kata Faris. Nadiah memandang ke arah Faris dengan ragu-ragu.

“Cuba lah Cik pakai, rasanya ini size jari Cik ni” tiba-tiba pekerja kedai itu menyampuk.

“Eh..tak nak lah” jawab Nadiah tersipu malu.

“Nak suruh cuba pun susah. Meh sini jari tu” sungut Faris lalu mengambil tangan Nadiah dan menyarungkan cincin ke jari manisnya.

Matanya tidak berkelip memandang cincin bertatah berlian yang diikat emas putih itu. Kilauan cincin sudah semesti mendatang silau di matanya dan mata-mata yang memandang memberi debar pula di hatinya.

“Cantik Cik pakai, sesuai dan terletak saja di jari Cik” puji pekerja tadi.

Sudah terasa pipinya merah dan hanya mampu tersenyum menahan malu apabila pujian diterima sebaik saja Faris menyarungkan cincin ke jari manisnya. Sesungguhnya cincin itu amat cantik dan dalam diam Nadiah mengaguminya.

“Since it nicely fit your finger, 2 minggu lagi awak kena kahwin dengan saya” kata Faris dengan nada spontan.

Pekerja kedai emas tersenyum girang sambil berkata “Ya Allah betul ke ni cik? Tahniah”, ucap pekerja kedai sambil diperhatikan oleh rakan kerjanya dan seorang dua pelanggan yang ada.

Sekali lagi besar biji mata Nadiah memandang kehairanan ke arah Faris yang tidak berhenti tersenyum. Seminit dua yang berlalu Nadiah terlepas gelak yang besar sehingga menutup mulutnya.

“Dik, janganlah percaya cakap abang ini…dia melawak aje lah. Jangan terlebih excited ya” kata Nadiah kepada pekerja tersebut. Nadiah membulatkan matanya lagi memandang Faris yang tidak habis-habis tersenyum nakal.

Oleh kerana terlalu asyik dengan cincin di jari, Nadiah hampir terjatuh kerana salah langkah sewaktu keluar dari kedai. Nasib baik Faris cepat menyambarnya, hmm kalau tidak memanglah dirinya jadi tontonan hanya kerana sebentuk cincin. Apalagi nak dikata, senyum dan merah muka terpaksa lah ditanggung.
Berdebar terus jantung Nadiah apabila Faris terus memegang lengannya selepas itu hinggalah mereka sampai di sebuah café berhampiran. Tidak mampu Nadiah untuk mengelak masa itu hanya sekadar menahan sesak nafasnya sehingga Faris menarik kerusi untuknya. Ketiadaan Faris beberapa minit kemudian membuat Nadiah melepaskan nafas lega namun dia tertangkap lagi apabila tidak sedar Faris sudah berada di meja.

“Tentu cincin ini mempunyai cerita di sebaliknya”, ujar Nadiah bagi melegakan degupan jantung yang masih kuat. Entah kenapa juga Nadiah masih belum melucutkan cincin itu dari jari manisnya sejak Faris menyarungkannya tadi. Bermula lah perjalanan otaknya bercakap sendirian dengan berbagai tafsiran.

“Saya serius ni Nadiah” kata Faris apabila memerhati Nadiah yang asyik membelek cincin di jarinya.

“Yang mana satu? Kahwin? Atau raya berdua tu?” tanya Nadiah seolah-olah dapat membaca fikiran Faris masa itu.

“Dua-dua sekali” jawab Faris dengan tegas.

Kata-kata Faris bergetar di telinganya dengan jelas dan nyata. Nadiah terdiam. Tidak mampu bersuara. Sekadar memandang Faris dengan pandangan kosong. Terasa jugak ketegangan dalam dirinya selepas itu akan tetapi Nadiah tidak terus merasakan demikian kerana Faris begitu bijak mengatur rencana seterusnya.

Mereka pergi dari satu tempat ke satu tempat sehinggalah destinasi yang terakhir apabila Faris memberhentikan kereta di depan rumahnya. Tidaklah lewat sangat kerana jam baru menunjukkan 8.30 malam. Kilauan yang datang dari jari manisnya mengingatkan bahawa cincin itu perlu dipulangkan kepada tuannya.

“Thank you for the lovely day…pakailah cincin tu dulu dan tolong fikirkan hal kita ya?” lembut saja kata-kata Faris sebelum sempat Nadiah melucutkan dari jarinya. Genggaman Faris di jari jemarinya semasa menuturkan kata-kata itu juga lembut.

Hanya Allah saja yang tahu getar di hatinya dengan kata-kata Faris sebelum mereka berpisah malam itu dan getaran itu Nadiah bawa di dalam tidurnya bersama kilauan cincin di jari.

Pagi adalah permulaan yang indah dan pagi juga adalah kurniaan Allah untuk hambaNYA bagi mensyukuri segala nikmat yang diberi. Pujangga berkata bahawa pagi adalah waktu untuk menyulam mimpi-mimpi indah semalam semoga ia menjadi nyata.

Besar kemungkinan itulah yang Nadiah rasakan. Hatinya rasa tenang dan lapang dan setiap kali melihat cincin di jarinya keriangan tercipta. “Ada ke orang macam aku ni?” Nadiah bertanya pada dirinya lagi. Pertanyaan Faris pada hari Sabtu yang lalu pada awalnya dianggap gurauan kini menanti jawapan. Pandangan redup dan genggaman erat jari jemari Faris ketika meminta dirinya memikirkan hal mereka terbayang jelas di matanya sejak dari itu. Semalam seharian Nadiah menyepikan diri di rumah mencari jawapan terbaik untuk dirinya dan Faris.

“Hi Ira…good morning. Cantik tak cincin ni?” tanya Nadia apabila bertemu Ira di pejabat.

“Wah cantiknya, mesti mahal, berapa ni kau beli? Mimpi apa kau tiba-tiba beli cincin berlian ni?” tanya Ira sambil membelek-belek cincin di jari Nadiah.
Gelagat dan pertanyaan Ira membuat Nadiah tidak dapat menahan tawanya. Terburai terus ketawa Nadiah apabila melihat Ira terlopong pula.

“Ya Allah…orang bagi kat kau ke”? jerit Ira dengan tiba-tiba.

Nadiah terus menutup mulut Ira dengan tangannya dan menarik kawannya itu masuk ke dalam biliknya. Hanya anggukan kepala saja Nadiah beri bagi menjawab pertanyaan Ira kerana tawanya terlalu payah hendak berhenti.

“What?? You must be kidding me? Ada orang ajak kau kahwin. Dan kau baru kenal dia seminggu? Physco mana kau jumpa ni Nad?” tanya Ira tanpa henti bila mendengar cerita Nadiah.

“Kan aku dah cerita semuanya. By the way he is not a physco. Kau pernah bagi cadangan ni dulu kat aku kan? Ingat tak?” kata Nadiah sambil memandang tepat ke muka Ira.

“Apalah bodoh sangat kau ni…aduhhh tu kan just an idea. Orang tak kahwin sebab nak beraya bersama Nadiah ooi…So kau macam mana?” Kau nak terima idea bodoh mamat tu ke?” tanya Ira penuh gelabah.

Tidak Nadiah salahkan Ira untuk berkeadaan begini. Besar kemungkinan kalau dia di tempat Ira begini jugalah agaknya reaksi yang akan diberi.

“Hmmm maybe…tak tahu lah. Aku cakap bagi aku masa untuk fikir. Sebab tu lah aku mintak pendapat kau ni…please help me Ira” rayu Nadiah.

Di saat Ira memandangnya Nadiah ketawa lagi. Kali ini hatinya digeletek kerana Ira menggaru kepalanya yang tidak gatal barangkali dan menjadikan rambutnya sudah kusut masai. Keluhan, dengusan, hentakan kaki dan tangan semua sudah Ira lakukan.

“Eee…tak fahamlah aku dengan kau ni. Macam ni lah..kau suka dia?” tanya Ira masih lagi berkeluh kesah dan mengurut dadanya.

“Aku tak tahu lah Ira. As a person he is nice. Someone yang aku boleh bercakap tentang apa sahaja. Aku selesa dengan dia. But I don’t love him. Maybe if I give him a chance, who knows…” Nadiah berterus terang tentang rahsia hatinya.

“Kau tak nak terlepas peluang depan mata kan?. Dia baik, berpelajaran, ada kerja bagus?…dan yang penting dia buat kau happy kan?” tanya Ira bertali arus.

Nadiah menggangguk-angguk kepalanya. “Lagipun belum pernah ada lelaki yang bagi aku cincin Ira, 2 carat diamond tuu” kata Nadiah sambil ketawa riang.

“Kau dah gila agaknya ni”, kata Ira sambil mengeleng-gelengkan kepalanya bila mendengar jawapan tidak serius daripada Nadiah. “Memang kau dah gila”, sambung Ira lagi apabila Nadiah masih juga ketawa.

*****

Sebaik sahaja tiba di pejabat telefonnya berdering.

“Boleh kita jumpa bila awak free?” ringkas sahaja sms daripada Nadiah. Sms itu sudah dapat Faris mengagak apa yang hendak Nadiah bincangkan. Sebenarnya Faris sudah mula merasa risau kerana Nadiah mendiamkan diri sejak Sabtu lalu, walaupun Nadiah menjawab semua sms yang Faris kirimkan.

“Tak sangka kau ada girlfriend. Senyap-senyap aje. Girlfriend siap bagi bunga lagi tuu” tegur Rizduan sambil tersenyum nakal.

“Ahh girlfriend? Bunga? Apa kau cakap ni?” tanya Faris terpinga-pinga.

Tidak terbayang di fikiran Faris siapalah orang yang akan menghantar bunga kepadanya dan menganggp Rizdwan bergurau. Namun apabila kawannya begitu menyakinkan terus saja Faris masuk ke biliknya. Sejambak bunga lili berwarna putih dan kuning yang cantik tersusun berada di atas mejanya. Terselit sekeping kad di celahan bunga-bunga yang tersusun. Tidak dinafikan hatinya berdebar tatkala membuka kad tersebut.

“Faris, Lets do it!!!, Nadiah.” Itulah yang tertera di atas sekeping kad berwarna putih bersih.

Tersengih-sengih Faris membaca isi kandungan kad tersebut. “Alhamdulillah” bisik hatinya.

“Hai..aku tahulah hati berbunga riang…tak mau ka kongsi dengan kawan-kawan ni”, terdengar suara Ridzwan mengusik dari luar. “Dari tadi asyik senyum senggeh saja”, sambung Rizdwan lagi

“Kelas kau Faris…apalah yang dah kau ayat kat perempuan ni. Aku yang macho ni pun belum pernah dapat bunga dari perempuan”, usik pula Hakim, seorang lagi rakan pejabatnya.

Usikan kawan-kawan menambah gelak Faris dan tidak dapat menghalang tangannya untuk membelek-belek jambangan bunga itu. “Thank you Nadiah’, bisik hatinya lagi lalu mencium bunga tersebut.

“Dah anggaulah kawan kita seorang ni…” sampuk Ridzwan lagi.

Tanpa Faris sedari Hakim telah mencapai kad yang datang bersama jambangan tersebut. Merah padam jugalah muka Faris apabila asyik diusik oleh rakan sekerja.

“Oii geng…nama dia Nadiah…so sapa Nadiah?” tanya Hakim selepas membuat pengumuman di luar.

“Bakal isteri aku” jawap Faris malu-malu dan tangannya mencapai telepon.

“Hah…bakal isteri?” kata Hakim dan Ridzwan serentak. Dari hujung matanya Faris perasan masing-masing-masing bercakap sama sendiri dengan pengakuan yang baru diberi olehnya.

Gelisah sudah hati Faris apabila tersangkut di dalam kesesakan lalu lintas. Sudah hampir sejam dia terlewat untuk berjumpa Nadiah. Sebaik sampai di tempat yang dijanjikan matanya terus mencari Nadiah.

“Sorry, jalan jam tadi” Faris meminta maaf sambil menarik kerusi.

“Jangan lambat on our wedding day sudah” kata Nadiah sambil menarik muka masam kepada Faris.

Terkedu sebentar Faris apabila mendengar kata-kata Nadiah tadi sehingga perlu mengambil masa beberapa minit untuk mententeramkan jiwanya.

”Jadi awak terima lah lamaran saya” kata Faris dengan teragak-agak. Masih ada rasa tidak percaya di hatinya bahawa Nadiah bersetuju dengan idea gilanya ini.

“Kenapa? Awak dah berubah fikiran?” tanya Nadiah pula.

“Eh tak lah, cuma tak sangka awak sudi terima saya. Terima kasih and by the way thanks for the flowers” jawab Faris dengan lembut. Senyuman menguntum di bibirnya apabila pandangan mereka bertemu.

Hanya Allah saja yang tahu betapa bersyukurnya dia dengan apa yang berlaku sekarang dan di saat dan detik ini Nadiah telah membuatkan dirinya seorang lelaki yang paling bahagia. Lebih tidak disangka cara Nadiah menyatakan persetujuan nya. Entah di manalah gadis di hadapannya ini mendapat idea berbuat begitu.

“Awak suka tak bunga tu?” tanya Nadiah malu-malu. Pertanyaan Nadiah mengejutkan Faris yang sudah jauh berangan.

“Sukaaaaa sangat, rasa macam anak teruna pingitan dipikat seorang gadis rupawan” usik Faris.

“Amboi sukanya memerli orang ya. Hampir nak pecah tau kepala otak saya ni fikir macam mana nak cakap kat awak” kata Nadiah dengan geram. Tawa kecil Faris lepaskan apabila Nadiah berkata begitu.

“I really appreciate it and thanks to you, satu office dah tahu bakal isteri saya bernama Nadiah” kata Faris sambil tersenyum apabila melihat muka Nadiah sudah merah padam menahan malu.

Mereka terdiam seketika. Masing-masing berada di dalam dunia mereka sendiri. Angin petang yang bertiup menerbangkan sedikit rambut Nadiah. Keayuan wajah gadis itu terserlah di mata Faris. Sikap Nadiah yang suka berterus-terang telah dapat Faris rasakan apabila mereka mula berjumpa lagi. Ternyata Nadiah tidak malu dan segan untuk memberitahu segala kelemahan dirinya.

“Not perfect, hot tempered, very disorganized, banyak cakap dan juga emotionally unstable sometimes. Tak pandai sangat masak, kemas-kemas rumah semua ni”.

“Ni nak tanya…emotionally unstable sometimes ni macam mana ya?” Faris bertanya kepada Nadiah sambil menghulurkan sekeping kertas.

“Whatt…you write it down”, jerit Nadiah kepada Faris.

“Iyalah…saya kan nak kawin ngan lawyer, semuanya kena ada bukti kan”, jawab Faris selamba sambil mengulang berkali tentang “emotionally unstable”.

Di petang itu Faris mempelajari perkara pertama tentang Nadiah apabila jari jemari gadis itu pantas memberi cubitan di lengannya. Itulah permulaan mereka, gurauan mereka yang pertama setelah persetujuan diambil dan keserasian yang terbit di antara mereka mula dapat dirasa.

*****

“Saya pun bukan lelaki yang sempurna, banyak kelemahan dan mungkin bukan lelaki idaman awak tapi saya akan berusaha untuk menjadi suami yang terbaik untuk awak”. Kata-kata Faris siang tadi menjadi halwa telinga Nadiah sehinggalah dia terlena. Kata-kata itu amat menyentuh hati dan jiwanya kerana sebelum ini belum pernah ada seorang lelakipun mengucapkan kata-kata sedemikan kepadanya.

“Alhamdulillah”, tercetus dari bibir Nadiah sebelum lena menjemputnya di malam itu.

Janjinya tidak akan membiarkan Faris menunggu lama ditepati dalam masa dua hari. Masa yang sama juga Nadiah ambil untuk memberitahu ibu dan bapanya tentang Faris dan rancangan mereka.

“Marriage is a gamble. Cinta bukan jaminan untuk hidup bahagia kerana manusia akan berubah. Cinta boleh datang dan pergi bila-bila masa sahaja. We have to fight for happiness”. Kata-kata ibunya bermain difikiran ketika Nadiah berkira-kira mahu menalifon ayahnya.

Timbul perasaan pelik dan hairan di hati Nadiah apabila pesanan itu yang diberi oleh ibunya. Seorang wanita yang menerajui dunia korporat dan “high achivers” dan pada suatu masa dahulu sanggup mengenepikan anak dan suami demi kerjaya tidak Nadiah sangka akan berkata begitu. Selepas itu Nadiah bertanya dirinya berkali-kali tentang “cinta” yang ibunya maksudkan. Apakah tatkala perceraian berlaku “cinta” di antara Malek dan Rahimah yang dibina semenjak di universiti lagi sudah terkujur kaku? Apakah antara dirinya dan Faris akan timbul rasa “cinta” itu nanti?

Di dalam sedarnya, Nadiah tahu bahawa dia melangkah ke alam yang tidak menjanjikan apa-apa. Seperti kata Ira semua ini adalah kerja gila dan risikonya teramat tinggi namun entah dari mana datangnya kekuatan di hati mengatakan tidak patut melepaskan peluang ini berlalu pergi. Mungkin inilah juga jodohnya yang tidak pernah dia tahu dan rancang. Tanpa perkenalan yang panjang, tanpa pertemuan dan percintaan seperti pasangan lain dan tanpa perancangan berbulan-bulan, diharapkan penerimaan yang ikhlas ini akan membawa bahagia untuknya hingga akhir hayat. Andai ditanya apakah dirinya telah bersedia, jawapan yang pasti adalah TIDAK akan tetapi Nadiah mahu membuka laluan ini dan jauh di sudut hatinya Faris adalah pilihan yang menepati.

“My daughter is getting married! Who is the lucky guy? Daddy tak tahu pun anak daddy ni ada steady boyfriend. Dah habis fikir ke? Mummy dah tahu ke pasal ni?” bertubi-tubi soalan ayahnya membuatkan Nadiah gementar semula. Tidak sesekali Nadiah menyalahkan ayahnya dengan soalan yang bertubi-tubi kerana selama ini dia tidak pernah memperkenalkan mana-mana kawan lelaki kepada ayah ataupun ibunya. Goyah hatinya sebentar, namun keyakinan bertapak kembali apabila ayahnya bertanya bila boleh berjumpa dengan Faris. Nada suara ayahnya yang ikhlas amat menyakinkan Nadiah.

Pertemuaan di antara Faris dengan kedua ibu bapanya berjalan dengan lancar. Kagum Nadiah melihat Faris menjawab semua pertanyaan ayahnya dengan tenang. Walaupun sekali dua bunyi pertanyaan ayahnya seperti di kamar mahkamah, Faris mampu senyum dan ketawa.

“Macam mana awak pikat Nadiah?”, tanya Dato” Malek kepada Faris.

“Saya tak pikat tapi saya terpikat dan terus melekat. The next best step terus diikat”, jawab Faris tenang dan selamba. Jawapan Faris beri dengan senyuman meledakkan tawa Dato’ Malek untuk beberapa minit kemudian. Tawa itu juga membuatkan Nadiah dan ibunya berpandangan dengan tanda tanya terbayang di wajah masing-masing. Senyuman Faris masih menguntum semasa Nadiah mengerling wajah pemuda itu untuk mencari jawapan apa yang membuat ayahnya ketawa begitu kuat sekali. Namun tiada jawapan yang Nadiah temui.

“Congratulations son…welcome to the family”, ucap Dato’ Malek kepada bakal menantunya.

“Leave everything to us”, kata Puan Rahimah pula. “Cuma perlu beritahu nak theme apa dan berapa ramai yang hendak dijemput. Biar mummy dan daddy uruskan tempat dan segalanya lah”, sambung Puan Rahimah lagi dengan senyuman yang berseri-seri.

“Eh..awak ni excited terlebih, tarikhnya dah ada ke?” gurau pula Dato’ Malek kepada bekas isterinya.

Suasana petang itu sungguh nyaman. Tiada apa yang perlu Nadiah risaukan lagi tentang penerimaan ibu bapanya terhadap Faris. Hanya tinggal pertemuannya dengan kakak Faris esok seperti yang telah dirancangkan. Setelah pertemuan tadi ayahnya beria mahu mereka berempat makan malam bersama. Hati Nadiah diragut bimbang kerana ayahnya tidak menyebut untuk mengajak sama ibu tiri serta dua orang adiknya.

“It’s ok darling…ibu dan adik-adik balik kampung semalam ada hal sikit”, ujar Dato’ Malek bagaikan mengerti keresahan yang terpancar diwajah anak gadisnya itu. Nafas lega Nadiah helakan sewaktu mereka berempat menuju ke restoran pilihan ayahnya.

“Kenapa awak ni loyar buruk sangat”, kata Nadiah kepada Faris sebaik saja menutup pintu kereta. Kenyataan Nadiah itu membuatkan Faris memberi pandangan keliru kepadanya.

“Iyalah…kak long tanya elok-elok tadi, awak jawab main-main saja”, bebel Nadiah seterusnya.

Sesiapa saja di dalam keadaan begini pasti akan terkejut apabila adik bongsu lelaki hendak mendirikan rumahtangga dalam tempoh masa yang pendek, tidak terkecuali kedua-dua kakak Faris. Panggilan kak long dan kak ngah kepada mereka serta kemesraan yang ditunjukkan membuat Nadiah meneka bahawa hubungan mereka adik beradik amat akrab.

“Nikah kawin ni Ris bukan benda main-main. Bagi tahu kak long sekarang Nadiah apa yang dah Faris buat kat Nadiah sampai nak kena nikah dalam masa dua minggu lagi?”. Bebelan, desakan dan pertanyaan Kak Long membuat Nadiah terpinga-pinga untuk menjawab. Yang pasti ahli keluarga mereka tidak boleh tahu alasan sebenar di sebalik pernikahan ini. Puas Nadiah fikirkan jawapan sehingga terketar-ketar untuk menjawab.

“Mana ada buat apa-apa kak long…Cuma all this while Faris tak kenalkan Nadiah kat along dan angah saja. Now dah tak boleh nak tunggu…the time is up”, pantas Faris memotong dengan jawapan yang panjang lebar bersama mimik muka mencebik, merayu dan nak menangis juga. Tidak lekang mata Nadiah perhatikan Faris masa itu, nak gelak pun terpaksa ditahan sebab tak manis di hadapan kakaknya. Macam tak percaya saja bahawa Faris begitu manja dengan kedua-dua orang kakaknya.

Tiada kata dan perkataan yang lebih baik dari “Alhamdulillah dan bersyukur ke hadrat Allah dengan segala kebesaranNYA”. Itulah yang tidak lekang dari bibir Nadiah sejak beberapa hari yang lalu. Pertemuan di antara Faris dan keluarganya berjalan dengan baik begitu juga pertemuannya dengan kedua-dua kakak Faris serta keluarga mereka. Jelas terbayang kegembiraan mereka dengan keputusan Faris walaupun keresahan tetap ada. Pertemuan yang disusuli dengan jamuan makan tengahari membuat Nadiah bertambah selesa. Di dalam ketidakpastian yang ada, Nadiah amat bersyukur kerana diterima oleh keluarga Faris. Kemesraan yang ditunjukan membuatkan hilang rasa kekok dengan segera. Tiada apa yang patut dirisaukan buat masa ini tentang penerimaan kedua belah keluarga, kebimbangan dan kerisauan yang berlegar luas diruang fikir Nadiah sekarang ini adalah pelayaran hidupnya bersama Faris selepas pernikahan mereka.

Dalam masa dua minggu seluruh keluarga serta teman-teman rapat bertungkus lumus membantu Nadiah dan Faris untuk persiapan perkahwinan mereka. Persiapan pernikahan dan majlis persandingan, Nadiah serahkan bulat-bulat kepada ibu dan juga ibu tirinya. Apa yang elok dan baik di mata mereka Nadiah terima. Segala cadangan mereka juga tidak mengambil masa yang lama untuk Nadiah persetujui. Boleh dikatakan dia tidak cerewet langsung dengan pilihan dua wanita itu. Di atas permintaan ayahnya, majlis akad nikah diadakan di rumah ayahnya pada sebelah pagi dan majlis resepsi di sebuah hotel pada sebelah malamnya.

Hari yang ditunggu akhirnya tiba. Debaran pengantin mula meresapi diri Nadiah di pagi itu apabila sedang bersiap. Melihat baju lace berwarna putih bertatah batu-batu kecil berwarna pastel serta selendang yang tergantung, mahu rasanya mengalah di saat ini. Degupan jantungnya menjadi kencang apabila telefon bimbitnya berbunyi dan tertera nama pemanggil adalah Faris.

“Good Morning Cik Nadiah”, ucap Faris di hujung talian. “Gigil, seram sejuk, debar, getar dan nak lari ada tak?” gurau Faris seterusnya sebelum sempat Nadiah menjawab.

“Good Morning Encik Faris…hmm nasib baik awak telefon, kalau tak saya dah terjun tingkap tadi”, balas Nadiah pula. Gurauan Faris serta merta membuat hatinya berbunga riang. Hilang sekelip mata pula segala rasa tidak senang beberapa minit yang lalu.

“Hah…jadinya awak tak siap lagi lah nie?” tanya Faris pura-pura terkejut.

“Yang awak sibuk-sibuk call ni kenapa? Hahhh…saya tahu awak takut ya saya lari kan?” ujar Nadiah separuh mencabar.

“Ini Faris lah Cik Nadiah…sedalam lautan sanggup ku renangi setinggi gunung akan ku daki asalkan Nadiah Malek ku miliki”, gurauan Faris membuatkan Nadiah melepaskan gelak yang tidak dapat ditahan lagi.

“Dah lah tu…saya nak siap nie. Awak dah siap ke?” tanya Nadiah pula dalam tawa yang masih bersisa.

“Abang dah lama siap sayang…lepas subuh lagi tadi. Dah tak sabar dah ni”, jawapan Faris beri lalu mematikan segala kata dari bibir Nadiah

Tatkala talian di matikan Nadiah memandang pada skrin telefonya dengan satu pertanyaan…apakah nanti rumahtangga yang bakal dibina ini akan sentiasa berseri dengan gurauan dan lawak bodoh Faris? Itulah yang Nadiah lalui bersama Faris sejak penerimaannya. Keluhan kecil Nadiah lepaskan kerana dia pasti jauh di sudut hatinya perasaan yang ada terhadap Faris masih tidak tentu. Nak kata samar pun bukan.

“Jealous aku…nak nikah lagi 2 jam pun masih manja-manja dalam telefon”, bebel Ira di belakang Nadiah.

Terkejut Nadiah mendengar suara Ira tiba-tiba. Tidak disangka bahawa ada telinga mendengar perbualannya dengan Faris tadi. Sebelum sempat untuk Nadiah berkata apa, Ira menyatakan rasa tidak percayanya bahawa Nadiah akan bernikah lebih dahulu dari dirinya yang sudahpun bertunang enam bulan yang lalu. Tarikh pernikahan Ira pun masih dalam perbincangan lagi oleh kerana tunangan Ira sekarang melanjutkan pelajaran.

“Inilah jodoh namanya kan?”, soal Nadiah kemudian. “Kau tak pelik ke dengan aku ni? Rasa excited sangat nak kawin walhal hati aku tak tahu kat mana”, ujar Nadiah lagi beriring tawa kecil. Sesungguhnya hati dan perasaannya sering digeletek sejak semalam tentang pernikahan dan perkahwinan ini.

“Just go with the flow Nad. Walaupun aku tak kenal sangat dengan Faris but I do think he is the right guy for you. Yang penting buka hati kau untuk menerimanya dan menyayanginya. Insya Allah bahagia itu akan menjelma” kata Ira sambil memeluk erat Nadiah sebelum mereka melangkah turun untuk ucapara akad nikah.
Jantung Nadiah berdebar-debar sebaik sahaja pintu dibuka. Terjenguk ibunya di hadapan pintu dengan mata yang merah dan bergenang.

“Cantiknya anak mummy. Don’t cry sayang…please don’t cry”, kata Puan Rahimah kepada anaknya sebelum mendakap dan memberi ciuman kepada Nadiah.

“Thank you for everything mummy”, ucap Nadiah dalam sendu yang ditahan. Sekali lagi Nadiah mempunyai pertanyaan dalam diri apabila hatinya tersentuh dengan pelukan dan ciuman ibunya, akan tetapi tidak dapat difikirkan sekarang.
Satu demi satu langkah diambil untuk menuruni anak tangga menuju ke bawah. Langkah yang bakal dan akan merubah hidupnya selepas ini. Jalan yang bakal ditempuh tidak dapat dibayangkan. Yang kelihatan dengan jelas dan nyata adalah lelaki yang bakal mengubah segalanya sedang duduk bersila di atas bantal sila yang berbalut baldu warna merah bertekat benang emas. Debaran hatinya berombak kembali apabila mata-mata yang hadir mengalih pandangan ke arahnya. Senyum ayahnya yang baru saja mengambil tempat di sebelah Tok Kadi barangkali dibalas lembut.

“You look stunning”, bisik seorang rakan kerjanya di Malek and Co, membuat Nadiah terasa mukanya merah padam. Petikan dan flash kamera tanpa henti memaksa Nadiah menundukan sedikit wajahnya. Bisikan-bisikan halus yang memuji baju dan dandanannya menambah debar yang sedia ada. Anggun dan berseri itulah bisikan yang hinggap ditelinganya dan dia sendiri tidak tahu di manakah keanggunan dan serinya apabila jari jemarinya yang sejuk menggenggam erat tangan mummy yang turut sama memimpinnya turun. Sebaik saja mengambil tempat yang disediakan khas untuknya di ruang tengah rumah ayahnya, mata Nadiah menangkap wajah sisi Faris. Mengenakan sepasang baju warna putih kekuningan, lengkap bersongkok dan sampin, Faris nampak segak dan lebih nyata pemuda itu nampak penuh keyakinan.

“Dah selesa duduknya pengantin perempuan?”, tanya seorang lelaki yang duduk mengadap Faris. Sebagai jawapan Nadiah hanya menganggukan kepalanya dan diikuti tawa kecil dari tetamu yang datang apabila lelaki separuh umur itu mengajukan soalan dan bergurau kepada Faris.

“Waduhhh…boleh pecah dadanya kalau macam ni sambil tangannya dialih dari dada Faris. Dah sedia?” tanya lelaki itu pula. Seperti Nadiah, anggukan Faris beri bersama ungkapan “Insha’Allah.

“Kalau sudah bersedia..toleh sedikit kepada pengantin perempuan”, suruh lelaki itu pula. Tika itu pandangan Nadiah dan Faris bertemu lalu masing-masing menghadiahkan senyuman. “Ehh janganlah renung lama-lama…sikit-sikit cukup. Kejap saja lagi…sabar…sabar’. Gurauan itu meledakan tawa para hadirin yang ada. Puas juga Nadiah nak menahan tawanya dengan jenaka lelaki tersebut.

“Tengok sudah…senyum pun sudah jadi betullah itu bakal isterinya…marilah kita ijabkabulkan supaya tamat debaran di hati” sambung lelaki berkenaan Bergetar lagi hati Nadiah apabila mendengar lafaz akad oleh ayahnya dan genggaman erat tangan Faris sebelum menerima nikahnya.

Dengan sekali lafaz dan apabila para saksi mengatakan “sah”, berubahlah kini status Nadiah, sekarang mereka adalah pasangan suami isteri yang halal dari segi hukum dan syarak.

Tidak ada siapa yang akan mempercayai bahawa pemuda bernama Faris yang diusik sebulan lalu sementara menanti pesawat mereka adalah suaminya sekarang. Aturan Allah tidak ada sesiapa dapat menduga. Apabila Allah mengkehendaki sesuatu hanya dengan sekelip mata ia akan terjadi. Walaupun dalam kesamaran bagaimana dan kenapa hatinya boleh terbuka untuk menerima Faris, Nadiah mengucapkan syukur majlis pernikahannya berjalan lancar. Fikiran Nadiah melayang kepada pertemuaan pertama mereka ketika doa dibaca dan diaminkan oleh semua hadirin yang ada.

Tidak mahu terlalu memikikan segalanya, Nadiah berserah kepada Allah dan mengharapkan yang terbaik untuk Faris dan dirinya. Sebaik sahaja selesai menyempurnakan solat sunat selepas nikah, upacara membatalkan air sembahyang di jalankan.

Mata Nadiah tertumpu kepada cincin yang sedang disarungkan ke jarinya oleh Faris. Ini adalah kali kedua Faris menyarungkan cincin ke jarinya dalam masa kurang dari sebulan. Berhati-hati sangat Faris menolak sebentuk lagi cincin yang tidak Nadiah tahu asal usulnya. Yang nyata cincin itu juga secantik cincin pertunangan terjun mereka dua minggu yang lalu. Kilauan serta reka bentuk cincin itu membuat Nadiah terpegun. Sebagaimana lembut cincin tersarung di jarinya begitu juga lembutnya Nadiah tunduk dan bersalaman dengan Faris, suaminya kini.

“You are beautiful and stunning…in and out”, bisik Faris di telinga Nadiah. Dengan diperhatikan oleh orang ramai gelisah Nadiah tidak terkata dengan bisikan itu. Namun sempat juga Nadiah mengucapkan terima kasih sebelum kawan-kawan dan saudara-mara asyik hendak bergambar. Kegembiraan semua yang hadir berjaya menghilangkan resah gelisah di hati Nadiah buat sementara, akan tetapi sesekali apabila tangan Faris memaut lembut pinggangnya atau memegang tangannya mampu membuat Nadiah menggigil semula.

“Sejuk seluruh anggota nampaknya”, sekali lagi Faris mengusik. “Saya buat sekali lafaz saja ya…so..” tidak sempat Faris menghabiskan ayatnya Nadiah sudah menjegilkan biji matanya ke arah Faris. Paling digeramkan dan sakit hati Nadiah tersedar ada kamera flash di masa itu dan pekikan Ira kedengaran.

“Aduhh…sweetnya couple ni”, jerit Ira mendapat sambutan rakan-rakan kerja mereka lalu datang mengerumi untuk melihat gambar tadi. Hendak tak nak terpaksalah Nadiah melebarkan senyum dengan usikan yang datang. Merah padam muka sudah terasa sendiri tak perlu di cakapkan lagi.

Majlis bersurai selepas jamuan makan tengahari. Kedua mempelai perlu menyiapkan diri pula untuk majlis resepsi malam nanti. Entah tidak tahu sudah berapa kali dalam masa beberapa jam ini dada Nadiah berdebar, jantung berdegup kencang dan berbagai rasa tidak menentu hadir. Untuk kesekian kali di hari ini, Nadiah terpaksa hadapinya lagi apabila membawa Faris bersama ke bilik yang disiapkan khas untuk mereka.

Di sebalik daun pintu yang tertutup Nadiah gementar apabila berada di tengah ruang bilik yang luas dengan diperhatikan oleh Faris. Beberapa langkah yang Faris ambil merapatkan jurang mereka. Dengan perlahan dan berhati-hati Faris memegang bahu Nadiah dan memintanya untuk duduk di birai katil.

Kucupan hinggap di ubun-ubun Nadiah buat kali kedua di hari ini sebelum Faris merendahkan diri dan berteleku di hadapannya. Sejuk gementar tangan Nadiah semasa Faris memegangnya. Tindakan Faris selanjutnya tidak Nadiah duga. Kucupan Faris beri ditangan yang digenggam, mata mereka bertemu sebelum Faris meletaknya kembali di riba Nadiah tanpa melepaskan genggaman yang ada.

“Look at me Nadiah”, pinta Faris lembut. “Saya tidak akan berkata apa-apa selagi awak tidak mahu memandang saya dan jari jemari ini tidak akan saya lepaskan”, pinta Faris seterusnya apabila Nadiah terus tunduk membisu.

“Terima kasih untuk hari ini…hari-hari sebelumnya dan hari-hari yang bakal mendatang. You are a gift walaupun kita berdua tahu dan sedar masih keliru dan tidak pasti arah selanjutnya. Apapun terima kasih kerana sudi menjadi isteri saya dan saya pasti awak akan menyerikan hidup saya selepas ini…Ramadhan dan Syawal saya nanti. You are beautiful…dan saya tidak dapat berjanji untuk menjadi lelaki yang terbaik dan sempurna buat awak tapi percayalah bahawa saya akan berusaha untuk menjadi suami yang baik…kawan serta pendamping istimewa untuk awak”.

Pandangan mereka masih bertemu. Sepanjang Faris berkata Nadiah bagaikan tidak mampu mengelipkan mata dan tidak sama sekali Nadiah duga yang Faris akan memberikan ciuman di pipinya. Tidak ada apa-apa yang mampu Nadiah katakan kecuali melepaskan nafas lega apabila pintu bilik diketuk. Senyuman nakal Faris beri dan mencuit sedikit hidungnya membuat Nadiah hampir pengsan. Tawa kecil berbunyi nakal beriring dengan langkah Faris menuju pintu melemahkan jiwa raganya.

“Apakah ini Faris yang akan mengisi hidup aku sehari-hari”, tanya Nadiah di hati dengan melepaskan keluhan lega sebaik saja Faris melangkah keluar.

Lampu dimalapkan sebaik saja kedua mempelai berada di depan pintu utama ruang banquet Sheraton International, Petaling Jaya. Pengumuman ketibaan kedua mempelai jelas kedengaran dari tempat Nadiah berdiri. Kumpulan kompang telah bersiap sedia. Sejak dari tiba di hotel ini pada jam 2 petang tadi serta melihat serba sedikit persiapan, banyak benda yang bermain difikiran Nadiah. Terlalu cantik di mata Nadiah segala yang disiapkan oleh kedua ibu bapanya termasuk ibu tirinya, bermula dari hantaran, majlis akad nikah dan sekarang persiapan dewan. Susunan bunga di tangga menuju ruang utama dewan banquet semuanya menggunakan bunga segar.

Majlis resepsi dibuat bersama oleh keluarga kedua belah pihak setelah mencapai kata sepakat apabila ibu dan bapa Nadiah bertemu dengan kakak serta keluarga Faris. Lagipun Nadiah dan Faris mahukan majlis yang sederhana dihadiri oleh kaum keluarga terdekat dan kenalan rapat sahaja. Mudah benar Nadiah gementar dan gugup sepanjang hari ini. Apabila isyarat diberi untuk mempelai memasuki dewan dan kompang juga mula dipalu, tangannya dipautkan ke tangan Faris, rasa itu menghantuinya kembali.

“Takut aku…gigil aku…gementar bagai boleh buat aku terkencing tau”, bebel Nadiah kepada Ira apabila kawannya itu tidak habis-habis mengusiknya. “Yang kau hari ni tak sudah-sudah dengan gambar dan memuji aku apahal?” tempelak Nadiah lagi.

“Eh relak lah kawan…nanti kau kena nerve break-down baru tau”, usik Ira lagi tanpa mempedulikan kata-kata Nadiah.

Teringat pula Nadiah pada “kemarahannya” terhadap Ira siang tadi semasa tangannya memaut lengan Faris.

Mengenakan persalinan songket berwarna kuning susu dan keseluruhannya tradisional, Faris dan Nadiah nampak anggun sekali. Bertanjak, keris dipinggang, selendang di bahu serta cucuk sanggul goyang melengkapi busana kedua mempelai di malam itu. Paluan kompang bergema di seluruh dewan, mengarak pengantin ke singgahsana. Kilauan cahaya lampu menambah seri wajah pengantin. Majlis dimulakan dengan bacaan doa selamat, merenjis dan disusuli dengan makan malam. Irama musik asli dan gamelan menjadi halwa telinga sepanjang majlis.
Ucapan tahniah diterima dari tetamu yang hadir. Ucapan terima kasih mempelai dan keluarga menyusul satu persatu. Jam menunjukan 10.45 malam apabila semua tetamu sudah pulang dan yang tinggal hanyalah ibu, ayah serta ibu tiri dan adik-adiknya dan juga kedua-dua kakak Faris dan keluarga.

“Alhamdulillah…semuanya berjalan lancar”, kata daddy menunjukan mereka juga akan bersurai.

“All the best brother…jangan nakal-nakal ok”, ujar abang ipar Faris sambil menepuk bahunya dan tawa mereka menyakitkan telinga Nadiah. Tawa itu seolah tidak henti apabila setiap ahli keluarga keluar dari lif di tingkat masing-masing. Yang tinggal hanyalah Nadiah dan Faris menuju ke tingkat paling atas untuk ke honeymoon suite mereka malam itu.

Puas sudah Nadiah menghelakan nafas…menarik dan melepaskan kembali mencari keyakinan sebelum melangkah keluar dari bilik mandi. Sesungguhnya dia tidak bersedia, kerana itu juga Nadiah hanya mengenakan pakaian tidur dari kain kapas bercorak kartun. Pakaian tidur paling sopan yang dia ada kerana sewaktu menyiapkan pakaian untuk malam ini hati Nadiah berbolak balik tentang melaksanakan tanggungjawabnya sebagai seorang isteri.

“Comelnya baju tidur awak…macam baju Anis”, tawa Faris berdekah-dekah sebaik saja Nadiah keluar dari bilik mandi.

Tawa Faris yang tidak henti menimbulkan marah di hati Nadiah. Puas ditahan dan diketap bibirnya dari untuk berkata apa. “Isshh, tak habis-habis dengan loyar buruk dia. Ada ke kata baju aku macam baju anak sedara dia?” bebel Nadiah panjang di dalam hati.

“Pergilah tukar baju…tentu awak penatkan”, kata yang paling selamat Nadiah beri.

“I know what is hidden behind those timid gown”, usik Faris semasa melintasi Nadiah.

Tidak berapa lama kemudian Nadiah mematikan diri. Degup jantungnya sudah tidak tahu perlahan. Gigil ditahan dengan menggenggam hujung bantal.

“Hmm…dah tido ke tu? tanya Faris. Puas Nadiah mematikan diri apabila dirasa Faris menjengah dirinya.

“It’s ok…saya tak akan paksa selagi awak tidak merelakannya…but allow me to give you a good night kiss”, seraya itu berdesup bunyi ciuman Faris berikan. Sejuk bibir Faris di pipinya terasa hingga ke pagi apabila Faris mengejutkannya untuk solat Subuh.

Di dalam ketakutan, gementar, gelisah dan keliru yang datang tidak Nadiah tahu bila dirinya terlena. Sentuhan lembut di bahunya serta suara Faris menandakan dirinya lena sepanjang malam itu dan ketika qamat Faris laungkan menandakan permulaan baru hidupnya.

“Terima kasih Ya Allah kerana memberikan aku lelaki ini…sesungguhnya tidak aku tahu perjalanan perkahwinan kami, namun aku pasti Kau punya rencana terbaik untuk kami dengan pertemuan ini”, doa Nadiah di pagi yang hening itu sebaik saja bersalaman dan mencium tangan suaminya.

Idea Asal : Ally

Olahan bersama : Ally dan Sanaa – September 2013

Disclaimer: Hakcipta terpelihara. Cerita ini hanya rekaan semata-mata. Nama dan tempat juga adalah khayalan penulis dan tiada sangkut paut kepada sesiapa yang masih hidup ataupun telah meninggal dunia. Sebarang cetak di luar blog ini adalah dilarang sama sekali. Terima kasih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: