• Thank you friends readers and passers-by for your continuous support to my blog. I will not be able to update often now and many articles and short story left hanging in the draft box due to the pressure of time lately but nevertheless I am trying to cope with it and will post few as time goes by.

    Pleasant day and have a good life.

    Love

    Sanaa

    Good things come to those who wait.
    Better things come to those who try.
    Best things come to those who believe.
    Desired things come to those who pray.

    "Islamic Thinking"

    A good traveler has no fixed plans, and is not intent on arriving.
    Lao Tzu

  • January 2015
    M T W T F S S
    « Nov   Apr »
     1234
    567891011
    12131415161718
    19202122232425
    262728293031  
  • Archives

Kenapa? Kenapa? dan Kenapa?

Setelah berlabuhnya tirai Cinta Jangan Pergi saya meninggalkan terus drama-drama yang memenuhi ruangan disemua saluran tv. Walaupun tidak menonton, saya ada juga membaca sinopsis dan sedikit sebanyak tweet dari drama yang ditayangkan. Drama yang dilakonkan oleh Remy Ishak baru-baru ini seperti Kasih Berbisik dan Satu Hari membuat saya mengintai didalamnya.

Bukan lakonan Remy yang menjadi perhatian saya akan tetapi jalan ceritanya dan pertanyaan kenapa kisah cinta romantis menjadi kegilaan ramai sekarang ini? Adakah kerana lakonan Remy Ishak ataupun kukuhnya jalan cerita. Adakalanya meremang bulu roma saya membaca tweet-tweet berunsur “gatal” dan “sex” dikalangan muda mudi berkenaan watak yang dibawa Remy. Tidak akan saya menyangkal bahawa Remy mampu membuat ramai jiwa wanita bergelora dan cair dengan watak romantisnya akan tetapi apakah sekadar itu kita melihat ataupun menonton drama? Apakah saya seorang sahaja yang merasakan kebosanan didalam jalan sesebuah cerita? Itu adalah antara dua soalan yang menyerang saya sejak akhir-akhir ini, bukan kerana drama lakonan Remy saja bahkan drama lain juga seperti Istikarah Cinta lakonan Zul Ariffin.

Kelemahan wanita, kemalangan dan kematian terlalu sinonim didalam drama Melayu dan begitu juga cinta dan kasih yang tidak berbelah bahagi. Didalam Kasih Berbisik diketengahkan pembohongan seorang suami kepada isteri yang dicintainya, dalang seorang sahabat, kebencian ibu mertua dan pasti ada lagi seorang wanita yang dahaga menagih cinta kasih seorang lelaki. Ya…itulah dunia sekarang dan realiti kehidupan andai semua ini dibahas dan didebatkan. Akan tetapi realiti adakalanya lebih perit dari yang dipaparkan didalam setiap drama misalnya kemalangan. Adakah sebuah penyesalan harus dan mesti datang hanya dengan kemalangan dan kematian?

Watak Imran yang dilakonkan oleh Remy Ishak didalam Kasih Berbisik adalah kebiasaan terjadi didalam kehidupan realiti, Bertemu seorang wanita semasa bertugas di luar kota lalu jatuh cinta. Dilanjutkan lagi wanita yang ditemui pula adalah seorang yang sudah tidak ada harapan untuk hidup kerana kemelut cinta yang dihadapi dan Imran pula didesak dengan naluri mahu memiliki zuriatnya sendiri. Ditambah dengan kebencian ibu sendiri terhadap isteri yang dicintai membuat Imran dipenuhi dilema. Apakah itu sahaja dilema seorang lelaki sebagai seorang suami dan seorang anak? Apakah pembohongan mencipta bahagia? Apakah hanya dengan kemalangan yang menimpa suaminya, Nora menyesal dan memberi kasihnya kepada zuriat suaminya dengan wanita lain? Kenapakah rahsia disimpan hanya terbongkar dengan kematian Sulastri? Apakah tidak mungkin ada plot atau scene yang lebih indah, kuat atau lebih “real” selain kematian untuk membawa Imran memperkenalkan anaknya kepada Nora?

Sememangnya hati wanita mana yang tidak akan sakit apabila mengetahui yang dirinya telah ditipu suami yang dikasihi bertahun-tahun lamanya. Saya pasti tidak akan ada seorang wanita pun yang akan mendengar penjelasan suaminya dengan tenang sebelum melepaskan marah dan membenci suaminya. Seorang wanita yang tinggi imannya juga pasti akan ada sesuatu yang menyucuk tangkai hatinya dan menangis hiba apabila diperlakukan begitu, akan tetapi kenapa plot mesti ada kematian? Andainya Sulastri tidak meninggal dunia apakah bahagia akan menjadi milik Imran yang hidup didalam penipuan berterusan? Kenapa kita masih menggunakan plot pakatan ibu sendiri dengan sepupu untuk merebut kasih Imran. Kenapakah wanita masih diperalatkan didalam sesebuah cerita untuk lelaki?

Beralih pula kita kepada Satu Hari. Perceraian di antara Lia dan Isfahan adalah kerana kecurangan Lia dengan kawan baik Isfahan sendiri. Oleh kerana membawa rajuk hati Isfahan berada di bumi Bosnia. Apakah tujuan Isfahan ke Bosnia? Sekadar membawa rajuk hati? Sekadar untuk bertemu dengan Sabrina dan mengadu domba kekecewaan yang dialami? Kenapa dan mengapa tujuan sebenar Isfahan ke Bosnia tidak diketahui. Watak Sabrina dan Isfahan bertemu di Bosnia berpunca daripada rajuk hati dan kecewa sahaja kah? Seingat saya Sabrina ke Bosnia juga sebab melarikan diri daripada seorang lelaki….apakah tidak ada sebab yang lebih kukuh untuk Sabrina ke sana?

Apabila Isfahan pulang ke Malaysia kerana anak sakit juga susah untuk diterima akal apabila Lia tidak tahu bagaimana untuk menghubungi Isfahan. Ok saya terima seandainya Lia sudah melupakan Isfahan kerana telah mendapat cinta barunya akan tetapi ini soal anak dan anak itu kerap menghubungi papanya. Ini sepatutnya menjadi tamparan hebat buat Lia apabila satu-satunya anak yang ada sakit dan memerlukan ayahnya. Plot kerisauan dan “desperation” Lia untuk menemukan anak itu dengan ayahnya patut diberikan perhatian. Bukan hanya menjadi seorang wanita yang lemah dan merayu kepada Isfahan untuk menerimanya kembali dan mengganggu hubungan Isfahan dengan Sabrina. Kekecewaan Lia didalam rumahtangga dengan suami keduanya juga perlu diberikan ruang untuk Lia menjadi lebih tabah dan membawa penyesalan terhadap kecurangannya kepada Isfahan dahulu bagi membentuk Lia yang baru.

Apakah tindakan Isfahan apabila mengetahui Lia menjadi mangsa keganasan rumahtangga? Walaupun kesan yang ditinggalkan Lia amat perit tetapi perlukah Isfahan menjadi seorang yang zalim kepada wanita yang pernah menjadi isterinya dan ibu kepada zuriatnya? Kenapa watak Putri perlu dimatikan? Apakah dengan kematian Putri merupakan laluan mudah untuk Isfahan menagih kembali cintanya terhadap Sabrina? Kenapa mesti ada plot Lia merayu kepada Isfahan untuk menerimanya kembali kerana Putri? Tidak bolehkah ada plot ataupun scene Lia pergi berjumpa dengan Sabrina memberitahu keadaan Putri lalu meminta Sabrina terus memberi semangat kepada Isfahan? Sekiranya ada scene yang begitu apakah¬†kita akan bertanya yang cara Lia itu semata-mata untuk menambat hati Isfahan semula atau adakah lagi wanita sebaik Lia? Pada pandangan saya watak Lia mesti kuat dan tabah…dia perlu hidup untuk Putri dan dengan ketabahan itu adalah cara dia menyesal dengan apa yang pernah dilakukan dahulu dan menginsafi segalanya sekarang.

Salahkah kalau watak Putri terus hidup dan menjadikan dilema lebih dalam apabila Putri berhasrat untuk bersama papanya. Bagaimana Lia menghadapi keadaan ini? Bagaimana pula Isfahan berhadapan dengan Sabrina seandainya Putri ada bersamanya nanti? Bagaimana Isfahan mahu memulakan kehidupan baru apabila perlu berkongsi Putri dengan Lia dan Sabrina. Kematian Putri menunjukan terlalu mudah untuk Isfahan bersama Sabrina dan melupakan Lia. Saya tidak mencadangkan Isfahan menerima Lia kembali akan tetapi sekiranya Isfahan itu benar-benar seorang lelaki yang bertanggungjawab dan ada rasa belas, kebajikan Lia juga harus diambil kira setelah apa yang Lia lalui bersama suaminya dan kini Putri pula mahu bersamanya. Buruk bagaimanapun Lia, dia tetap wanita yang melahirkan zuriatnya. Setidak-tidaknya tunjuklah Isfahan bantu Lia dan bawa dia ketempat yang betul untuk dia bangkit semula dari kekecewaan dan tunjuk juga penyesalan Lia dengan melepaskan Putri kepada Isfahan.

Mungkin impian saya agak keterlaluan apabila mengharapkan watak wanita-wanita didalam sesebuah drama itu kuat dan tabah. Saya mengakui amat sakit hati apabila watak Lia dibuat seperti wanita murahan. Tidak semestinya kesalahan Lia dihukum dengan merayu kembali kepada Isfahan dan mengambil nyawa anaknya. Jalan cerita itu hanya memudahkan segalanya buat Isfahan dan menonjolkan watak Lia yang tidak pernah sedar dengan kesalahan yang lalu. Bagaimana Isfahan tidak menghubungi Sabrina? Apakah Isfahan tidak ada keluarga untuk membantunya berjumpa dengan keluarga Sabrina dan memberitahu derita hati Isfahan waktu itu? Oh ya lupa….mesti ada yang kata kalau tak bukanlah cerita namanya. Tetapi itulah cerita yang amat melemahkan. Apakata Sabrina diduga dengan dimanakah dia hendak letakkan statusnya dirinya di antara Lia, Isfahan dan Putri diwaktu yang genting menduga kesetiaan sekeping hati? Kenapa Sabrina lari lagi? Kenapa terlalu payah untuk drama kita berbincang dengan baik? Kenapa mesti ada tengking herdik?

Apakah plot-plot yang saya sentuh sedikit sebanyak itu terlalu berat? Terlalu tidak romantis? Terlalu tidak boleh diterima pakai oleh para penulis skrip dan penonton? Apakah romantis hanya dengan peluk dakap erat antara hero dan heroin dengan suara serak-serak basah? Apakah indahnya cinta hanya dengan menyatakan di youtube? Kedua-dua cerita yang saya sentuh bukan cinta remaja…tetapi apakah kerana cinta seseorang berubah menjadi remaja seperti yang Isfahan lakukan?

Setiap pandangan dan penerimaan penonton amatlah berbeza, akan tetapi saya percaya ada di antara ramai yang kecewa dengan watak-watak begitu. Terlalu banyak romantika didedahkan didalam drama hari ini dan semuanya mesti ditonjolkan dengan dakapan erat dan juga ciuman-ciuman ringan di ubun-ubun dan dahi. Setiap cerita juga ada kelemahan sendiri akan tetapi apabila sesebuah cerita itu tidak “exciting” dan tiada “excitement” ia mungkin tidak dapat menarik perhatian golongan pertengahan yang dahagakan watak, plot dan jalan cerita yang lebih kukuh.

Saya sudah hampir lupa tentang cerita “Love Story”…yang saya ingat anak muda itu mengahwini wanita pilihannya dan terpaksa meninggalkan kemewahan keluarga yang dimilikinya. Kebahagian mereka terduga apabila isteri yang dicintai jatuh sakit dan meminta bantuan kewangan daripada bapanya. Sebelum bapanya memberi sejumlah wang yang diminta, kalau tidak silap saya berbagai kata pedas dan nista dikeluarkan oleh bapanya terhadap menantunya. Namun tidak ada perang mulut semasa wang bertukar tangan diantara anak dan bapa. Sianak menelan segala kata nista yang dikeluarkan oleh bapanya sendiri terhadap isteri yang dikasihi. Akhirnya sibapa mengetahui juga kenapa sianak mahukan wang sebanyak itu…penyesalan menyusul dan ia memulihkan hubungan anak dan ayah (please correct me if I am wrong on the synopsis). Filem ini adalah filem cinta yang menyayat hati…tetap ada kematian, sakit teruk, penghinaan dan berbagai rencah kehidupan didalamnya namun “simplicity at it’s best” menjadikan cerita ini diingati ramai.

Lalu akhirnya…kenapa? kenapa? dan kenapa menjadi irama didalam otak fikiran saya tentang cerita/drama Melayu yang masih ditakuk lama. Elemen-elemen seperti curang, kaki pukul, mabuk, cerai, penderaan, penyesalan dan insaf serta banyak lagi sememangnya intipati kehidupan yang tidak boleh kita elakkan. Akan tetapi apabila elemen ini diolahkan terlalu lemah didalam sesebuah penerbitan ia menjadikan kita penonton yang “stagnant” yang hanya terbuai oleh romantisnya pasangan hero dan heroine kerana keterujaan yang lainnya sudah hilang.

Kesimpulannnya meninggalkan dua pilihan kepada penonton…menonton ataupun tidak/menonton tanpa kesan kerana sekadar melihat keindahan tempat dan pelakon yang diminati.

Ditulis oleh : Sanaa 29/1/15

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: