• Thank you friends readers and passers-by for your continuous support to my blog. I will not be able to update often now and many articles and short story left hanging in the draft box due to the pressure of time lately but nevertheless I am trying to cope with it and will post few as time goes by.

    Pleasant day and have a good life.

    Love

    Sanaa

    Good things come to those who wait.
    Better things come to those who try.
    Best things come to those who believe.
    Desired things come to those who pray.

    "Islamic Thinking"

    A good traveler has no fixed plans, and is not intent on arriving.
    Lao Tzu

  • October 2013
    M T W T F S S
    « Sep   Nov »
     123456
    78910111213
    14151617181920
    21222324252627
    28293031  
  • Archives

A Place Called Home – Chapter 3

Pejam celik pejam celik sudah sampai ke Ramadhan. Bulan yang dinantikan oleh semua umat Islam di seluruh dunia. Ramadhan kali ini juga berubah buat Nadiah. Lebih kurang tiga bulan yang lalu Nadiah berada di dalam keadaan penuh kegusaran, tekanan dan bermacam bentuk perasaan bergelumang di dalam dirinya. Percanggahan dengan kedua orang tuanya tidak pernah padam lebih-lebih lagi menjelang Ramadhan dan Syawal berubah 360 darjah di tahun ini.

Pernikahan dan perkahwinannya dengan Faris setakat ini juga telah merubah banyak rutin harian hidupnya dan tidak pula Nadiah tahu apa yang bakal berubah di bulan mulia ini. Apabila ditanya teman dan kenalan, Faris sering bergurau dengan berkata bahawa Nadiah merubah hidupnya dan Nadiah juga akan berkata perkara yang sama. “Dia yang pikat I dulu”, itulah kata-kata Faris apabila rakan dan kenalan cuba mencungkil rahsia pertemuan dan pernikahan secepat kilat mereka. Walaupun pada awalnya agak janggal dirasa, namun lama kelamaan ia makin sebati dan menjadi kenangan terindah. Sebulan lebih telah berlalu dan meniti memori itu menguntum senyuman di hati Nadiah.

“Puan Nadiah…kita dah sampai, tegur Faris dengan menyentuh bahunya. “Jauhnya mengelamun…patutlah awak biarkan saya cakap sorang-sorang”, sambung Faris lagi dengan memandang tepat ke wajah Nadiah. Mekar senyuman yang Nadiah beri kerana dia sendiri tidak menyangka masih meniti cerita mereka berdua.

“Helloooo…kita dah sampai Puan, pintu pun dah saya buka”, sekali lagi Faris mengejutkan Nadiah dari lamunan. “Kenapa ni? Ada yang tak kena ke?” bertanya Faris lagi apabila Nadiah tidak berkata apa. Sekadar senyuman meniti di bibirnya dan memaut lengan Faris menuju ke dalam Tesco hypermarket di Shah Alam. Entah kenapa Faris memilih tempat ini pun tidak Nadiah bertanya.

Orang ramai kelihatan berpusu-pusu membeli belah dan bagaikan kejutan budaya buat Nadiah kerana belum pernah beria-ia membeli belah sebelum menyambut Ramadhan. Kesilapan paling besar kerana tidak bertanya kepada Faris bagaimana suaminya itu melalui Ramadhan selama ini.

Terbeliak mata Nadiah apabila melihat trolly penuh dengan bahan mentah seperti udang, ikan ayam, sotong dan tak tahu apa lagi. “Tak pernah mereka berbelanja sebanyak ini rasanya”, berkata Nadiah pada diri mencari pasti. Orang pula ramai dan berpusu-pusu sudah hampir membuat Nadiah lemas dan mahu saja mengajak Faris pulang sekarang juga, akan tetapi masih ada keperluan lain yang perlu dibeli.

“Awak nak buat kenduri ke?” usik Nadiah bagi menghilangkan rasa lemasnya.

“Lahhh…esok kita dah nak mula puasa. Senanglah nak masak nanti, tak perlu fikir nak pegi supermarket tiap-tiap hari”, jawab Faris panjang lebar.

“Masak? Siapa yang nak masak?” tanya Nadiah pula dengan muka acuh tak acuh. Sengaja dia berbuat begitu untuk melihat reaksi Faris. Airmuka Faris berubah sebaik saja Nadiah berkata begitu. Terlepas tawa Nadiah apabila Faris berhenti menolak troli lalu memandangnya dengan sebelah tangan di pinggang. Agaknya telah terlampau geram Faris memicit hidung Nadiah sehingga Nadiah meronta dan menolak tangan Faris dengan kuat.

“Hah…buat lagi”, kata Faris dengan puas hati. Ingin saja Nadiah melawan akan tetapi mengenangkan mereka di tempat awam dia simpan dahulu hajat di hati. Sambil berjalan meniti bahagian sabun matanya menangkap figura seorang wanita yang rasanya dikenali cuma tidak pasti.

“Amboiii sempat lagi bergurau? Banyaknya shopping”, tegur satu suara yang amat Nadiah kenali lalu mengangkat mukanya. “Betulpun sangkaan aku”, kata Nadiah di hati apabila melihat ibu serta bapa tirinya menghampiri, lalu mereka bersalaman.

“Mummy shopping jugak ke?” tanya Faris kepada Rahimah, ibu mertuanya.

“Ni shopping biasa saja…once a month. Kamu tu yang banyak mummy tengok”, jawapan dan pertanyaan pula mengiringi.

“Nak puasa mummy, itu yang lebih sikit nanti taklah kelam kabut”, jawab Faris pula.

Ada satu perasaan menangkap Nadiah di waktu itu. Jawapan Faris serta perubahan wajah ibunya. Tidak dapat Nadiah rasakan maksud sebenar apa yang terselindung di sebalik tawa kecil ibunya apabila Uncle berkata teringin nak rasa masakan Nadiah kerana terlepas peluang di hari itu. Lelaki yang hampir 10 tahun lebih muda dari ibunya yang dipanggil “uncle” hampir 4 tahun yang lalu tidak pernah mendapat tempat di hatinya. Di setiap pertemuan mereka Nadiah tidak pernah merasa tenang, termasuklah juga pertemuan tadi. Pertanyaan Faris juga tidak dapat untuk Nadiah jawab, sekadar berkata akan menceritakan segalanya nanti.

“Kenapa diam saja ni?” tanya Faris semasa mereka sama-sama mengemas dan menyimpan barang-barang yang dibeli

Tiada jawapan serta-merta yang Nadiah beri lalu dia teringat pula pertanyaan Faris kenapa dan mengapa dia sering menjauhkan diri daripada bapa tirinya. Puas Nadiah susun ayat di kotak fikirannya bagi menjawab pertanyaan Faris dan hatinya pula bagai disiat-siat apabila melihat ibunya berada di pasaraya sambil menolak troli yang penuh muatan.

“Nak tahu tak? Dulu mummy tak pernah shopping groceries. She’s always busy” tiba-tiba Nadiah bersuara membuka kisah hidupnya.

“Habis tu siapa yang beli barang-barang dapur?” tanya Faris seakan tidak percaya.

“Selalunya Daddy and I tag along. Kalau Daddy busy, dia akan suruh Pakcik Musa, our driver untuk temankan saya” terang Nadiah lagi. “But semua tu berakhir selepas saya ke England”, sambung Nadiah dengan getar kesayuan di hujung tutur bicaranya.

Tidak mungkin Nadiah nafi kesedihan yang bertandang apabila melihat ibunya menolak troli itu tadi. Segalanya amat berlainan sekarang dan terbit pula pertanyaan dalam dirinya apakah sekarang ini dia terlalu berusaha untuk menjadi isteri dan suri yang terbaik untuk Faris?

Setakat ini Faris belum pernah mengenepikan dirinya dalam segala hal dan seawal perkahwinan mereka Nadiah mendidik diri untuk memberikan yang terbaik bagi pernikahan dan perkahwinan ini. Walaupun hari-hari yang dia lalui bersama Faris masih belum membawa mereka duduk bercerita soal hati tetapi untuk masa ini Nadiah selesa menjalankan tanggungjawabnya sebagai isteri.

“Twisties, Pringles, M’m….memang expert beli groceries especially junk food”, gurau Faris dengan melayangkan barangan tersebut di hadapan Nadiah dan sepantas kilat Nadiah geram dan mendengus. Perasaan geram dan marah bertandang kerana Faris tidak mengambil serius apa yang dikatakan lalu laju saja tangannya nak mencubit.

“Opps”, kata Faris menepis dan menangkap tangan Nadiah. Seketika kemudian Nadiah tidak dapat mengelak apabila Faris memaksanya duduk.

“Hmm…kena tazkirah lah lagi nie”, detik hati Nadiah.

“My dear wife…esok kita dah nak puasa….boleh tak cuba jangan terlalu kenangkan cerita lama yang akan merosakan hati dan jiwa kita. Manusia berubah…macam kita juga. Dari mula kita jumpa hinggalah hari ini, kita belajar menerima diri masing-masing seadanya, kita belajar menerima keluarga masing-masing dan kita akan terus belajar dari segala kekurangan dan kelebihan. Setiap hari dan setiap apa yang kita lalui adalah perkara baru dalam hidup kita berdua dan saya sentiasa berdoa agar apa yang kita ada di hari ini dan di hari-hari yang telah berlalu mampu mendidik kita bersyukur dan menghargai segala pengalaman”, panjang lebar Faris berkata-kata bagi menyakinkan Nadiah ada kenangan yang perlu dibuang kerana ia menyakitkan.

Diakui segala kata-kata Faris dan apa yang cuba disampaikan oleh suaminya itu benar, namun sehingga hari ini masih teramat sukar untuk dia menerima segala perubahan ibunya. Nasihat Faris disertai usapan mesra di rambutnya menyatakan keikhlasan di dalam hati lelaki ini.

“Manusia kan boleh berubah. Kita patut bagi peluang bila seseorang hendak berubah ke arah yang lebih positif” kata Faris lagi. Nadiah memandang muka Faris dengan satu pandangan penuh persoalan.

Setiap kali Faris menegurnya dan setiap kali Faris mengajaknya berfikir, tertanya-tanya juga Nadiah apakah suaminya ini tidak pernah punya perasaan marah, menyesal, sakit hati dan sebagainya sepanjang melalui kehidupan ini. Di setiap pertanyaan yang Nadiah ajukan tiada cerita atau kata yang menyakitkan terkeluar dari bibir Faris…apa yang ada hanyalah impian, harapan serta cita-citanya di masa akan datang.

Kehairanan sememangnya bertapak di hati Nadiah dengan jawapan itu dan tidak mungkin disangkal sebagai seorang wanita dan isteri, Nadiah berasa bahagia walaupun belum lagi duduk berdua berbincang arah tuju rumahtangga yang baru dibina, selain dari soal anak yang tercetus baru-baru ini.

“Mulai malam ni kita buka lembaran baru..kita dinner awal sikit, lepas maghrib kita ke masjid”, kata Faris lembut dan masih ada nada memujuk.

“Apa?? Kita ke masjid?” tanya Nadiah dengan nada terkejut.

“Yelah kan malam ni dah mula terawikh” jawab Faris.

Nadiah mula mengaru-garu kepalanya yang tidak gatal itu. Hatinya sudah mula menggelabah dengan ajakan Faris dan lebih-lebih lagi ke masjid untuk solat terawih. Sudah dia lupa bila kali terakhir dirinya ke surau atau masjid untuk berterawih. Besar kemungkinan semasa masih di England, itupun kalau Ira dan kawan-kawan yang lain mengheretnya dengan paksaan. Semenjak pulang dan bekerja, hampir saban malam diarinya penuh dengan acara berbuka yang adakalanya terbabas juga solat fardu. Silap-silap haribulan bacaan pun dah jadi tunggang langgang. “Aduhh…apa alasan aku nak bagi ni”? dengus Nadiah di hati. Resah hatinya mencari alasan sehingga terlanggar gelas di hadapannya.

“Errr…awak aje lah pergi. Saya penat lah” Nadiah mula memberi alasan. Tidak Nadiah sangka jawapan yang diberi membawa Faris mengadapnya kembali.

“Walau apapun alasan awak, kita akan tetap ke masjid bersama-sama”, ujar Faris dengan tegas. Pandangan Nadiah tersentak apabila melihat Faris berwajah serious dengan mencekak pinggang. “Kalau dah lupa bacaan, nanti kita ulangkaji sama-sama. Tanggungjawab membawa isteri ke masjid tidak akan saya abaikan. Selagi tidak ada sebab musabab yang akan memudharatkan awak…kita tetap akan ke masjid malam ni”, tegas Faris lagi.

Buat pertama kalinya Faris menggunakan sepenuh kuasa vitonya sebagai suami. Cara dan gaya percakapan Faris yang masih berdiri di hadapannya adalah baru bagi Nadiah. Belum pernah lagi Nadiah melihat Faris begini dan tanpa diduga kecut perut dibuatnya. Tiada herdikan dan tiada tengkingan, butir bicara yang lembut sudah menikam jantung Nadiah.

“Dulu awak single, tak mengapalah kalau tak ke masjid, tapi sekarang awak isteri saya dan tidak akan ke masjid seorang diri lagi. Inilah juga bulannya kita nak cari pahala lebih semoga niat dan perbuatan kita diterima Allah”, ujar Faris lagi membuat Nadiah tidak mampu berkata apa. Ciuman yang Faris tinggalkan di ubun-ubunnya sebelum berlalu pergi meninggalkan kesan di hati Nadiah. Apa yang pasti di saat dan ketika itu Nadiah menyedari bahawa Faris bukan seperti ayahnya dan seharus dan sepatutnya dia lebih bersyukur ditemukan dengan Faris. Agak lama Nadiah berdiam diri sebelum bersama Faris untuk solat Asar.

Malam itu bermula satu lagi lembaran baru dalam hidup Nadiah. Walaupun semasa melangkah pergi hatinya meronta-ronta berkata paksa, akan tetapi Nadiah akur dengan suruhan suaminya. Usai solat terawih Faris mengucapkan terima kasih sekali lagi membuat Nadiah dilanda perasaan yang berbagai. Puas ditanya diri semasa sampai di masjid namun tiada jawapan pasti yang ditemui.

Dalam keterpaksaan ada terselit keindahan apabila Nadiah melihat ramai umat Islam berhimpun di masjid malam itu dan mendengar aturcara yang telah disediakan sepanjang Ramadhan ini. Kenangan zaman remaja menerjah juga apabila Nadiah cuba mengingati bilakah kali terakhir ibu dan bapanya membawa dia ke masjid, bilakah mereka sama-sama berhimpun dengan umat Islam lainnya dan mendengar ceramah dan syarahan. Hati Nadiah tersentuh sayu apabila azan berkumandang tanda masuknya waktu solat Isya’.

Laluan pertama telah Nadiah tempuh dan disangkanya tidak ada lagi perkara yang akan berbangkit. Terlintas di hatinya semua ini berakhir apabila mula melangkah meninggalkan perkarangan masjid.

Apabila Faris diam semasa perjalanan pulang, Nadiah juga senyap. Sesekali matanya melirik kepada Faris yang memandu, mulut dan bibirnya kumat-kamit untuk bertanya akan tetapi butiran tidak terkeluar. Akhirnya Nadiah meletakan tangannya di peha Faris dan tanpa menanti Faris menggenggamnya.

“Thank you”, kata Nadiah.

Tiada balasan dari Faris sekadar menoleh sedikit dan memberi senyuman dan menyentuh pipinya. Buntu sudah fikiran Nadiah untuk membuat Faris bersuara lalu di biarkan saja. Sebaik sampai ke rumah bagai ada batu tersangkut di matanya sehingga terlalu sukar untuk dibuka lalu terus merebahkan badannya tanpa menukar pakaian. Tidak juga Nadiah fikirkan hal Faris.

“Awak selalu bangun sahur pukul berapa?” tanya Faris. Terlalu jauh dirasakan suara itu dan tanpa membuka matanya Nadiah memberi jawapan bahawa dia tidak pernah bersahur. Telinganya mendengar omelan Faris dan tahu yang Faris duduk di sisinya akan tetapi matanya langsung tidak mampu dibuka.

“Are you ok princess?” tanya Faris penuh kerisauan. Sekali lagi Faris bertanya dan mengusap rambutnya, namun matanya masih gagal untuk dibuka. “Dugaan apakah ini”? tanya Nadiah sendiri. Badannya terlalu lesu sehingga sudah tidak mampu dilawan walaupun didengar segala leteran Faris.

“Rugi besar tau kalau tak bangun sahur. Bersahur tu sunat dan menyediakan sahur untuk orang yang berpuasa pun ada pahala di dalamnya. Arwah mak amat pantang kalau kami adik beradik tak bangun sahur. Lagi besar pahala untuk seorang isteri kalau menyediakan sahur untuk suaminya” tutur Faris perlahan-lahan sambil tak henti mengusap kepala Nadiah.

“Aku dah tak larat…tazkirahnya tak habis-habis”, kutuk Nadiah di hati. Tidaklah Nadiah tau jampi serapah apa yang dibaca oleh Faris, tiba-tiba matanya terbuka. Jelas dan terang senyum manis Faris disisinya.

Dengan perasaan marah Nadiah menolak tangan Faris yang membelainya secara kasar. Bersama dengusan Nadiah bangun walaupun badannya merasa tidak berdaya. Ketika mata mereka bertemu, Nadiah memberi jelingan tajam lalu bangun.

“Eh..awak nak kemana tu?”, tanya Faris sebaik saja Nadiah menuju ke pintu hendak meninggalkan bilik.

“Nak masak untuk sahur lah. Saya masak siap-siap, nanti awak bangun panaskan dan makan ya. Jangan pulak cakap saya tak sediakan sahur untuk awak nanti” kata Nadiah sambil berlalu pergi.

“Aduh”, jerit Nadiah apabila pisau yang dipegang terjatuh. Akibat dari itu kaki Nadiah tercalar sedikit, namun pedihnya sampai ke ulu hati. Nasib baik juga semuanya sudah siap dimasak lalu tanpa mempedulikan lukanya terus saja Nadiah ke bilik. Langkah Nadiah terhenti apabila dilihatnya pintu bilik tidurnya terbuka luas dan ada pula cahaya kecil dari bilik bacaan.

*****

Faris menggelengkan kepalanya apabila Nadiah turun ke dapur. “Ini lah susahnya kalau bini lawyer. Ada sahaja jawapan dan alasan dia” kata Faris dalam hati. Faris sedar bukan senang hendak mengubah cara hidup isterinya itu. Sudah terlalu lama Nadiah hidup sendiri dan membuat keputusan sendiri.

Adakalanya simpati Faris melimpah terhadap Nadiah kerana terpaksa membina tembok yang tinggi dan benteng yang kukuh untuk meneruskan kehidupan. Setelah sebulan di alam rumahtangga emotionally unstable Nadiah lebih jelas dan Faris berikrar tidak akan membiarkan Nadiah berterusan begitu. Kasih dan sayang yang tersimpan di hatinya milik Nadiah cuma masih terlalu awal untuk membicarakannya.

“Inilah cabaran buat aku”, detik hati Faris kerana dalam keadaan apa pun sudah menjadi tanggungjawabnya sebagai suami untuk mendidik dan membuat isterinya faham kenapa dan mengapa sesuatu perkara perlu dilakukan dan dilaksanakan. “Mungkin inilah juga silapnya tidak bertanya terlebih awal”, keluh Faris di dalam kekesalan.

“Jangan asyik nak berkeluh kesah…pergi ambil wudhuk, solat dan berdoa kepada Allah untuk beri kekuatan, semangat serta jalan penyelesaian terbaik dalam semua hal. Masalah bukan melemahkan akan tetapi menguji tahap kesabaran dan keimanan kita”, tiba-tiba pesanan arwah ibunya datang menyapa

“Awak bangun lah dah pukul 4.30 ni” berkali-kali Faris mengejutkan Nadiah untuk bangun bersahur. Nadiah membuka matanya sambil memandang Faris dengan geram.

“Kan saya dah cakap, saya tak sahur. Awak pergi lah sahur. Saya dah sediakan semuanya” kata Nadiah meninggikan suaranya.

Walaupun tergamam dengan perlakuan Nadiah, ia tidak sedikitpun memudarkan niat dan hasrat Faris untuk Nadiah sama-sama bersahur dengannya. Tidak mahu menyalahkan Nadiah di dalam perkara ini kerana semua ini adalah pengalaman baru buatnya cuma aku yang harus bersabar dan memahami, monolog Faris sendiri.

“Saya tak akan bersahur kalau awak tak turun dengan saya. Kalau awak tak nak makan, minum air dan makan sebiji kurma pun dah cukup” kata Faris dengan lembut.

Tidak Faris ikutkan rasa marah apabila Nadiah bangun bagai harimau nak menerkam dan merungut ketika turun ke dapur. Puas Faris beristighfar semoga tidak terkeluar kata-kata yang kurang enak di awal pagi dan lebih-lebih lagi sahur pertama mereka berdua. Langkah Faris terhenti apabila Nadiah memberhentikan langkahnya dan memandang wajahnya dengan mata yang luas.

“Jom”, kata Faris lalu memimpin Nadiah ke meja.

Hari pertama yang cukup mencabar akan tetapi hati Faris puas apabila melihat isterinya mengunyah perlahan buah qurma, meminum segelas susu dan juga sesuap dua nasi. Setidak-tidaknya Nadiah makan dan tidak mengomel berterusan.

“Thank you”, ujar Faris sepatah membuat Nadiah memandangnya dengan kerutan di dahi.

Sememangnya menjadi kebiasaan Faris tidak menyambung tidur selepas sahur dan tidak ada yang berubah di hari pertama tahun ini. Besar kemungkinan telah dididik matanya sejak dahulu, selesai sahur sementara menunggu subuh Faris akan membaca Al-Quran dan perkara yang sama ingin Faris terapkan kepada Nadiah. Akan tetapi Faris batalkan saja niatnya oleh kerana tidak mahu terlalu memaksa.

“Alhamdulillah”, terucap di bibir Faris apabila dilihat Nadiah sudah menunggunya untuk solat Subuh bersama-sama.

*****

Sepanjang pagi semenjak masuk kepejabat tidak ada satu perkarapun Nadiah sentuh. Hati dan perasaannya berperang sejak pukul 4.40 pagi tadi.

“Kan saya dah cakap, saya tak sahur. Awak pergi lah sahur. Saya dah sediakan semuanya”. Kata-kata itu asyik berputar di fikirannya dan makin menyesakkan nafas Nadiah apabila dia sedar bahawa suaranya tinggi ketika menuturkan kata tersebut kepada Faris.

“Apakah setinggi itu kesabaran Faris melayan kerenah aku?”, tanya Nadiah pada dirinya. Walaupun dengan mata yang separuh terbuka dan dengusan tak henti, Faris melayannya dengan tenang. Segalanya siap terhidang sehingga buah kurma juga Faris letak di tapak tangannya.

Bibit-bibit kemarahannya terhadap Faris di awal pagi dengan hentakan kaki bermain di matanya. Lebih menyakitkan sekarang Faris tidak menjawab panggilannya, tiada balasan dari sms dan tidak juga Faris menelefonnya kembali. “Berdosakah aku”, tanya Nadiah lagi.

Tersentak Nadiah dari lamunan apabila pintunya diketuk. Muncul Kak Asma dengan jambangan bunga di tangan. Keceriaan Kak Asma tidak dapat dikongsi kerana kepalanya berat memikirkan segala hal dan mata pula terlalu mengantuk.

“Bunga untuk siapa tu kak”, tanya Nadiah apabila Kak Asma tidak berkata apa. Lama Kak Asma tercegat di dalam biliknya tanpa berkata sepatah dan tidak juga menghulurkan bunga atau meletakan bunga di tangannya.

“Nadiah mengantuk ya?”, tanya Kak Asma sebaliknya. Pertanyaan Nadiah tentang bunga tiada jawapan.

Sekadar memberi senyuman kepada pertanyaan itu dan alangkah terkejut Kak Asma apabila Nadiah menceritakan pengalaman pertamanya. Senyum, ketawa, memujuk dan nasihat Kak Asma beri dan tidak kurang juga tazkirah mengenai sahur, puasa dan tugas serta tanggungjawab seorang isteri.

“Hari ini dalam sejarah Kak”, ujar Nadiah seketika kemudian.

“Bagus lah tu. Pandai Faris didik isteri dan wajar lah dapat upah”, kata Kak Asma dengan senyum penuh ikhlas dan menyerahkan jambangan bunga tersebut.

“Upah?”, tanya Nadiah sedikit terkejut dan tidak terus menyambut bunga yang Kak Asma hulurkan. Pandangan Nadiah beralih kepada Kak Asma dan bunga serta senyuman Kak Asma yang makin melebar dan berseri-seri. Gelagat Kak Asma benar-benar membuat Nadiah keliru.

“Sepanjang bulan puasa ni akak akan set meeting untuk Nadiah hanya sebelah pagi supaya Nadiah boleh pulang awal untuk siapkan juadah berbuka. Akak tahu Faris tentu nak makan masakan isterinya dan tak nak buka puasa kat luar. Lagipun elok macam tu sebab dengan masakan juga mampu mengikat kasih sayang antara suami isteri. Andainya esok lusa kalau ada apa-apa terjadi di dalam perkahwinan kita, tidak akan ada rasa menyesal kerana sebagai isteri kita sudah lakukan yang terbaik. Sebaik mungkin redha dan ikhlaskan tenaga kita dalam semua hal dan jangan buat sesuatu dengan paksaan”, panjang nasihat Kak Asma lalu Nadiah terdiam dan berfikir apa yang berlaku semalam.

“Dah tu…akak nak sambung kerja. Tu 11 kuntum bunga dengan makna tersendiri”, kata Kak Asma sebelum beredar. “By the way hari ni dan esok Nadiah tak ada apa-apa appointment”, ujar Kak Asma mengingatkan.

Kuntuman-kuntuman bunga itu Nadiah belek dengan penuh pertanyaan mencari makna di sebalik 11 kuntum ros yang mempunyai 6 warna kesemuanya; merah, kuning, pink, putih, oren dan juga lavender. Setiap warna ada 2 kuntum kecuali warna putih hanya ada sekuntum. Aneh, pelik semuanya dalam satu lalu menjadikan Nadiah terlalu takut pula untuk membuka kad yang ada, walaupun sudah Nadiah tahu pengirimnya adalah Faris, suaminya.

“If you stand in front of a mirror with 11 roses, you’ll see 12 of the most beautiful things in the world…Your loving husband…Faris”

Berulang kali nota itu Nadiah baca sehingga hatinya sebak dan menangis. Tidak Nadiah sedar bilakah dirinya terlena sehingga telefon bimbitnya berbunyi dan waktu juga sudah menunjukan jam 4.30 petang. “Eh lamanya aku tidur”, kata Nadiah lalu bingkas bangun. Usai solat Asar bergegas Nadiah ke dapur dan mengeluh akhirnya memikirkan apa yang hendak dimasak. Kesemua panggilan telefon dan smsnya tidak dijawab Faris dan ini adalah cabaran untuknya memasak buat kali pertama di bulan puasa tanpa mengetahui apa kegemaran Faris sewaktu berbuka.

“Alhamdulillah”, ucap Nadiah apabila Kak Long menjadi penyelamatnya. Menurut kata Kak Long hidanglah apa saja Faris akan makan sebab jarang benar Faris cerewet tentang makan akan tetapi di bulan puasa Faris menitikberatkan juga soal diet yang seimbang. Tahulah Nadiah kini bahawa Faris akan berbuka dengan qurma, sepotong dua kuih manis dan makan apa saja asalkan jangan nasi. Hanya untuk bersahur saja Faris akan makan nasi dan untuk bulan puasa lauk Faris adalah paling senang…sayur, sup daging ataupun ayam dan sedikit sambal goreng. Lauk berasaskan santan dan pekat seperti kari tidak akan Faris sentuh. Andainya hendak dihidangkan ikan hanya ikan goreng sudah memadai.

“What family are for?” kata Kak Long pula apabila Nadiah mengucapkan terima kasih berkali-kali dan sebagai orang baru di dalam keluarga eloklah bantu membantu. Kata-kata Kak Asma juga berdering di telinga Nadiah semasa menyiapkan hidangan berbuka. Sekilas melihat jam di dinding hati Nadiah diragut resah kerana sudah hampir 6.00 petang tapi bayang Faris masih tidak kelihatan.

Setelah mengetahui apa kegemaran Faris semasa berbuka, Nadiah sempatkan masa ke bazaar Ramadhan untuk melihat kuih muih yang ada. Sebaik sampai di rumah Faris juga sudah sampai cuma sambutan yang ada agak berbeza tidak seperti selalu, Faris dingin walaupun mengucapkan terima kasih di atas juadah yang ada.

Semasa berbuka dan melihat makanan yang terhidang fikiran Nadiah tiba-tiba teringat kepada ibu dan ayahnya. Walaupun dengan kepandaian yang ada ibu amat jarang memasak dan ayah pula lebih suka makan di luar dan entah apa yang tidak kena, Faris tidak bercakap sepatah pun dengannya kecuali ucapan terima kasih dan bertanya pukul berapa dirinya sampai ke rumah. Tanpa Nadiah sedari airmatanya menitis dan sukar ditahan sehingga terbawa-bawa selepas solat terawih.

Jambangan bunga yang kini menjadi penghias kamarnya dibelek dan diperhati dan mengingati setiap kata yang tertera. Namun “your loving husband” asyik Nadiah ulang bagaikan ada sesuatu yang perlu difahami akan tetapi perasaan takut tiba-tiba menyelubungi dirinya. Apakah benar Faris yang menulisnya? Terbit pula curiga di hati Nadiah.

‘Kenapa Faris dingin terhadap aku? Aku dah mintak maaf dan kalau marah kenapa hantar bunga siang tadi? Bila ditanya katanya dia tak marah cuma penat…habis aku ni tak penat ke? Bila disebut pasal bunga langsung sepi”, berbagai soalan mengasak diri Nadiah. Buat pertama kali di dalam perkahwinannya dia menjadi bingung dan tidak tahu apa yang harus dan mesti dibuat.

Terlalu susah untuk Nadiah melelapkan mata di malam itu dan sebaik saja dia mengalih barulah disedari bahawa Faris tidak ada disebelahnya. Liar mata Nadiah memandang sekeliling bilik akan tetapi bayang Faris sememangnya tiada dan jam pula baru menunjukan 12.30 malam. Terdengar sayup suara orang mengaji dan semakin Nadiah hampir ke bilik bacaan semakin yakin bahawa Faris yang mengaji. Terkaku Nadiah di situ dan airmatanya tumpah lagi.

Hari ini adalah hari ketiga Faris menyepi dan tidak bertanya sedikitpun hal dirinya seperti selalu. Sudah kering airmatanya menangis sendirian dan hanya yang ada sekarang sekeping kad yang menjadi tanda tanya buat dirinya apakah Faris cuba menyampaikan sesuatu dan mahu dirinya bertanya? Buat pertama kali di hari ini Nadiah mengakui tertekan dan penat dengan rentak suaminya akan tetapi ada perubahan ketara kerana dia tidak lagi melawan ataupun memberontak. Kesalahan di hari pertama menyambut puasa menjadi pengajaran buatnya namun kesedihan bertapak oleh kerana Faris berdiam diri dan tidak lagi memujuk.

“Apalah yang tak kena ni?”, bentak hati Nadiah sebaik saja melabuhkan punggungnya di kerusi. Nasibnya baik lagi kerana pagi ini dan di hari ini tidak ada temujanji. Kesunyian pagi membawa Nadiah meniti hari-hari hidupnya bergelar isteri. Dengan setiap perkara yang telah dilalui Nadiah mengakui merasa seronok menyediakan makan pakai Faris. Sikap Faris yang tidak cerewet, makan apa sahaja masakannya dan memakai sahaja pakaian pilihannya juga membuat dia merasa dihargai.

Diakui semakin lama dia semakin selesa dengan Faris namun masih tetap keliru dengan perasaannya sendiri. Sehingga hari ini soal hati dan perasaan belum menjadi topik bicara mereka berdua akan tetapi your loving husband dan sunyi Faris secara tiba-tiba menyentap hatinya. Lelah juga bertanya namun tiada jawapan. “Apakah Faris cuba menyampaikan sesuatu? Atau mereka hanya sekadar teman serumah yang berkongsi bilik dan katil serta memenuhi kehendak masing-masing?”, datang lagi pertanyaan di dalam diri Nadiah. “Kemana perginya Faris yang dahulu? Yang sentiasa melayan kerenahnya dan membuat dia ketawa?” suara hatinya berkata lagi tanpa henti.

“Oii orang lain puasa jugak yang kau ni macam ayam berak kapur kenapa? Ada masalah dunia atau masalah rumahtangga?” macam bertih goreng mulut Ira bertanya.

Tersentak Nadiah dengan teguran Ira yang menepuk belakangnya.

*****

Genap sudah seminggu umat Islam berpuasa. Ternyata Ramadhan kali ini memberi banyak pengalaman baru buat Nadiah. Bangun sahur yang dipaksa dan bertarawikh di masjid oleh Faris. Pulang awal dari pejabat untuk memasak kerana Faris lebih gemar berbuka di rumah. Mereka berdua hanya ke bazaar Ramadhan untuk membeli kuih dan untuk seminggu yang pertama ini hanya sekali saja membeli makanan kerana Nadiah tersangkut di dalam mesyuarat yang tidak diduga.

Keletihan yang melanda dalam menyesuaikan diri mula dirasakan seronok oleh Nadiah. Jikalau dahulu setiap hari diarinya terisi dengan berbuka di luar bersama kawan-kawan dan pelanggan namun seminggu yang pertama ini telah mengubah niat Nadiah. Sekiranya boleh tidak mahu lagi menghadiri majlis berbuka puasa yang dianjurkan oleh pelanggan-pelanggan Malek dan Co kecuali Faris mahu ikut sama dan yang lebih penting dan amat terkesan di hati Nadiah apabila dapat bersama-sama umat Islam yang lainnya berjemaah di masjid untuk solat fardu Isya’ dan solat sunat terawikh.

Di malam ini satu lagi pengalaman baru dirasai. Berbuka bersama keluarga iparnya dan melihat keakraban Faris dengan kedua kakaknya serta abang ipar dan anak-anak buah yang lain. Hubungan silaturrahim di antara mereka jelas erat, kukuh dan utuh walaupun ibu bapa mereka sudah lama tiada. Kemesraaan yang ditunjukan oleh Kak Long dan Kak Ngah serta layanan yang diberikan menerbitkan keselesaan di dalam diri Nadiah walaupun sesekali dirinya digamit memori silam.

Melihat kemesraan Faris dan kakak-kakaknya juga membawa Nadiah berfikir tentang keluarganya. Walaupun ibu dan bapanya bercerai dia bukannya sebatang kara. Seperti Kak Long dan Angah dia juga seorang kakak mempunyai dua orang adik lelaki yang sedang membesar tetapi hingga ke hari ini hubungannya dengan mereka masih hambar. Adik-adiknya juga seperti kekok hendak berbual dengannya. “Adakah aku yang patut memulakan dulu, mengambil hati Nazim dan Nizam” getus hati Nadiah.

Keriuhan anak-anak saudara Faris yang seramai lima orang itu bila berkumpul dan bermain bersama juga membuat Nadiah tersenyum sendiri walaupun dia hanya memerhati dari jauh. Hingga ke hari ini dia masih belum berani hendak bermesra dengan anak-anak saudara Faris, kerana dia sendiri tidak tahu bagaimana hendak memulakannya.

“Menung apa tu Nadiah?”, tegur Kak Long ketika masing-masing sibuk menyiapkan hidangan untuk berbuka. Urutan lembut yang Kak Long berikan di belakangnya membuat hatinya tersentuh. Sejak hari pertama puasa sayu, mudah terasa dan sendu menjadi teman rapatnya tanpa ada sebab musabab yang sahih kecuali kekasarannya terhadap Faris. “Gaduh dengan Faris ke ni?”, tanya Kak Long lagi. Pertanyaan Kak Long membuat Nadiah tersentak.

“Korek rahsia apa tu?” tiba-tiba Faris bersuara di dapur seolah mendengar pertanyaan Kak Long tadi. Agaknya sudah biasa coverline dalam bab-bab rumahtangga, gurauan Kak Long seolah memberi amaran kepada Faris jangan melayan isteri seperti orang gaji membawa Faris duduk di dapur. Hati Nadiah sudah berdebar-debar kerana hubungan mereka yang dingin sejak seminggu lalu belum lagi pulih.

Tawa kecil Faris lepaskan dan menghampiri dirinya lalu menyambut pinggan yang berisi lauk dengan renungan yang tajam dan mengeyitkan mata. Sedikit perubahan Faris yang mendadak meresahkan Nadiah. Inilah kali pertama dalam seminggu Faris kembali seperti selalu.

“Ada orang tu marah kat kita dah seminggu…pujuk pun buat tak reti saja”, ujar Faris dengan senggeh memanjang dan memandang tepat ke wajah Nadiah. Tercenggang Nadiah dengan kata-kata Faris dan makin tercenggang apabila Kak Long kata kalau pujuk dengan air liur tak jalan, bagilah bunga tulis ayat-ayat cinta barulah sejuk hatinya. Kalau tak jalan jugak kenalah fikir cara yang lebih handal dan keluar belanja lebih, seloroh Kak Long disambut derai tawa oleh Faris dan juga Kak Ngah yang menjadi pendengar setia sejak tadi. Serta merta merah padam mukanya dapat dirasa dan terbayang bunga yang diberikan Faris seminggu lalu dan kata-kata yang tertera.

“Akukah yang bodoh atau Faris menduga sejauh mana keikhlasan aku?” tanya Nadiah pada dirinya. Sepanjang sepi Faris apa yang Nadiah sedari suaminya itu banyak menghabiskan masa di bilik bacaan dan mendengar Faris mengaji sejak awal puasa lagi. Terselit jua rasa terkilan di hati Nadiah kerana Faris tidak pernah mengajak dirinya mengaji sama seperti ke masjid dan bersahur. Sehingga semalam Faris masih menyiapkan makanan untuk sahur dan Nadiah memarahi dirinya kerana masih gagal bangun terlebih dahulu daripada Faris.

“Tak ada salahnya Faris bangun siapkan sahur…lagipun Nadiah dah masak cuma Faris masak nasi saja. Pasal mengaji tu dah memang kebiasaan Faris di bulan puasa dan kalau Nadiah tengok dia mengaji, berzikir atau senyap saja tu adalah yang tak kena”, kata Kak Long apabila bertanya tadi macam mana puasa tahun ini.

“Ini Kak Long nak pesan…kalau ada pergeseran cepat-cepat selesaikan. Apabila suami marah jangan kita ikut marah sama…bukan mengalah akan tetapi kalau dua-dua perang mulut tak kemana perginya”, kata-kata nasihat daripada Kak Long memberi pengertian yang amat dalam seolah-olah mengerti apa yang sedang ditanggung Nadiah. Belum terlintas di hati Nadiah untuk berkongsi dengan Kak Long masalah rumahtangganya.

Tidak Nadiah sangka Kak Long dan Kak Ngah begitu baik terhadapnya dan amat memahami perangai adik bongsu mereka. Keluhan menemani Nadiah di malam itu kerana buntu mencari jalan penyelesaian sikap dingin Faris terhadapnya.

“Kalau aku ajak along, angah and family berbuka puasa…will he break his silence? Life is always a gamble bak kata along but play it safe and right” dalam bertanya diri sendiri, teringat juga Nadiah kepada pesanan Kak Long kepadanya. Akhirnya setelah puas memikirkan Nadiah mengambil keputusan untuk menyuarakan hasratnya kepada Faris.

“Awak next weekend, kita jemput along dan angah berbuka kat rumah kita nak tak?” tanya Nadiah kepada Faris setelah benar-benar yakin.

Sama ada Nadiah yang terlebih teruja atau Faris dah kendur dengan senyapnya kerana Faris tersenyum dengan cadangan Nadiah tadi.

“Betul ke ni?” tanya Faris macam tidak percaya. Senyuman yang Faris beri dengan pertanyaan itu mahu saja Nadiah lari memeluknya.

“Betul lah…ingat saya main-main ke?” jawab Nadiah dengan garang tapi mencebik sikit mukanya kerana Faris sudah mula menyenggeh.

“Thank you my dear…saya menurut perintah”, ujar Faris seketika kemudian.

Cepat sahaja tangan Nadiah mahu mencubit lengan Faris lalu berlaku “pergelutan” tangan di antara mereka. “Pergelutan” itu mengundang tawa dan membawa Nadiah ke dalam dakapan Faris.

Bisikan “I miss you” di telinga Nadiah dengan dakapan dieratkan meleraikan rindu di antara mereka walaupun jauh di sudut hati Nadiah masih tidak dapat memahami segala yang terjadi seminggu yang lalu.

*****

Pengalaman semasa menjemput ayah dan ibunya dahulu membuat Nadiah lebih bersedia untuk hujung minggu ini. Menu yang hendak disiapkan pun tidaklah sesusah mana kerana along dan angah teringin hendak berbuka puasa dengan nasi lemak, sambal sotong dan rendang ayam. Hampir melompat Nadiah kegembiraan apabila nasi lemak menjadi permintaan along dan angah walaupun rendang ayam akan menjadi percubaan pertamanya dan mereka pula berjanji untuk membawa kuih.

Panjang juga akal Nadiah berfikir apakah patut bertanya Faris jenis hidangan lain yang patut disediakan selain dari nasi lemak, akan tetapi sepantas kilat juga Nadiah batalkan niatnya itu. Biarlah dia bersusah sedikit menyediakan spaghetti olio seafood seperti Faris sebut sehari dua yang lalu. Bagaimanapun akan Nadiah pastikan Faris membantunya mengemas rumah dan di dapur juga nanti.

Amat Nadiah menyedari perubahan dirinya sejak awal puasa. Banyak perkara yang menyentuh perasaannya dan menjadi terlalu sensitif. Kenangan berpuasa di zaman remaja sehinggalah dia meninggalkan tanahair sering berputar. Tidak dijemput kenangan itu akan tetapi dengan sendiri ia menjadi tetamu di fikiran Nadiah dan terus bertapak di hatinya.

Ramadhan di tahun ini sememangnya berbeza bukan hanya kerana perkahwinannya akan tetapi banyak membentuk peribadi dirinya sebagai seorang wanita, isteri, anak dan juga ipar duai. Sesungguhnya Faris bertanggungjawab di atas ini semua namun hatinya masih berbisik tentang perubahan mendadak suaminya baru-baru ini. Walaupun sekarang Faris tidak sesepi seminggu yang lalu, ia masih menjadi igauan Nadiah.

“Sedapnya bau…awak masak apa tu” tegur Faris membuat Nadiah sedikit tersentak.

“Harapnya rasa sesedap baunya lah ya?”, balas Nadiah dengan senyuman. Terkejut lagi Nadiah apabila Faris datang ke sisinya dan sibuk hendak mengambil sudit dari tangannya

“Hishh…yang awak menyibuk kat dapur ni buat apa? Dah siap kemas semua ke?” tanya Nadiah geram.

“Semuanya sudah beres Puan…boleh saya berehat sebentar?”, usik pula Faris lalu mencuit sedikit hidung Nadiah sebelum melarikan diri dari dapur.

Usikan dan pujian berjela yang Faris berikan sekali lagi membuat Nadiah merasa kurang yakin. Rasa gementar dan gemuruhnya datang dan mengharapkan masakannya tidaklah ada cacat cela yang teruk selain dari kurang masin atau masam.

“Orang tua-tua cakap kalau berangan kat dapur nanti dapat suami tua…hahaha. Everything is going to be fine. Trust me. Cepat siap dah nak asar”, begitulah bunyi sms Faris hingga meledak Nadiah ketawa sendiri di dapur.

“Tunggu ya Encik Faris…nanti kita temu buku dan ruas”, kata Nadiah geram. Tidak disangka yang Faris akan menyakatnya melalui sms.

Suasana rumah mereka yang selalunya senyap itu tiba-tiba menjadi riuh rendah dengan gelagat anak-anak saudara Faris. Kebetulan anak bongsu Kak Ngah, Hafiz yang baru berusia lapan bulan itu baru saja pandai merangkak, jadi ligat jugak lah Hafiz merangkak ke sana ke mari.

“Wah…semerbaknya bau, Nadiah masak semua ni ke?” tanya Kak Ngah semasa membantu Nadiah menghidang juadah berbuka.

“Bau saja semerbak…tak tahu sedap ke tak kak. Nadiah ni bukannya pandai sangat memasak macam Kak Ngah dan Kak Long”, jawab Nadiah merendah diri.

“Jangan lah merendah diri Nadiah. Semua orang melalui proses yang sama. Takdenya terus pandai” sampuk Kak Long pula.

“Kalau tengok dari rupa masakan ni, macam sedap aje ni kan Long” giliran Kak Ngah pula menyampuk. “Betul tu Angah. Nadiah jangan risau lah. Eh, Faris tak tolong ke?” Kak Long bertanya.

Seperti orang selalu kata apabila kumpulan wanita berkumpul mesti ada gosip dan tidak ketinggalan mereka bertiga. Soalan pertama Kak Long bertanya sama ada Faris membantu ke tidak dan apabila Nadiah menjawab tolong menyibuk berderai pula ketawa kedua kakak iparnya. Barulah Nadiah tahu yang Faris memang suka menyibuk di dapur sejak kecil lagi.

‘Amboi-amboi bukan main seronoknya mengata kita ya?” sampuk Faris dengan senggeh memanjang. ‘Sampai hati sayang abang cakap macam tu?”, sambung Faris lagi lalu mata mereka bertemu.

“Buang tabiat ke laki aku ni?’, tanya Nadiah di hati sambil cuba mengalihkan pandangan daripada Faris yang dirasakan bermain mata dengannya.

“Lain kali ingat pesan orang tua-tua cakap siang pandang-pandang, cakap malam dengar-dengar. Tengok ni tangan dah luka-luka sebab potong bawang, sayur, basuh lantai dan macam-macam lagi”, kata Faris dengan suara mendayu menahan sedih. Sempat juga Faris memicit hidung Nadiah. Puas juga Nadiah mengelak sehingga menjadi bahan tawa kepada Kak Long dan Kak Ngah. Sudahnya Nadiah yang tersipu-sipu malu.

Atas permintaan Abang Long mereka berbuka di atas lantai bersama-sama. Lapang dan luas kata Abang Long memandangkan mereka ramai. Sebaik azan berkumandang, Kak Long terlebih dahulu merasa rendang ayam dan Kak Ngah pula sambal sotong. Sepantas kilat Nadiah mendapat pujian.

“Alhamdulilah” ucap Nadiah berkali-kali. Sebagai seorang yang baru mempunyai keluarga ipar Nadiah berusaha untuk menyesuaikan diri dengan sebaik mungkin dan mengharapkan ikatan pernikahan ini akan kekal hingga ke akhir hayat. Walaupun Nadiah sedar asas pernikahannya dengan Faris adalah atas sebab mementingkan diri sendiri. Doa Nadiah semoga rumah ini terus bercahaya dengan kasih sayang yang sudah lama dilupakan olehnya dan bagaimana rasanya berkeluarga.

Sementara menanti masuk waktu Isya’, masing-masing berbual kosong di ruang tamu. Mata Nadiah asyik perhatikan Faris bermain dengan anak saudaranya, Hafiz. Melihat Faris melayan anak kecil itu hati Nadiah terhibur. Mungkin terlalu jelas cahaya bahagia di wajah Nadiah sehingga tidak disedari bahawa Abang Long memerhatikan segala gerak gerinya.

“I’m sure you are going to be a good mother”, puji Abang Long tiba-tiba. Tengok tu Hafiz dah pegang kaki Mak Su, kata Abang Long lagi.

Semua mata sudah tertumpu kepadanya apabila Kak Long berkata tak perlulah tunggu lama-lama nak dapat baby. Kaku sebentar Nadiah kerana dia tidak tahu apa yang patut dia buat. Mata Nadiah terus memandang ke arah Faris, memberi isyarat supaya Faris segera mengambil Hafiz. Malangnya Faris buat tak tahu saja dan mahu saja Nadiah menjerit apabila Hafiz sudah memegang kakinya dan berdiri. Berusaha keras Hafiz untuk naik ke riba Nadiah.

“Hafiz nak Mak Su dukung?” kata Faris sambil tersenyum. Rasa gerun yang ada di hati Nadiah bakal menjadi histeria kalau Faris tidak mengambil Hafiz dari memegang kakinya. Tangisan Hafiz pula bergema apabila Faris merenggangkan pegangan bayi itu dari kaki Nadiah.

‘Baby don’t bite”, kata Faris berbisik lalu meletakan Hafiz dipangkuannya.

Hati Nadiah masih tidak tenang selagi Hafiz berada di dalam pangkuannya. Bayangan bayi itu akan jatuh menghantuinya dan Faris pula tidak mengendahkan permintaannya. Seperti ada sentuhan ajaib, Hafiz berhenti menangis dan menyandarkan badannya ke dada Nadiah dan memandang muka Nadiah selepas itu.

Senyuman yang diberikan Hafiz menambah gelodak rasa yang tidak pasti. “I’m not ready…aku tak mungkin jadi ibu yang baik…budak-budak tak suka kat aku”, kata-kata negatif menyerang Nadiah sehingga Hafiz melonjak atas pangkuannya dan hampir tergelincir. Tangisan Hafiz bergema membuat Nadiah panik dan dengan penuh pandangan merayu memohon Faris mengambil bayi itu darinya.

“Eh tadi elok manja ngan Mak Su…kenapa nangis pulak ni”, kata Kak Ngah lalu mengambil anaknya dari pangkuan Nadiah.

“Alahh angah biarlah Nadiah pangku Hafiz tu…she’s fantastic with kids”, kata Faris dengan penuh yakin. Hati Nadiah yang sememangnya sudah geram dan tidak keruan membuatnya mahu saja menerkam suaminya itu.

“Faris yang tak sabar nak baby atau Nadiah yang suka budak-budak ni?’, kata Kak Ngah mengusik adiknya. Senyum senggeh dan tawa kecil Faris menambah sakit di hatinya. Dipujuk hatinya untuk bersabar kerana ramai orang dikelilingnya sekarang.

Terdiam Faris apabila mendengar kata-kata kakaknya itu. Sempat juga Kak Ngah berpesan kepada Nadiah supaya jangan dilayan sangat sewel Faris yang tak pernah kering idea mengusik orang. Kalau dulu dengan sepupu-sepupu di kampung macam tu juga, selagi tak menangis budak-budak tu selagi itulah disakatnya. Lapang hati Nadiah apabila Kak Ngah kata tak perlulah nak cepat-cepat ada baby, duduk honeymoon saja tahun ini. Setidak-tidaknya ada juga orang yang berada di pihaknya.

Hatinya masih sakit dengan gurauan dan usikan Faris, namun terkenang diam Faris seminggu yang lalu dikawal marah yang ada. Walaupun begitu Nadiah bersyukur semuanya berjalan dengan lancar malam ini dan sekali lagi ia memberi Nadiah pengajaran tentang ikatan keluarga dan kasih sayang yang tidak boleh dibeli dengan wang ringgit.

Mengingatkan yang Faris masih berada di bawah hatinya merasa kesian pula akan tetapi timbul kembali kebimbangan kalau dia turun nanti akan tercetus perbalahan di antara mereka. Sedang hati Nadiah berkata-kata, Faris menjengahkan diri ke dalam bilik.

“Marah lagi ke?” tanya Faris lalu merapati Nadiah yang berada di balkoni bilik tidur mereka. Teguran Faris tidak dilayan. Hatinya masih tidak tahu bagaimana untuk menghadapi keadaan tadi dan juga seminggu yang lalu. Selepas berbuka di rumah Kak Long hari itu, sudah Nadiah nekad untuk berhadapan dengan Faris bertanya tentang perubahannya akan tetapi ada kegugupan di dalam dirinya. Belum lagi selesai perkara dahulu timbul pula perkara baru di malam ini.

“Thank you for tonight my dear”, ujar Faris mengambil tempat di sisi Nadiah.

Sekadar anggukan Nadiah beri kerana kata Faris membuat hatinya bergetar. Walaupun sudah beberapa kali Faris menggunakan “my dear” namun tutur katanya sebentar tadi semacam ada nada berbeza dan semasa menyiapkan hidangan buat pertama kalinya Faris bergurau menggunakan “sayang abang”. Kedua perkataan itu malam ini seolah ada erti dan Nadiah sudah marah kepada dirinya kerana gagal mengenali Faris di saat dan ketika yang amat kritikal ini.

“Saya minta maaf kalau saya sakitkan hati awak tadi”, kata Faris sambil mencium lembut tangan Nadiah. “Saya hanya bergurau”, sambung Faris lagi.

Sepantas kilat Nadiah menarik tangannya. “Kenapa perkara macam tu awak jadikan gurauan? Bukannya kita tak pernah cakap pasal ni? Dahlah seminggu awak buat saya tertanya-tanya kenapa awak senyap saja…awak buat saya rasa macam tak wujud dalam rumah ni”, bebel Nadiah panjang lebar melepaskan geram di hatinya.

“Awak memang nak malukan saya depan Kak Long dan Kak Ngah kan?” tanya Nadiah bersama tuduhan sebelum sempat Faris berkata apa. Hatinya memang sakit dengan perbuatan Faris selama seminggu ini dan sebak di hatinya menjadi sendu dan akhirnya berjurai airmata.

Terdengar keluhan panjang daripada Faris sebelum suaminya itu duduk di hadapannya. Mata mereka berpandangan sebelum dengan lembut tangan Faris menyapu airmatanya.

“About last week dan tentang segalanya saya mohon maaf…jujurnya saya terperanjat melihat awak begitu marah apabila saya mengajak ke masjid dan juga bersahur. Saya benar-benar buntu masa tu jadinya saya perlukan waktu bertanya pada diri saya sama ada saya terlalu mendesak sehingga awak bersikap begitu. But then you did not say anything about the flowers”, berhati-hati Faris menuturkan kata-katanya.

Apabila Faris menyebut tentang bunga, Nadiah cuba mencelah tetapi dihalang oleh Faris dengan meletakan jarinya ke bibir Nadiah.

“Saya terlalu yakin dapat buat awak faham dengan makna setiap warna yang saya hantar dan juga nota tu akan tetapi saya sedar saya buat awak menjadi lebih takut dengan segalanya”, sambung Faris dengan senyuman di bibir.

“Kak Long kata awak memang mengaji sepanjang bulan Ramadhan…kenapa awak tak ajak saya sama?” tanya Nadiah inginkan kepastian dalam sendu yang masih bersisa.

Terdiam Faris untuk seketika dan mengambil nafas yang dalam sebelum menyambung.

“Macam saya kata tadi saya merasakan telah banyak memaksa awak dalam segala hal…saya juga perlukan waktu untuk melihat, merasa, menilai dan memperbaiki mana yang perlu lebih-lebih lagi tentang kita kerana janji saya kepada awak untuk menjadi suami, kawan dan pendamping yang baik tidak pernah saya lupakan dan saya tidak akan mengabaikan kata-kata saya sendiri, Insha’Allah”, sekali lagi Faris meluahkan rasa.

Pandangan mereka bertemu dan dengan gerak bibir Nadiah mengucapkan terima kasih lalu merebahkan badannya ke dalam pelukan Faris. Tidak Nadiah tahu berapa lama mereka begitu.

Yang pasti hati Nadiah lega dengan perbincangan mereka malam ini dan berjanji kepada dirinya untuk mencari dan memahami apa yang cuba Faris sampaikan dengan warna-warna bunga yang diberi minggu lalu.

*******

Projek baru yang diterima membawa Faris kembali bekerja lewat. Selepas solat terawih Faris akan menyambung kerjanya sehingga Nadiah berleter apabila dia hanya tidur beberapa jam saja.

Tugasnya kali ini akan memaksa Faris ke Singapura akan tetapi masih belum ditetapkan tarikhnya lagi. Fikiran Faris masih tertumpu kepada kertas kerjanya dan menanti lapuran daripada Ridzwan, rakan sekerjanya.

“This is the final draft presentation for Greenhill Project for your final review”, kata Ridzwan meletakan dokumen tersebut didepan Faris.

Terkejut juga Faris apabila Ridzwan menyiapkan lapuran lebih awal dari dijangkakan. Selalunya Ridzwan akan berlengah-lengah dengan lapuran sehingga beberapa jam sebelum pembentangan kepada klien. Sikap kerja Ridzwan sudah Faris kenal pasti walaupun Ridzwan teliti di dalam segala lapuran yang dibuat.

“Mimpi apa kau semalam?”, tanya Faris dengan senyum perli.

“Sempat pulak kau perli aku ya”, usik Ridzwan pula. “Aku cuti esok and lusa”, sambung Ridzwan lagi.

Apabila Ridzwan memberitahu bahawa dia akan bercuti selama dua hari untuk keluar membeli belah baju anak-anak sebagai persiapan raya, tumpuan Faris beralih kepada Ridzwan seratus peratus. Makin dirasakan pula Ramadhan akan berakhir dan Syawal kini menghampiri walaupun masih ada lebih kurang 12 hari lagi umat Islam akan menyambut hari raya Aidilfitri. Kerja pula masih banyak juga yang perlu diselesaikan sebelum bercuti panjang untuk hari raya nanti.

“Alhamdulillah…bapa mithali rupanya kawan aku ni”, gurau Faris.

“Tunggu lah giliran kau Ris” usik Ridzwan tiba-tiba membuahkan senyum lebar di bibir Faris. “Jangan tunggu lama-lama kawan” usik Ridzwan lagi.

Gurauan Ridzwan hanya mengundang tawa kepada Faris lebih-lebih diingatkan apa yang terjadi semasa Nadiah amat takut untuk mendukung Hafiz. Kasihan juga Faris kepada isterinya kerana ketakutan yang ada disebabkan rasa tidak yakin kepada diri sendiri. Akan tetapi Faris percaya bahawa Nadiah hanya perlukan sedikit waktu untuk membiasakan diri dengan keadaan sekelilingnya sekarang ini.

“Bagilah aku honeymoon ngan wife aku dulu”, ujar Faris seketika kemudian.

“Aku heran lah macam mana kau boleh pikat perempuan macam Nadiah tu” kata Rizwuan. “Background korang jauh sangat bezanya. Wife aku cakap Nadiah tu urban duduk UK pun lama…iyalah taste kau perempuan melayu terakhir berubah terus bila jumpa Nadiah”, sambung Ridzwan lagi penuh tanda tanya

“Kau nak cakap aku tak layak untuk Nadiah lah ni?” jawab Faris dengan muka berkerut.

Sembang kosong mereka petang itu berlanjutan apabila Ridzwan membangkitkan isu kenapa Nadiah menjadi pilihan Faris. Walaupun di dalam gurauannya sebelum ini Faris akan berkata bahawa Nadiah yang pikatnya dahulu, akan tetapi jauh disudut hatinya Nadiah adalah wanita istimewa dipandangan matanya dari awal pertemuan. Sesungguhnya Allah menemukan mereka dan menyatukan mereka dalam ikatan pernikahan yang diredhaiNya.

Tidak ada seorangpun di antara ahli keluarga dan sahabat handai yang tahu cerita di sebalik pernikahan mereka, namun Faris percaya itulah ketentuanNya dan oleh kerana itu juga Faris amat bersyukur dan berjanji untuk menjaga ikatan ini dengan baik. Tidak ada pantai yang tersisih dari ombak begitu juga rumahtangganya yang baru dibina, akan tetapi mengenali Nadiah sebagai seorang isteri dan wanita lebih bermakna dari pengalamannya yang lalu.

“Aku pasti Nadiah buat kau bahagia…seorang yang peramah dan tak sombong…simple dan masih punya ciri-ciri wanita timur”, puji Ridzwan pula.

‘Terima kasih. Sememangnya Nadiah terlalu simple kalau nak dibandingkan dengan segala kemewahan dan didikan yang diterima”, balas Faris dengan senyum bangga. Keletah dan kemanjaan Nadiah serta kenakalannya menjadi penyeri hidup Faris sekarang. Kemarahan Nadiah juga mengimbangi segalanya.

Sembang punya sembang hampir Faris terlupa yang dia mesti ke Singapura esok. Nasib baik Ridzwan mengingatkannya lalu bergegas memastikan segalanya sudah siap diatur lebih-lebih lagi tiket penerbangan dan penginapan di Singapura.

“Thanks Wan…melentinglah bini aku nanti”, kata Faris kepada Ridzwan sebelum lelaki itu meninggalkan pejabatnya.

Melenting Nadiah sudah diduga oleh Faris, walaupun perginya hanya satu hari satu malam tapi cara Nadiah menerima berita macamlah suaminya akan pergi berbulan lamanya.

“What?”, tanya Nadiah dengan menjegilkan biji matanya. Mulalah bebelan isterinya itu kerana memberitahunya di saat akhir dan Faris hanya melepaskan tawa kecil yang menjadikan geram Nadiah menjadi-jadi.

“You are cute…do you know that?”, usik Faris makin menjadikan mata Nadiah bulat. “1 malam saja ke Singapore yang nak kalut sangat ni kenapa? Macamlah saya ni tak pernah kemana-mana sebelum ini”, leter pula Faris.

“Takut tinggal sorang kat rumah ke?” tanya Faris sebelum sempat Nadiah menjawab.

Sememangnya Nadiah amat teliti tentang pakaian setiap kali Faris memberitahu ada meeting dengan klien lebih-lebih lagi klien baru. Itu yang membuatkan Faris amat berterima kasih dengan cerewet Nadiah tentang pakaian di waktu-waktu tertentu.

“Apa bunyi macam langau ni?”, tegur Faris apabila Nadiah mengomel tanpa henti.

“Iyalah tak suka last minute macam ni. I have to pack your clothes semua. Awak senang ajelah. Angkat bag terus aje pergi” rungut Nadiah.

Sebaik pulang dari masjid, Faris merasa hairan kenapa isterinya itu meluru naik ke atas yang biasanya terus saja ke dapur. Sebelum sempat membuka mulut untuk bertanya teringat Faris mesti Nadiah hendak mengemaskan pakaiannya. Bukannya Faris tidak boleh membuatnya sendiri akan tetapi Nadiah tidak pernah izinkan Faris berbuat demikian dari awal lagi. Pernah Nadiah balik ke rumah semata-mata hendak mengemas beg pakaian apabila Faris di minta ke Bangkok dengan kadar segera.

“Good…you are here. Meeting nanti dengan existing client or new client?” tanya Nadiah ketika membelek baju-baju kemeja Faris.

“1 existing client dan 1 potential client. Why?” tanya Faris.

“As usual…saya nak awak sentiasa kemas dan berwibawa bertemu klien”, jawab Nadiah sambil bernyanyi kecil. Sibuk Nadiah memadankan tali leher dengan baju kemeja yang sedang dipilih.

Hanya anggukan Faris beri apabila Nadiah minta persetujuannya dengan kemeja warna putih dan biru bersama dengan tali leher yang baru Nadiah beli.

“Apapun awak mesti pakai tie yang ni…penat saja saya beli tapi jadi perhiasaan dalam almari’, kata Nadiah dengan meletakan tali leher berwarna biru laut itu di atas katil.

“Awak beli tie mahal sangat, sayang saya nak pakai” Faris memberi alasan.

“Apa punya alasan ni? Awak jangan nak malukan saya. Kita bila jumpa client kena lah sentiasa kemas dan presentable. I want my husband to always look good” bebel Nadiah semasa memasukan pakaian Faris ke dalam bag.

Sengaja Faris menunggu masa yang sesuai untuk mengusik isterinya itu. Semasa pakaian Nadiah susun ke dalam bag, ditariknya Ferragamo tie dan menanti apakah nanti Nadiah akan tercari-cari tali leher tersebut. Becok mulut Nadiah tercari-cari tali leher sehingga hampir mengeluarkan isi beg yang membuatkan Faris ketawa.

Terkejut Nadiah apabila melihat tali leher biru muda itu di leher Faris siap terikat. Menjerit Nadiah melihat reaksi spontan suaminya itu.

“Since you want me to always look good. Tonight I am going to sleep with this ferragamo tie” usik Faris sambil merebahkan dirinya di atas katil. Apalagi pucuk dicita ulam mendatang, terus saja Nadiah naik ke atas katil dan mencubit lengan Faris dan mahu membuka tie tersebut. Namun akhirnya Nadiah yang rebah di sisi Faris, menjerit kecil minta dilepaskan apabila Faris menggeleteknya.

*****

Akhirnya setelah sekian lama menanti, Nadiah makbulkan impian Ira untuk berbuka puasa dengannya. Memandangkan Faris keluar kota, dikesempatan yang ada tidak Nadiah hampakan harapan kawannya itu walaupun tadi ada ibunya menalifon ajak berbuka sama.

“Dah lama rasanya aku tak keluar berbuka dengan kau” kata Ira.

“Mulalah nak mengada tu. Masa aku single kau tak teringin pulak nak berbuka ngan aku, asyik ngan Alif kau saja”, jawab Nadiah separuh menyindir.

Oleh kerana sudah biasa tidak berbuka dengan nasi di malam ini juga Nadiah mencari sesuatu yang istimewa di Restoran Rebung walaupun di sini amat dikenali dengan masakan Melayu yang enak.

“Aku tengok sejak kau dah jadi bini orang ini, banyak sangat perubahan. Aku suka sebab kau nampak lebih matang, lebih bertolak ansur dan yang paling aku suka dengar masakan kau sedap. Bila nak pelawa aku datang rumah?” luah Ira kepada Nadiah.

Terselit juga rasa tidak tentu dengan kata kawan karibnya itu akan tetapi Nadiah sekadar memberi senyuman dan mengucapkan terima kasih. Mungkin benar dirinya banyak berubah yang ketara di mata ramai. Walaupun begitu Nadiah sedar masih perlu berusaha untuk menjadi seorang isteri yang baik dan juga seorang muslimah yang baik.

“Kau tentu ingatkan masa kita kat UK dulu aku selalu tertanya-tanya, bila dah grad nanti mana aku nak balik? Aku selalu berdoa supaya satu hari nanti I have a place to call home. Mungkin sekarang baru Allah makbulkan doa aku. Apa-apa pun aku bersyukur” Nadiah akhirnya berjaya meluahkan sedikit isi hatinya kepada Ira tentang keadaan sekarang.

“So, Faris is your home?” tanya Ira dengan spontan.

“Insha’Allah, I hope so”, jawab Nadiah tergelak kecil.

Tatkala Ira cuba mencungkil lebih dalam isihatinya terhadap Faris, tidak banyak yang Nadiah katakan. Sekadar senyum dan mengangguk sebagai mengiyakan tanggapan Ira bahawa dirinya sekarang benar-benar mencintai dan menyayangi Faris sepenuh hati. Jauh di dalam hatinya telah Nadiah tanam nama Faris sejak bergelar isteri. Kini hampir 2 bulan lebih berlalu nama itu makin membesar dan tumbuh segar di dalam hatinya, Cuma dia amat takut untuk mengakuinya apatah lagi meluahkan segala rasa itu kepada Faris.

“Hanya orang yang di alam percintaan saja mata bersinar-sinar bila bercakap tentang kekasihnya. Itu yang aku nampak”, komen Ira dengan ikhlas beriring senyuman.

“Entah lah Ira, perasaan takut dan ragu-ragu tu masih ada”, tutur Nadiah dengan jujur.

“Fikirlah dengan positif, buang segala prasangka dan perasaan negatif. You’re not your mother Nad”, nasihat Ira pula.

Seringkali apabila Ira menyebut tentang ibunya dan menasihatkannya untuk tidak terus merasakan yang dia akan mewarisi apa yang telah dilakukan ibunya, pasti Nadiah akan termenung panjang dan berfikir. Pertanyaan juga hadir kenapa dia sering membandingkan dirinya dengan ibu yang melahir dan membesarkannya walhal sudah lama jelas difikiran Nadiah bahawa ibunya sendiri bukanlah role model yang boleh dicontohi seratus peratus lebih-lebih lagi di dalam kehidupan berumahtangga. Semenjak perceraian kedua orang tuanya Nadiah telah berazam untuk tidak menjadi seperti ibunya yang tidak tahu membahagikan masa antara kerjaya dan rumahtangga.

“Rumah dah ada, besar pulak tu. Jadi bila nak tambah penghuni rumah pulak. Ke coming soon?” usikan Ira mengejutkan Nadiah daripada lamunan.

“Ooi makcik, aku baru kawin 2 bulan. Not so soon ok” marah Nadiah.

“Iyalah not so soon tapi aku rasa tahun depan pasti kau beraya bertiga”, usik Ira dengan senyum lebar.

“Jangan lah cakap macam tu Ira. Aku tak ready lagi lah” kata Nadiah dengan cuak dan menyembunyikan gelodak hatinya dengan gelak besar.

Perasaan Nadiah makin merasa cuak apabila Ira kata orang yang sering cakap tak bersedia ni itulah masanya dugaan datang lalu terus membuatkan kita bersedia. Malam itu tidur Nadiah asyik terganggu apabila terkenang perbualannya dengan Ira semasa berbuka tadi.

Walaupun Faris tidak membenarkan Nadiah mengambilnya di airport, Nadiah tetap berkeras. Alasannya, dia ada mesyuarat di pejabat klien di Glemarie yang tidak jauh dari Skypark Subang. Nasib menyebelahi Nadiah kerana pesawat yang Faris naiki selamat mendarat sebaik saja dia tiba di Skypark, jadi tidaklah lama sangat dia menunggu Faris.

Lebih kurang dua puluh minit kemudian kelibat Faris keluar dari balai ketibaan bersama dengan seorang wanita yang lebih kurang sebaya dengannya menjadi tanda tanya.

“Siapa pulak tu? Setahu aku Faris pergi dengan boss dia Mr Chua” tertanya Nadiah sendiri.

Senyuman yang Faris beri semasa menuju ke arahnya dibalas mesra walaupun hatinya masih tertanya-tanya siapakah wanita yang berjalan seiring dengan suaminya itu. Makin aneh apabila dilihat wanita itu mengikut langkah Faris akan tetapi timbul pula rasa ingin tahu di hati Nadiah siapakah wanita berkenaan.

Sebaik saja Faris tiba dihadapannya Nadiah menghulurkan tangan untuk bersalaman dan ciuman yang Faris beri di pipinya membawa rona merah yang dapat dirasa dengan jelas.

“Dah lama tunggu?”, tanya Faris.

“Taklah lama sangat…about 20 mins saja”, jawab Nadiah sambil matanya memandang kepada wanita yang berada disisi Faris. Wanita itu menggenakan pant sut berwarna coklat gelap dan tudung bercorak bunga berwarna jingga.

“Aishah kenalkan my wife Nadiah. Nadiah, ni Aishah my uni mate dulu” Faris mengenalkan mereka.

Seiring dengan perkenalan itu mereka bersalaman lalu hati Nadiah berdebar-debar. Besar kemungkinan debarannya kerana selama ini dia tidak pernah mencungkil rahsia silam Faris dan Faris juga tidak pernah menceritakan siapakah wanita yang pernah bertahta di hatinya. Ada sesuatu yang ganjil di dalam diri Nadiah mengatakan bahawa wanita bernama Aishah ini punya hubungan istimewa dengan Faris suatu ketika dahulu.

“So this is Nadiah. Nice to meet you. Terkejut saya bila Faris cakap dia dah kahwin. Itu lah dah lama sangat tak jumpa. Ini pun kebetulan terjumpa di airport” kata Aishah dalam satu nafas. “Apakah ada getar di suara itu?” Nadiah bertanya pada dirinya.

“Nice to meet you too. So you satu course dengan Faris dulu ke?” Nadiah cuba mengorek rahsia.

“Yes, satu batch, satu course accounting and finance kat UIA dulu”, jawab Aishah lembut.

Di dalam perjalanan pulang terdetik di hati Nadiah untuk bertanya lagi tentang Aishah. Hatinya penuh tidak sabar mahu mengetahui siapakah wanita itu, kerana tindakan Faris memohon diri tadi dirasakan Nadiah lebih merupakan tindakan mahu melarikan diri sebelum lebih banyak yang dibualkan. Mungkin juga selama ini dia tidak banyak tahu tentang kawan-kawan Faris ketika di universiti dulu, lalu keinginannya meluap-luap hanya kerana seorang wanita. Cemburukah aku? Terdetik soalan itu pula di hati Nadiah. Malang sungguh buat Nadiah apabila Faris tidak mengendahkan pertanyaannya dan menjawab acuh tidak acuh saja.

“I miss you”, kata Faris dengan memeluk erat pinggang Nadiah. Bagaikan ada yang menggeletek perasaan Nadiah, gelak besar Nadiah mendengar kata-kata suaminya itu dan berusaha untuk melepaskan dirinya dari pelukan Faris. Alasan Nadiah untuk menyiapkan juadah berbuka tidak Faris hiraukan.

“Awak duduklah kejap” kata Faris manja dengan menarik lembut tangan Nadiah. Hendak tak hendak Nadiah akur dan terus saja melabuhkan punggungnya di sofa. Sekali lagi hatinya berdebar-debar tidak semena-semena apabila dilihat Faris hanya diam dan sibuk membuka bagnya pula. Sebuah kotak segi empat tepat berwarna hitam dan dihias dengan reben putih yang tertera lambang yang amat dikenalinya dihulurkan Faris.

“For you” kata Faris lalu menghulurkan kotak itu kepada Nadiah. Sebelum menyambut kotak tersebut, Nadiah memberikan pandangan tidak percaya kepada suaminya itu. Lambat Nadiah menyambut kotak tersebut itupun setelah berkali-kali Faris mengangguk dan menyakinkan hadiah itu untuknya.

Terkaku Nadiah apabila melihat isi kandung kotak tersebut. Hilang sebentar kata-kata dari bibirnya apabila seutas rantai mutiara Chanel terletak kemas di atas satin berwarna putih susu. Jari jemarinya melurut perlahan di setiap butir mutiara tersebut untuk menyakinkan diri bahawa hadiah ini benar-benar untuknya. Terlalu lama dia menyimpan hasrat untuk memiliki rantai tersebut akan tetapi asyik bertangguh sahaja kerana dirasakan harganya terlalu mahal untuk barang perhiasan.

Tersedar Nadiah dari lamunan apabila Faris mengambil rantai tersebut lalu menyarungkan ke lehernya. Seperti kanak-kanak girang mendapat coklat Nadiah melepaskan jeritan kecil lalu terus mendakap Faris.

“Thank you sweetheart”, ucap Nadiah girang dengan memberikan ciuman di kedua belah pipi Faris.

Setelah beberapa minit berlalu dan apabila pelukan direnggangkan, Nadiah tidak berani untuk memandang wajah Faris. Dengan pantas dia bangun dan berkata hendak ke dapur dengan segera bimbang tak sempat nak siapkan juadah buka nanti. Bagaimanapun Faris terlebih dahulu menahan dirinya dari bangun dengan meletakan kedua tangannya di bahu Nadiah.

Ketika Faris meletakan jarinya di dagu Nadiah meminta Nadiah memandangnya, seluruh anggota Nadiah membeku. Pandangan Faris dan renungan matanya tidak mampu Nadiah tatap dan makin bergetar hatinya apabila Faris minta dia mengulangi apa yang disebut tadi.

Dengan tawa yang dibuat-buat dan memberi keyakinan yang dirinya sudah mengucapkan terima kasih, Nadiah menolak perlahan tangan Faris lalu bergegas meninggalkan suaminya dengan ilusinya sendiri. Sempat juga Nadiah menangkap bisikan Faris mengharapkan dapat mendengar ungkapan itu sekali lagi.

*****

Keletihan memaksa Faris meninggalkan Nadiah keseorangan di dapur semasa masak untuk sahur. Akan tetapi keletihan tidak mampu melelapkan matanya. Pertemuan dengan Aishah di Changi Airport menghantui fikirannya. Tidak Faris sangka dan duga akan bertembung dengan Aishah setelah hampir 3 tahun mereka tidak bersua jauh sekali berhubung.

Semasa Faris sering berulang alik ke Kelantan melihat arwah ibunya yang sakit, mereka tidak pernah sekalipun bertembung. Begitu juga semasa hari raya Aidilfitri dan juga Aidiladha. Lebih menghairankan tiada siapa pula yang bertanya atau bercakap tentang Aishah walaupun semasa lepak bersama kawan-kawan sekampung.

“Hi Faris”, terkejut Faris apabila mendengar namanya di panggil oleh seorang wanita lalu menoleh. “You Faris kan?”, tanya wanita itu lagi.

“Eh hi Aishah, what a surprised! Apa khabar?” tegur Faris dengan ceria.

Setelah masing-masing bertanya khabar dan memandangkan pula bulan puasa, mereka mencari tempat yang sesuai ditempat menunggu untuk bersembang. Penerbangan mereka ada lagi 2 jam memberikan mereka peluang untuk bercerita panjang.

“What?? You”re married! Bila awak kahwin? Saya kenal tak isteri awak? Senyap-senyap aje ya?” Bertali arus soalan Aishah yang benar-benar terkejut mendengar cerita Faris.

“Baru 2 bulan. Awak tak kenal dia. Her name is Nadiah” jawab Faris tersenyum lebar bila menyebut nama isterinya.

Dalam hatinya merasa bangga mendapat Nadiah sebagai isteri. Nadiah bukan setakat cantik dan bijak, dia juga seorang wanita yang pandai menguruskan rumahtangga. Walaupun Faris akui, pada mulanya Nadiah nampak kekok berada di dapur dan membuat kerja-kerja rumah, namun kesungguhannya benar-benar membuat Faris kagum. Sekarang, dia perhatikan isterinya semakin cekap di dapur dan masakannya juga semakin enak.

“Oh still pengantin baru mood lagi lah ni. Everything is sweet and rosy right? Tunggu lah setahun dua lagi” kata Aishah seakan bernada cemburu.

Helaan nafas Faris cukup menandakan bahawa dia kurang senang dengan kata-kata Aishah.

“Tak ada ucapan tahniah? Kenapa tidak awak mendoakan saya?” tanya Faris penuh sindiran. Tajam pandangan Faris terhadap Aishah ketika itu. Di antara mereka terdiam untuk sementara waktu.

“Aishah, semua ini terletak kepada usaha kita. Keserasian harus dibina dan sentiasa dipupuk”, ujar Faris seketika kemudian. Ucapan maaf yang dituturkan oleh Aishah tidak memberi apa-apa reaksi terhadap Faris lalu mereka terdiam lagi.

“I have made a big mistake Faris” kata Aishah sebelum mereka menaiki pesawat.

Ayat yang terlunjur laju daripada mulut Aishah membuat Faris kelu untuk berkata apa-apa. Sepanjang penerbangan Faris tenggelam di dalam emosinya sendiri dengan mengimbau sedikit kenangan lama.

“Thank you Aishah…untuk pengalaman dan perjalanan ini”, kata Faris di hatinya.

*****

Ketika Nadiah sibuk mengemaskan dapur, terdengar deringan telefon bimbit kepunyaan Faris. “Hmm…lupalah tu, esok pagi-pagi sibuk cari phone dia”, rungut Nadiah dengan menggelengkan kepalanya berkali-kali.

Lampu yang berkelip-kelip di telefon itu membuat naluri Nadiah tercabar. Entah kenapa suara halus di dalam dirinya melambai-lambai supaya membuka kotak sms.

“Hi, nice meeting u again. Kind of remind me the good old memories. Let’s meet up for coffee sometimes. For old time sake – Aishah”, terkejut Nadiah membaca isi kandungan mesej tersebut.

Bermulalah berbagai pertanyaan di dalam diri Nadiah mengenai Aishah. Secepat itu juga memorinya berputar kepada pertemuan singkat mereka di airport siang tadi. Dari perwatakan yang dilihat, Aishah seorang wanita korporat dan sedikit info daripada Faris sudah Nadiah tahu di syarikat mana Aishah bekerja dan jawatan yang disandang. Apa yang Nadiah tidak tahu siapakah Aishah di hati Faris selama ini atau siapakah Faris di hati Aishah ataupun hubungan mereka sebelum ini.

“Apakah aku yang kolot atau Aishah ni gedik? Tak sedar ke Faris tu laki orang”, gerutu Nadiah di hati.

“Tak sangka Faris dah kawin…good old memories, old time sake’, Nadiah mula mengingati perbualan mereka dan juga sms yang dikirimkan oleh Aishah. Tidak mahu menyangkal api cemburu sudah mula menyala di dalam dirinya, akan tetapi Nadiah mahu bersikap rasional dan tenteramkan hatinya sebelum berhadapan dengan Faris nanti. Yang pasti setakat ini no telefon Aishah belum lagi berada di dalam simpanan Faris.

*****

Hari ini tidak seperti semalam dan hari ini mengundang berbagai pertanyaan yang menjerut tangkai hatinya. Secara tidak sengaja pertemuan dengan Faris di Changi Airport seminggu yang lalu membuka cerita lama. Cerita yang pernah indah suatu masa dahulu namun berakhir tanpa ada titik noktah yang pasti.

Senyuman itu nampak manis. Gayanya anggun dan sememangnya melambang seorang wanita korporat. Berbaju kurung warna hijau pucuk pisang bersama subang dan rantai labuh paras dada melengkapi perhiasan dirinya di hari itu. Cemburu sudah mula bertapak hanya dengan melihat perhiasan di tubuh wanita itu. Makin bertambah hebat tatkala melihat wanita itu bersalaman dengan suaminya dan pegangan lembut sang suami di pinggangnya ketika memperkenalkan mereka. Berkasut tumit sederhana tinggi serta bersalaman dengannya juga sudah dapat diteka cara perwatakan wanita yang baru diperkenalkan kepadanya.

Ruang pejabat yang luas sudah semakin sempit buat Aisyah ketika bayangan-bayangan tersebut meniti di depan matanya. Makin bertambah sempit apabila mengingati senyuman Faris dan tawa kecil lelaki itu setiap kali menyebut nama “Nadiah”.

“She must be special”, ujar Aisyah.

“Yes she is. A gift”, jawap Faris.

Kata-kata itu amat dalam dan tidak Aishah ketahui kenapa ia mengigit tangkai hatinya. Keputusan bersama yang mereka ambil setelah masing-masing keluar bekerja dan mendapat kedudukan yang kukuh kini mencari jalan dan jawapan dari diri Aishah. Di ambang dirinya membina kerjaya perasaan tidak bersedia untuk menjadi seorang isteri menghantui segenap ruang nadinya. Pekerjaan yang mula membawanya keluar negara dan menikmati pemandangan dunia luar mendahului senarai teratas dan keutamaan dalam hidupnya. Tidak ada pertengkaran di antara mereka dan tidak ada juga pujuk dan rayu. Kedua mereka berpisah secara terhormat dan tidak timbul sebarang dendam di hati. Walaupun pernah bertembung dengan Faris sekali dua selepas perpisahan itu ia tidak membenihkan apa-apa. Seminggu yang lalu menggamit segala kenangan.

“Dia bahagia sekarang. Setiap kali nama itu disebut wajahnya tersenyum…apakah aku cemburu dengan wanita itu atau hatiku sakit melihatnya?” perasaan tidak menentu menyerang Aishah lalu mengambil keputusan menghantar sms kepada Faris.

Sudah tiga hari kiriman tersebut masih tiada jawapan. Panggilan demi panggilan hanya terus ke peti simpanan suara. Talian pejabat tidak dapat menyambungkannya kepada Faris menambah sakit hatinya dan setiap kali itu juga wajah Nadiah datang menerpa.

Dari senyuman, rupa paras, pakaian dan perhiasan diri wanita itu diamati. Ketika mereka beredar dan Faris menghulurkan tangan mata Aishah menangkap pula kilauan di jari Nadiah. Sebentuk cincin berlian yang terletak dijari manis wanita itu juga menambah cemburu di hatinya. Cincin itu pasti tanda mengikat mereka berdua. Rekabentuknya yang unik menjelaskan bahawa ia dipilih untuk orang yang istimewa.

“Kenapa aku jadi macam ni? Kenapa semuanya aku nampak menyakitkan?” tempelak Aishah lagi kepada dirinya.

“She’s a lawyer”, jawab Faris.

Tergamam Aishah apabila mengetahui Nadiah seorang peguam dan bekerja pula di syarikat milik ayahnya sendiri. Lalu pertemuan singkat mereka memberikan jawapan kepada Aishah yang asyik tertanya-tanya siapakah wanita yang berjaya menakluki hati Faris di sepanjang penerbangan. Mengenali Faris di tahun pertama pengajian sudah jelas ciri-ciri pilihan gadis idamannya yang bakal disunting sebagai isteri. Apabila mereka dilihat sebagai pasangan, hampir satu kampus mengatakan mereka adalah pasangan paling cocok dan ideal. Berasal dari negeri dan kampung yang sama iaitu Kelantan tidak menyukarkan perjumpaan mereka walaupun semasa cuti semester.

Pada pandangan ramai Faris tidak suka kepada wanita yang moden dan urban. Tidak gemar mendengar wanita ketawa terbahak-bahak, seorang wanita yang selekeh dan yang paling Faris utamakan seorang wanita muslimah. Walaupun mengakui dia bukanlah seorang yang terlalu memikirkan hal-hal agama dan pernah mengaku kepada Faris meninggalkan solat dengan sengaja, Faris tetap menasihatinya dan mulai dari itu Faris pasti akan sentiasa berpesan supaya jangan meninggalkan solat.

Hubungan mereka mungkin bukan hubungan cinta akan tetapi sebagai sahabat yang saling ingat mengingati, berkongsi rasa suka duka, duduk berbincang hal-hal pelajaran lalu menjadikan mereka makin rapat dari hari ke hari. Semasa semester akhir mereka mula bercerita tentang cita-cita dan arah tuju persahabatan yang ada. Sebaik saja tamat pengajian, Faris yang sememangnya sudah ditawarkan pekerjaan, lalu mereka mula berbincang dan mencapai kata sepakat 6 bulan selepas itu akan mengikat tali pertunangan.

Perbincangan mereka beralih dari satu topik ke satu topik termasuk pembelian rumah dan majlis perkahwinan mereka nanti. Akan tetapi semuanya berkecai apabila dia mendapat pekerjaan dan menjadikan mereka dua insan yang sentiasa sibuk.

Semasa itu Aisyah tidak merasa terbeban dengan permintaan Faris oleh kerana terlalu yakin bahawa persahabatan yang terjalin selama hampir 4 tahun itu sudah cukup menyediakan dirinya untuk menjadi seorang isteri. Jarang-jarang menjadi amat jarang lalu merenggangkan mereka dan 6 bulan yang dijanjikan hanya tinggal janji, walaupun mereka masih berkawan dan berjumpa sekali-sekala. Genap setahun dirinya bekerja dia memberanikan diri meluahkan isi hatinya kepada Faris.

“Kalau sudah itu kemahuan awak, saya terima. We see how it goes from here”, tenangnya wajah Faris menerima segala alasan yang ada amat mengejutkan.

Akan tetapi apa yang cuba dipertahankan berkecai juga hampir 4 tahun yang lalu apabila Faris tidak mahu lagi menerima segala alasan dan dalih yang diberi.

“Benih yang disemai perlu disiram dan dibaja serta dibelai. Tanpa belaian ia akan hidup namun akhirnya akan mati dengan sendiri. Itulah kita”, jawapan amat beralas Faris beri di hari keramat itu.

Kertas-kertas di hadapannya menjadi sasaran apabila dikoyakan dengan penuh kemarahan lalu Aisyah menjerit semahu-mahunya dengan jujuran airmata.

*****

Malam tadi Nadiah langsung tidak dapat melelapkan matanya. Fikirannya asyik memikirkan tentang sms daripada Aishah itu. Setakat ini dia belum berani hendak bertanyakan kepada Faris. Mungkin juga kerana dia takut jawapan yang diterima akan mengecewakannya, itu saja yang bermain difikirannya.

“Sabar Nadiah…bawak bertenang. Terburu-buru akan memburukkan keadaan”, pujuk Nadiah pada dirinya apabila sms Aishah asyik mengganggu hidupnya sejak semalam. Apapun Nadiah berjanji akan mencari sedikit fakta sebelum berhadapan dengan Faris. “You are a lawyer…how could you be so nervous and tension”, bidas pula suara lain di dalam dirinya.

“I need to find out” kata Nadiah mengambil telepon bimbitnya kerana sudah terlintas di hatinya siapa yang boleh membantunya sementara ini.

“Thank you Kak Long”, ucap Nadiah mengakhir perbualan telefonnya. Perasaan yang menghantui dan membelenggu dirinya reda buat seketika akan tetapi meniti kembali perbualannya dengan Kak Long tadi makin menambah sakit kepala yang dialami sejak pagi.

“Aishah?..tinggi lampai, hitam manis…yes kawan uni Faris dulu, sekampung dengan kami rapat lah jugak dulu dengan Faris. Kak Long tak tahu lah how close they are…Faris ni tak pernah cerita pasal kawan-kawan perempuan dia”, terngiang-ngiang pula kata-kata Kak Long di kepalanya.

Puas sudah ditahan sakit kepalanya dan ubat juga sudah dimakan masih tidak kurang, lalu Nadiah mengambil keputusan untuk balik sahaja. Setelah meninggalkan pesanan kepada Kak Asma, setiausahanya, Nadiah terus keluar. Saranan Kak Asma untuk menalifon Faris diketepikan oleh Nadiah kerana merasakan masih boleh memandu dalam keadaan itu, itupun apabila sudah berkali menyakinkan setiausahanya itu akan menalifon Faris nanti.

“Are you alright”, tanya Faris menerpa kepada Nadiah sebaik saja keluar dari bilik mandi.

Entah bila Faris balik ke rumah pun tidak Nadiah sedari. Apabila dilihat jam di tangan baru menunjukan jam 3 petang lalu tertanya juga kenapa suaminya itu ada di rumah terlalu awal.

“Awak tak jawab panggilan saya…bila Kak Asma cakap awak dah balik sebab tak sihat, saya terus baliklah”, jawab Faris dengan panjang lebar.

Jelas kerisauan di wajahnya melihat muka Nadiah yang pucat lesi masa itu. Simpati pula Nadiah melihat Faris yang di dalam kerisauan dan berusaha menyakinkan suaminya itu yang dia hanya pening kepala kerana masuk angin. Terpaksa juga Nadiah tahan telinga apabila Faris memberi syarahan kepadanya tadi kerana tidak menghubunginya dan tidak bersarapan walaupun tidak berpuasa di hari ini. Bagaikan anak kecil Faris melayannya dengan mengusap kepalanya sehingga terlelap.

Berpinar mata Nadiah apabila tersedar dari tidur dan masih terasa pening dan mual. Digagahkan dirinya untuk bangun dan mengemaskan diri. Telah Faris beritahu tadi akan beli saja juadah berbuka namun Nadiah tidak sedap hati membiarkan Faris berbuka seorang diri. Sebaik selesai bersiap, Nadiah pasti Faris ada di bilik bacaan waktu itu lalu membawa langkahnya ke sana. Masih ada banyak waktu sebelum berbuka dan Nadiah mahu melepaskan apa yang tersimpan di hatinya dengan berterus terang.

Senyuman Faris menyambut kehadirannya di bilik bacaan yang juga menjadi bilik kegemarannya membuat dadanya berombak. Hatinya makin kuat debar melihat senyuman Faris itu dan kepalanya yang masih berpusing menambah ketidakpastian rasa hatinya. Dicekalkan hati terus saja Nadiah menarik kerusi untuk berhadapan dengan Faris. Pandangan yang Faris berikan mungkin penuh tanda tanya apabila Nadiah meminta Faris meluangkan sedikit waktu untuknya.

“Siapa Aishah?”, Nadiah memulakan bicaranya. “Sebelum tu saya minta maaf sebab membaca sms Aishah kepada awak dua hari yang lalu”, sambung Nadiah sebelum sempat Faris berkata apa. Riak wajah Faris ternyata terkejut apabila mengetahui Nadiah telah membaca sms tersebut. Menanti segalanya dengan tenang, Nadiah melihat Faris menarik nafas yang amat dalam lalu menutup buku yang sedang dibaca.

“Aishah adalah kawan wanita yang paling rapat dengan saya dulu. Dengan erti kata lain dia pernah bertahta di hati saya. Kami berkawan sejak di bangku sekolah menengah sebenarnya dan apabila di universiti kami menjadi rapat, punya minat dan hobi bersama dan juga sama-sama membina cita-cita di masa hadapan”, terang Faris dengan tenang.

“Apa yang dah terjadi?” tanya Nadiah sebaik saja Faris berhenti seolah tidak mahu bercerita.

“Keserasian dan kasih sayang harus disemai, dibaja dan disiram air selalu. Kalau setakat disemai, walaupun ia hidup lama-lama ia akan sakit dan mati. Aishah berubah hati. Mungkin saya juga sudah tawar hati dengan sikap Aisyah yang asyik berdalih dan memberi alasan. Mungkin juga sudah bosan asyik beralasan saya langsung tidak mempertahankan apa yang pernah ada. Janji hanya tinggal janji lalu jalan yang terbaik adalah membawa haluan masing-masing. Ini semua berlaku lebih kurang 3 tahun lepas, hampir 4 to be exact. Masa tu saya rasa semua impian saya musnah begitu saja. Tambahan pula masa itu arwah mak makin tenat. That’s the lowest point of my life”, sambung Faris tenang dan terperinci.

Lama Nadiah terdiam untuk mentafsir segala kata-kata Faris tadi. Besar kemungkinan bukan jodoh Faris bersama Aishah walaupun telah bersama mengikat janji. Di sini ada sedikit perbezaan di antaranya dengan Faris. Sehingga dia bersetuju menjadi isteri Faris, tidak ada sekalipun dirinya terikat janji dengan mana-mana lelaki atau jatuh cinta. Masa lalunya hanya mempunyai ramai kawan lelaki dan hanya Hisham menjadi kawan rapatnya akan tetapi mereka tidak pernah mempunyai hubungan istimewa.

“Jadi rumah ni semua untuk Aishah lah ya?…and I am just the replacement” tanya Nadiah dengan nada sayu.

“Where did you get the idea from?”, tanya Faris tegas dengan mengambil tangan Nadiah lalu digenggam erat.

Dengan penuh perhatian Nadiah mendengar kembali luahan hati Faris. Perpisahan mereka Faris akui sukar akan tetapi dia cepat sedar dan bangkit meneruskan kehidupan. Demi melupakan sakit dan kecewa yang dirasai Faris menumpukan perhatian kepada kerjanya dan beberapa kejayaan besar diraih. Dalam masa yang sama Faris juga berulang alik menziarah ibu di kampung. Ketika kesihatan ibu bertambah uzur Faris mengambil cuti selama sebulan dan pemergian ibu telah memberikan dia perspektif hidup yang berbeza.

Sedikit sebanyak waktu yang dihabiskan bersama ibu di waktu sakitnya mengajar Faris erti kesabaran, menerima ketentuan dan takdir Ilahi dengan tenang dan jangan sesekali menyalahkan diri sendiri tanpa mengambil pengajaran dari apa yang berlaku dan yang paling penting jangan sesekali menunding jari. Daripada semua itu ketenangan bertapak kembali dan apabila semuanya kembali teratur Faris mengambil tugas sebagai tutor sambilan kepada pelajar-pelajar jurusan kewangan di UIA. Selepas itu Kak Long menunjukan iklan tentang rumah ini dan apabila melihat rumah contoh bersama kedua orang kakaknya, keputusan membeli diambil.

“You stop tutoring?” tanya Nadiah penuh kemusykilan kerana sejak mereka bernikah rasanya Faris tidak pernah bercakap mengenai.

“Tak…masa kita nikah tengah cuti semester dan lepas tu kan saya kerja di hujung minggu yang tertentu”, jawap Faris dengan senggeh kerana berjaya mungkin mempermainkan Nadiah dengan kenyataan itu.

Menurut kata Faris apa yang terkilan di hatinya hanyalah arwah ibunya tidak sempat melihat rumah ini dan suri dalam hidupnya. Hati Nadiah tersentuh apabila Faris berkata begitu dan betapa dalamnya ingatan Faris terhadap kedua orang tuanya. Oleh kerana tidak mahu terikat dengan pinjaman yang banyak dan jangka masa panjang, Faris mengambil langkah yang amat drastik dengan mengeluarkan hampir kesemua wang simpanannya sebagai wang pendahuluan. Bertakung sudah airmata Nadiah apabila Faris memberitahu doa dan harapannya ketika berpindah masuk supaya Allah menemukannya dengan seorang wanita yang benar-benar layak untuk berkongsi hidup dengannya di dalam rumah ini.

“Allhamdulilah doa saya telah dimakbulkan. You are a gift dari Allah and I am so in love with you”, tutur Faris perlahan bersama kucupan di ubun-ubun Nadiah. “You are the love of my heart, sayang”, ucap Faris dengan penuh kasih sayang.

“Sayang?”, bertanya Nadiah pura-pura terkejut. Tawa Nadiah meledak apabila Faris memberikan pandangan tidak puas hati. Lama juga Nadiah membuat Faris menanti sehingga tawanya reda sebelum menjawab.

“Princess sounds better, sayang”, ucap Nadiah pula.

“Sweetheart”, ujar Faris membetulkan kata-kata Nadiah tadi. Merah padam muka Nadiah apabila Faris merenung wajahnya lama lalu teringat bagaimana dirinya lupa diri semasa menerima hadiah pemberian Faris.

“Sesungguhnya perancangan Allah itu adalah yang terbaik untuk semua. Ini lah yang saya rasakan di saat ini. Kekecewaan dan kesepian yang dirasai selama ini merupakan dugaan yang diberikan ganjaran yang paling indah dalam hidup saya. Saya amat bersyukur kepada Allah atas segala rahmat dan kurnia yang diberikan. Doa dan harapan saya agar bahagia ini akan kekal hingga ke akhir hayat. Ternyata Ramadhan ini menjanjikan seribu kenikmatan kepada hambanya yang sentiasa sabar dan redha dengan ujian Allah”, sekali lagi Faris menyentuh hati Nadiah dengan kata-katanya.

“Apakah selama ini mereka berdua menyimpan rasa?” bertanya pula Nadiah semasa memandang sekeliling ruang tamu rumahnya ketika Faris ke masjid.

Wangian lavender yang tersembur dari spray wangian membawa ingatan Nadiah kembali kepada bunga yang Faris beri. Ketiadaan Faris di rumah memberi ruang untuk Nadiah membelek rahsia di setiap warna yang ada. Selama ini Nadiah tidak pernah memberi perhatian kepada bunga. Pertama kali menghantar bunga adalah kepada Faris dan akan kekal begitu selamanya.

“Red – Love and perfection
Pink – Grace, Elegance and admiration
Yellow – Warmth and happiness
White – Honour and reverence
Orange – Desire, Enthusiasm, Passion and Excitement
Lavender – Enchandment”

“Alhamdulillah…Subhanallah”, ucap Nadiah.

Idea Asal : Ally

Olahan bersama : Sanaa and Ally – September 2013

Disclaimer: Hakcipta terpelihara. Cerita ini hanya rekaan semata-mata. Nama dan tempat juga adalah khayalan penulis dan tiada sangkut paut kepada sesiapa yang masih hidup ataupun telah meninggal dunia. Sebarang cetak di luar blog ini adalah dilarang. Terima kasih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: