• Thank you friends readers and passers-by for your continuous support to my blog. I will not be able to update often now and many articles and short story left hanging in the draft box due to the pressure of time lately but nevertheless I am trying to cope with it and will post few as time goes by.

    Pleasant day and have a good life.

    Love

    Sanaa

    Good things come to those who wait.
    Better things come to those who try.
    Best things come to those who believe.
    Desired things come to those who pray.

    "Islamic Thinking"

    A good traveler has no fixed plans, and is not intent on arriving.
    Lao Tzu

  • May 2015
    M T W T F S S
    « Apr   Jul »
     123
    45678910
    11121314151617
    18192021222324
    25262728293031
  • Archives

Hati Perempuan

Setelah bermusim meninggalkan penceritaan drama Melayu saya terpanggil untuk menonton Hati Perempuan oleh kerana ajakan seorang kawan. Semasa itu ia telah ditayangkan sebanyak 12 episode. Oleh kerana teragak-agak untuk menontonnya saya cuba melihat trailer yang ada di Youtube. Apabila terasa ia boleh ditonton saya mencarinya bermula dari episod 1. Walaupun sekarang sudah dua minggu berlalu saya masih terkenang drama ini kerana watak seorang wanita bernama Yuhanis yang terlalu dilemahkan dengan kedegilan dan keras kepala.

Terlebih dahulu tahniah kepada penulis buku tersebut Nur Ain Al-Abbas kerana naskahnya telah berjaya dijadikan sebuah drama 28 episod. Seawal episod 1 saya mencari naskah ini online dan apabila ia diberhentikan dibab yang tertentu membuatkan saya mencari bukunya. Jujurnya saya mencari naskah ini hanyalah untuk mengetahui apakah kesudahan cerita tersebut dan membandingkannya dengan penulisan skrip dan lakun layar yang dibuat. Kelemahan dan kekurangan ada dimana-mana tetapi saya ingin lebih mengupas dan mengulas keadaan dan arah drama serta penulisan buku sekarang ini dan oleh kerana saya menonton Hati Perempuan lalu tajuk itu menjadi perhatian saya.

Plot dan tema masih tidak lari dari putus cinta, orang ketiga, dendam, kepercayaan, pernikahan yang tidak dirancang dan didalam cerita ini menonjolkan kisah silam. Saya tertarik pada awalnya kerana muka-muka baru yang diperkenalkan.

Kisah dimulakan dengan pertemuan Tengku Zaril (TZ) lakonan Syarul Ridzwan dan Yuhanis lakonan Mia Ahmad tidak dirancang tetapi mereka telah berjumpa sebelum berjumpa. Besar kemungkinan cinta pandang pertama ataupun boleh kita panggil naluri TZ semasa melihat Yuhanis sampai kepada ayahanda beliau iaitu Tengku Hazimi (TH).

Cerita dilanjutkan dengan saranan ayahanda supaya menggunakan khidmat Izzuddin and Co membawa kepada pertemuan empat mata TZ dan Yuhanis. Diawal pertemuan lagi watak Yuhanis sudah ditunjukkan sebagai seorang yang tidak sopan dan mulut lepas ketika berdepan dengan TZ. Didunia realiti,  sikap tidak sopan ini selalunya akan membuat seseorang hilang pekerjaan dan seseorang akan kehilangan klien yang besar seandainya ada pekerja yang sebegini, tetapi didalam cerita ini  Tuan Izzudin and Co mendapat kepercayaan Paradigma Group kerana dikatakan Yuhanis adalah seorang arkitek yang berkebolehan. Tanya saya “Perlukah watak Yuhanis dibuat begitu?” Dimanakah etika pekerjaan dan budi bahasa seorang pekerja dihadapan bossnya dan juga klien. Walaupun tidak salah untuk kita memberikan pandangan tetapi saya merasakan dialog dan skrip yang ada amat tidak beradab. Namun demikian kelegaan tiba apabila Tuan Izzudin berkata kepada Yuhanis “welcome to Tengku Zaril’s world”…semasa itu saya bertanya apakah akan bertemu buku dan ruas?

Bermula dengan pertemuan pertama terjadilah pertemuan selanjutnya. Babak-babak seterusnya lebih menunjukkan sikap tidak professional Yuhanis dan tidak kurang juga TZ tetapi  ia tidak begitu ketara diawalnya.

Jika kita meneliti dan mengikut rentetan cerita Yuhanis menyerah kalah dengan TZ selepas presentation pertama dibuat sehingga Yuhanis sudah terlupa kepada Nizam rakan sekerjanya. Saya amat suka cara the opposite attract yang diadun didalam cerita ini dan keyakinan TZ kepada kekuatan Yuhanis walaupun dia amat sedar dengan mulut laser dan kekasaran Yuhanis. Mungkin ada kebenaran pada love at first sight lalu TZ  dengan penuh keyakinan melamar Yuhanis tanpa ragu-ragu. Walaupun lamaran pertamanya ditolak TZ tidak berputus asa .

Berkemungkinan besar  love at first sight ini tidak lagi terjadi didunia realiti tetapi saya amat tertarik dengan sifat rendah diri dan luhur keluarga TZ. Sewaktu media kecoh dengan pembelian cincin oleh TZ, lelaki itu menghilang diri dan kembali berjumpa mereka dengan satu permintaan. Diwaktu ini juga saya amat suka melihat wajah ayahanda yang terperanjat apabila TZ memberitahu berusaha mencari alamat rumah gadis tersebut dan meminta ayahanda dan bonda membuat apa yang sepatutnya. Tahniah TZ kerana bertindak berani dan bermulalah satu fairytale yang membawa penonton berkhayal.

Namun demikian apabila fantasi bermula watak Yuhanis amat annoying hampir disepanjang 28 episod drama ini. Segala yang dilakukan oleh TZ salah belaka termasuklah membantu keluarga dan memarahi suami dihadapan kedua abangnya apabila TZ jatuh sungai. Saya cuba menerima keadaan Yuhanis dimasa itu tegang dengan TZ dan mungkin dalam sekelip mata dia merasa panik kerana suaminya jatuh sungai tetapi sekali lagi saya bertanya…perlukah begitu?. Untuk mencari light moment diantara TZ dan Yuhanis semacam sukar.

Kembali kita keawal cerita dimana akhirnya impian ibu Yuhanis dan keluarga TZ tercapai untuk melihat anak mereka berumahtangga. Akan tetapi dimanakah Yuhanis berpijak didalam perkahwinan ini. Watak Yuhanis sentiasa dilemahkan dengan sikap kurang ajar dan pentingkan diri sendiri walaupun sudah bergelar isteri sehingga ramai dikalangan penonton merasa rimas dengan perwatakannya. Saya tidak berhasrat untuk membandingkannya dengan dunia realiti tetapi sesebuah cerita mesti ada situasi logik yang boleh setiap orang relate dengan keadaan sebenar walaupun sedikit. Saya percaya penonton semua amat bijak menilai dan tidak mungkin akan terikut dengan perangai Yuhanis tetapi membuatkan saya sedih apabila selalu sangat watak sebegini ditonjolkan didalam sesebuah bingkisan. Apakah wanita mesti jadi begitu untuk menjadi kuat? Apakah wanita mesti bersikap kurang ajar, keras hati tidak bertempat dan hampir melupakan keluarga hanya kerana pengalaman lalu? Kenapa kita tidak membawa pengalaman lalu itu sebagai kekuatan untuk masa hadapan tanpa perlu jadi seorang yang terlalu antagonis?

Pernikahan dan perkahwinan diantara TZ dan Yuhanis terjadi tanpa desakan sesiapa. Dari awal lagi TZ sudah tertarik dengan Yuhanis dan merasakan Yuhanis adalah calon menantu paling layak untuk dibawa ke villa kediaman keluarganya. Sudah pastinya dengan ketokohan yang ada pada Yuhanis dipandangan TZ menjadikan dia pilihan terbaik. Malangnya selepas bergelar isteri terlalu banyak babak yang menunjukan sikap kurang sopan Yuhanis berterusan. Tidak dinafikan babak-babak romantis diantara mereka menjadi igauan dan royanan penonton drama ini tetapi apakah kita boleh menerima sikap Yuhanis berkenaan pil perancang dan bertugas di Sabah tanpa izin suami?

Sebelum kehadiran Tengku Amalin (TA) lakonan Bella Nazri dan Daniel Idrus (DI) lakonan Hafrez Adam masalah yang timbul adalah diantara mereka sahaja sebagai sepasang suami isteri. Babak-babak yang ditontonkan melihatkan Yuhanis akan memujuk TZ dan macam mana pun sikap Yuhanis terhadapnya dia tetap menunjukan sikap prihatin dan kasih yang dalam kepada isteri. Ini adalah sesuatu yang bagus tetapi malangnya scene-scene yang ada tidak begitu teguh. Ia hanya sekadar imbasan saja, tidak tahulah kalau ada scene yang mantap dipotong atau diedit oleh station TV, atau sememangnya untuk membawa penonton hayati fairytale lebih dari kekuatan cerita.

Kemunculan TA dan DI menjadikan Yuhanis goyah. Dimanakah kekuatan yang cuba ditunjukan? Apakah kekuatan hanya berkasar dengan suami? Watak Yuhanis semasa ini seperti bukan seorang isteri. Babak-babak seterusnya juga terlalu banyak menunjukkan kekerasan Yuhanis sehingga ia menjadi satu kelemahan kepada kaum hawa. Fasa baru bermula lagi semasa Yuhanis dan TZ menziarah keluarga Daniel dengan kematian Tan Sri. Logiknya sesiapa saja didalam keadaan TZ dan TH pasti akan merasa janggal, keliru dan tertanya-tanya melihat Puan Sri meratap meraung dan memeluk Yuhanis tanpa memikirkan jenazah ada dirumah dan juga orang-orang yang datang menziarah. Sekiranya kita berada ditempat TZ dan TH apakah kita akan terima keadaan itu tanpa sebarang penjelasan? Apakah kita akan biarkan keadaan tersebut tanpa bertanya kepada Yuhanis? Tetapi amat menyedihkan apabila Yuhanis bersikap dingin dan mengelak apabila TZ bertanya. Saya menerima hakikat sekiranya Yuhanis tidak mahu bercerita kisah silam tetapi sekarang apabila TZ bertanya kenapa Yuhanis masih berdalih? Sikap suka melenting dan menyimpan juga diamalkan. Apakah jalan cerita akan menjadi bosan jikalau ada babak Yuhanis menerangkan keadaan kepada TZ iaitu suaminya. Mungkin dia tidak perlu bercerita secara keseluruhan tetapi menunjukan kekuatan sebagai seorang wanita dan isteri dengan penuh keikhlasan dan memberi kepercayaan kepada seorang suami untuk mendengar rintihan hatinya. Tidak dinafikan ada babak begitu kemudian namun cara penyampaian Yuhanis amat hambar seperti melepaskan batuk ditangga.

Begitu juga yang terjadi diawal perkahwinan mereka.  Hanya dengan satu panggilan telefon Yuhanis sudah menyangka buruk tentang TZ. Saya memahami bukan senang untuk memberi kepercayaan dan ramai yang berkata selagi tidak melaluinya dan merasainya kita tidak akan tahu. Tetapi tahukah kita bahawa yang membezakan kekuatan seseorang adalah dengan cara penerimaan dan menghadapi keadaan dengan tenang. Itu adalah kekuatan sebenar seorang wanita. Saya sesekali tidak menyalahkan Yuhanis untuk merasa sangsi dan kecewa dengan apa yang didengarnya, tetapi tidak ada satu babak pun dari awal hinggalah akhir  Yuhanis memikirkan sesuatu keadaan dengan sabar dan tenang.

Lalu saya bertanya lagi…”Apakah semua drama perlu menengahkah kelemahan seorang wanita dan isteri?”. Saya berpendapat suasana akan jadi lebih romantis dan baik sekiranya selepas berfikir dengan waras Yuhanis mengambil langkah memperbaiki diri untuk menjadi seorang isteri yang baik. Walaupun hanya dengan menunjukkan sedikit babak-babak kekuatan Yuhanis seperti melayan TZ macam biasa sedangkan otak dan fikirannya masih berserabut dengan tuduhan TA dan kehadiran lelaki kurang adap seperti DI.

Banyak alasan yang saya dengari tentang fairytale #ArilAnis dan paling ramai berkata apabila balik dari kerja hendak rehatkan fikiran jadi tidak mahu cerita yang berat. Namun demikian apakah dengan watak Yuhanis yang sentiasa masam dan curiga itu sesuatu yang baik?. Apakah tidak ada rasa kebosanan didalam diri kita menonton perangai yang melampau dan annoying seorang perempuan sepanjang episod?. Watak Yuhanis sentiasa mahukan kebenaran daripada TZ tetapi tidak sekalipun dia bertanya dan tidak sekalipun dia mampu percaya kepada suami sendiri walaupun secebis. Oleh itu saya amat menyukai babak apabila TZ mengatakan dia berjumpa dengan TA sebab sudah bosan dengan perangai isteri yang tidak tahu menghargai suami dan babak ketika ayahanda berbicara dengan Yuhanis dengan mengatakan TZ teramatlah menyayangi Yuhanis sehingga tidak pernah menceritakan keburukan Yuhanis kepada sesiapapun walaupun seinci. Kenapa Yuhanis tidak melenting semasa TZ berkata begitu? Kenapa Yuhanis tidak membantah atau memotong kata-kata ayahanda? Apakah kerana dia sudah terperangkap didalam sesuatu keadaan? Walaupun begitu saya tetap tabik dengan Yuhanis kerana TIDAK pernah meninggalkan rumah dan meminta perpisahan.

Menyorot kembali babak Yuhanis bercakap dengan anaknya Tengku Aryan Ziqri bahawa dia bertahan kerana anak itu dan mengakui amat menyayangi TZ tetapi sedihnya perlakuan Yuhanis tidak begitu. Amat menyedihkan buat saya apabila melihat hampir didalam setiap cerita watak seorang isteri dilemahkan dihadapan seorang wanita lain? Didalam Hati Perempuan watak Yuhanis dilemahkan dihadapan TA sedari awal. Kelemahan Yuhanis menjadi kekuatan TA dan tidak juga disangkal bahawa TA bertindak makin ganas apabila tidak melihat percakaran diantara TZ dan Yuhanis walaupun sudah bermacam perkara dilakukan.

Kelembutan Yuhanis hanya terserlah apabila cerita hampir kepenghujungnya apabila TZ mengambil langkah menerangkan segalanya. Setelah begitu lama tidak ada kepercayaan tetapi semuanya berubah sekelip mata selepas penjelasan TZ. Saya bertanya lagi… salahkah untuk menunjukan sikap keras hati Yuhanis adalah untuk mempertahankan rumahtangga yang dibina tetapi bukan untuk mencari kesalahan suami sahaja. Sikap sebegitulah kalau berlaku dialam nyata yang akan membawa suami lari dan mengadu kepada mana-mana wanita yang ditemui. Macam mana sayang sekalipun dan kuatnya iman pasti akan goyah juga apabila isteri sentiasa berkeras hati. Itu logik dan sememangnya akan disangkal habis-habisan didalam sesebuah cerita dan melarikan segalanya dari realiti. Saya masih dan tetap teringin melihat produksi yang mengimbangkan kelemahan dan kekuatan seorang wanita, isteri dan ibu lebih-lebih lagi apabila berdepan dengan orang ketiga dan dapat mengimbangi fantasi dan realiti.

Didalam Hati Perempuan Yuhanis amatlah beruntung kerana mempunyai keluarga yang baik, suami yang baik, mertua yang baik, ipar duai yang baik tetapi kenapa tidak sedikitpun rasa syukur itu diketengahkan?

Saya juga tertarik dengan dialog Yuhanis mengatakan TA seperti orang yang tidak cukup kasih sayang lalu secara tidak langsung memberi gambaran bahawa jawatannya di Paradiscar menyedarkan dirinya atau selama ini dia lupa yang dirinya amat bertuah disayangi semua.

Semua orang membenci TA sehingga tidak ada seorang pun yang mahu membimbingnya. Digambarkan semasa confession TZ kepada Yuhanis dia membantu TA kerana telah disisihkan keluarga akibat mengandungkan anak luar nikah, jadi bermakna ada sifat simpati dan kasih seorang saudara didalam diri TZ tetapi sifat kasih itu bertukar menjadi paranoid akibat perbuatan TA. Kenapa TA tidak dibantu?

Besar kemungkinan semua yang saya cakapkan tidak punyai cukup ruang untuk 28 episod, akan tetapi saya percaya dengan babak yang betul, skrip yang bagus dan editing yang baik dapat menghasilkan Hati Perempuan dengan lebih kukuh dan bermakna.

Kesimpulan yang saya dapat melalui cerita ini adalah kepercayaan dan bersikap jujur. Banyak babak-babak menarik diantara TZ dan Syed Ammar, dan Maisarah bersama Yuhanis. Watak sampingan ini selain TA, DI dan Nizam adalah light moment dan true friendship. Ditunjukan juga bahawa TZ tidak mahu berterus terang kepada Yuhanis tetapi saya menerimanya dengan tenang kerana TZ hendak sangat Yuhanis bertanya kepadanya. Sikap TZ itu sememangnya jengkel tetapi tidak menonjolkan sifat keras hati tidak bertempat kerana sepanjang 28 episod kita diberikan gambaran segala kebaikannya.

Sampai bila kita hanya dibuaikan oleh fairytale tanpa ada logik dan batasan realiti? Bagi saya mempercayai dan percaya semasa orang lain tidak mempercayai adalah kepercayaan sebenar lebih kukuh daripada memahami mu lebih sukar dari memilikimu kerana KEPERCAYAAN adalah sesuatu yang tidak boleh dijualbeli ataupun diganti.

Review by : Sanaa 25/5/2015

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: