• Thank you friends readers and passers-by for your continuous support to my blog. I will not be able to update often now and many articles and short story left hanging in the draft box due to the pressure of time lately but nevertheless I am trying to cope with it and will post few as time goes by.

    Pleasant day and have a good life.

    Love

    Sanaa

    Good things come to those who wait.
    Better things come to those who try.
    Best things come to those who believe.
    Desired things come to those who pray.

    "Islamic Thinking"

    A good traveler has no fixed plans, and is not intent on arriving.
    Lao Tzu

  • August 2016
    M T W T F S S
    « Jul    
    1234567
    891011121314
    15161718192021
    22232425262728
    293031  
  • Archives

Kitaran Masa

Setiap makhluk bergelar manusia dimukabumi ini mempunyai banyak kelebihan dan kekurangan. Antara kekurangan yang ada ialah suka bertangguh. Setelah menulis entri tentang “Jangan Bertangguh” selama lapan hari yang lalu saya bertangguh dan terus bertangguh untuk entri selanjutnya.

Banyak yang berlaku disekeliling saya membabitkan perasaan yang bercampur baur. Kesedihan yang masih menyelubungi membawa saya berfikir dan terus berfikir tentang kehidupan dan arah tuju selanjutnya. Kegembiraan bersama anak-anak saudara dan adik beradik dihujung minggu memberi saya pengertian bahawa masa yang diluangkan bakal menjadi kenangan. Jika kesempatan diberi lagi ia akan meninggalkan kenangan yang lain pula.

Sebelum habis berfikir dan melalui berbagai rasa, satu lagi berita sedih diterima. Seorang lagi bapa saudara diserang sakit jantung untuk kali kedua dalam masa tiga minggu. Sebelum itu adik sepupu saya dikurniakan seorang cahaya mata lelaki dengan “Congenital Diaphragmatic Hernia” atau CDH. Ini adalah pertama kali saya mendengar nama penyakit ini dan ia dikesan semasa bayi didalam kandungan lagi.

Keadaan yang berlaku disekeling saya sebenarnya memberi saya inspirasi untuk menulis bermacam cerita, akan tetapi kebuntuan menghampiri apabila terlalu banyak dialog yang berlaku dalam diri. Pesan yang pernah diberi oleh guru saya adalah jangan menulis dalam keadaan terpaksa tetapi jangan biarkan blog kosong terlalu lama juga bukan jalan penyelesaian yang baik.

Lalu saya mengambil keputusan untuk berkongsi sedikit tentang CDH. Besar kemungkinan masih ramai yang belum tahu tentang CDH lalu tidak salah mengetahui serba sedikit tentangnya. Kes ini makin meningkat. Jika dahulu ia berlaku 1 didalam 5000 tetapi sekarang dilapurkan 1 didalam 2000.

Walaupun saya merasakan ia adalah jurang yang besar apabila melihat angka yang diberi akan tetapi ia menjadi kecil setelah berlaku didalam keluarga sendiri.  Melihat kesengsaraan seorang bayi yang perlu melalui pembedahan diusia tiga minggu didunia ini dengan segala alatan perubatan dibadan yang kerdil. Amat menyedihkan apabila ibu yang mengandung dan melahirkan tidak dapat memegang bayinya sejak dilahirkan.

Perjuangan sikecil untuk terus hidup diikuti doa dan kesabaran kedua ibu dan bapa, anak kecil itu selamat menjalani pembedahan. Dengan izin Allah yang maha Esa sikecil dapat meneruskan hidup dan membesar seperti anak-anak biasa selepas ini. Namun demikian untuk sementara waktu ini sikecil tidak boleh terdedah kepada orang ramai kerana dikhuatiri kuman yang berterbangan akan mengganggu proses penyembuhan sepenuhnya.

Tiba-tiba saya teringat kepada sebaris kata Inggeris Time Waits for no One. Sesungguhnya waktu tidak menunggu sesiapa. Seminit yang berlalu tidak akan berulang, terpulanglah kepada kita bagaimana untuk menggunakannya dengan sebijak-bijaknya atau buang begitu saja.

Sanaa 23/08/16

 

Notes:

https://en.wikipedia.org/wiki/Congenital_diaphragmatic_hernia

http://www.childrenshospital.org/conditions-and-treatments/conditions/congenital-diaphragmatic-hernia

http://www.cdhgenetics.com/congential-diaphragmatic-hernia.cfm

Adat, Adab dan Budaya

Allahyarham Tan Sri P. Ramlee berkata irama dan lagu tidak boleh dipisahkan. Andai dipisah rosaklah lagu pincang lah irama. Lalu saya berpendapat begitulah juga adat dan adab didalam masyarakat seperti pantun empat kerat yang berbunyi:

Yang merah itu saga
Yang kurik itu kendi
Yang indah itu bahasa
Yang cantik itu budi

Namun begitu adakah kedua-dua kata diatas masih boleh diguna pakai pada zaman sekarang ini dimana semuanya dihujung jari anda.

Hujung minggu yang penuh dengan undangan kemajlis pertunangan, akad nikah, persandingan dan tidak kurang juga dengan majlis cukur jambul atau aqiqah membawa saya kepada kata-kata diatas.

Majlis tersebut diatas rata-ratanya dibuat dengan persiapan yang teliti dan perbelanjaan yang besar. Dimajlis aqiqah buaian sikecil dihias dengan bunga-bunga segar dan kain lembut yang diulas membentuk kelambu, diiring marhaban, wangian bunga rampai serta buah tangan untuk tetamu yang hadir.

Diwaktu yang lain dimajlis yang berbeza pula teruna dara mengikat janji dengan pertunangan. Jika majlis aqiqah ada buaian, majlis pertunangan pula dibuat pelamin seakan-akan majlis persandingan raja sehari. Barang hantaran turut berbalas. Tetamu disajikan dengan makanan yang enak dan buah tangan juga. Para jemputan yang datang tidak kurang berhias diri bagi majlis seumpama itu.

Setelah mengikat janji tibalah pula masa menunaikan janji. Janji ditunai dengan ikatan pernikahan bersama barang hantaran dari kedua-dua belah pihak sekali lagi. Majlis yang indah lagi meriah ini diserikan dengan kehadiran dayang-dayang membawa dulang hantaran dari sebelah perempuan dan dari sebelah lelaki pula perwira-perwira gagah segak berbaju Melayu dan samping.

TETAPI dan TETAPI pada pandangan saya majlis yang besar, meriah dan berwarna-warni ini seperti sudah hilang seri. Semuanya indah tetapi tidak berseni. Segala persiapan dibuat rapi, berbulan dan hampir setahun lama, dilantik pula perunding majlis bagi membantu dan meringankan beban keluarga raja sehari. Tetapi kenapa semuanya kaku? Apa yang tidak kena? Dewan banquet berhias indah menerima kehadiran para tetamu tetapi ia suram walaupun ada muzik tradisional yang berkemundang perlahan.

Acara kemuncak kepada majlis adalah ketibaan pasangan raja sehari. Sejak beberapa tahun kebelakangan ini sudah kerap kali saya mendengar lagu kegemaran pasangan dimainkan untuk perarakan masuk. Rata-rata lagu yang dipilih adalah lagu romantis berbahasa Inggeris. Jarang sekali kompang dipalukan dan sekiranya ada ia adalah paluan kompang yang dirakamkan bukan secara live.

Adat yang diwarisi sudah hilang serinya. Kuno sangatkah berkompang? Maju sangatkah fikiran apabila tidak lagi bersongket dihari persandingan? Kenapa ragam orang diikut lalu membuang adat sendiri? Atau saya yang masih tenggelam dengan adat, adap dan budaya yang sudah lama dibuang orang? Pertanyaan datang kedalam fikiran apabila mata memerhati raja sehari berarak masuk.

Terasa amat aneh apabila perjalanan masuk raja sehari dimulai dengan selawat akan tetapi selepas itu lagu romantis dimainkan. Pertembungan budaya berlaku disini. Jujurnya saya tidak mengkaji mengenai selawat mengiringi raja sehari masuk untuk kesinggahsana.

Tiada lagi baju kurung, kebaya, cekak musang dan baju kurung teluk belanga digayakan gadis zaman sekarang ke majlis-majlis perkahwinan. Semuanya moden yang kebanyakannya singkat serta dibuat dari kain polos. Untuk nampak kemewahan pakaian itu diserikan dengan manik dan labuci.

Hampir hilang juga baju Melayu cekak musang dan teluk belanga bagi orang lelaki apabila diganti dengan kurta dan jubah sejak akhir-akhir ini.

Telah hilang juga pantun sebagai penyeri majlis. Jikalau ada, pengacara majlis sekadar membaca apa yang ditulis dan menjalankan tugasnya tanpa ada keindahan dan seni. Ini berlaku kerana pantun, gurindam, sajak serta puisi punya lenggok tersendiri mengikut majlis dan keadaan. Kelunakan suara penyampai dan intonasi adalah perkara pokok didalam menyalurkan suara hati raja sehari dan keluarga.

Segala macam ikutan sudah menjadi lumrah orang Melayu sekarang ini. Selain dari menolak kompang dan mengenepikan busana Melayu, ikutan yang makin hangat sekarang ialah pre-wedding photo shoot. Seingat saya pre-wedding photo shoot ini adalah budaya masyarakat Cina tetapi mungkin juga ada dikalangan bangsa-bangsa lain tetapi memang bukan dari orang Melayu.

Saya mengambil keputusan untuk tidak mengupas hal ini untuk entri kali ini kerana andai dikupas ia pasti menyentuh hal halal haram dalam agama Islam yang memerlukan saya membuat kajian terlebih dahulu.

Akhirnya saya teringat kata-kata arwah abah saya….“Malays are confused society” sejak dari zaman beliau belajar dan berada di United Kingdom lagi. Saya pasti ramai yang teringat drama-drama Melayu yang menyentuh betapa tidak sedarnya anak-anak Melayu melupakan adat resam, adab dan budaya setelah pulang dari England dengan segulung ijazah.

Apakah kata-kata Tun Dr Mahathir Muhammad bahawa Melayu mudah lupa berkait rapat dengan perkara-perkara diatas?

Sanaa 8/8/16

 

Kenapa CINTA

CINTA ada apa dengannya? Bunyinya seperti judul sebuah filem Indonesia ditahun inikan?

CINTA adalah satu perkataan yang selalu dibahaskan dan mempunyai berbagai tafsiran mengikut keadaan dan hati yang merasakannya. Saya cuba mengukapkan CINTA melalui filem Ada Apa Dengan Cinta yang pertama dan juga sekuelnya dengan tajuk yang sama. Saya juga mahu mencari erti disebalik perkataan itu dari tulisan Prof Hamka dibawah ini:-

“Cinta bukan mengajar kita lemah, tetapi membangkitkan kekuatan. Cinta bukan mengajar kita menghinakan diri, tetapi menghembuskan kegagahan. 

Cinta bukan melemahkan semangat, tetapi membangkitkan semangat .

Cinta dapat mengubah pahit menjadi manis, debu beralih emas, keruh menjadi bening, sakit menjadi sembuh, penjara menjadi telaga, derita menjadi nikmat, dan kemarahan menjadi rahmat”.

Sebagai seorang yang tidak cerdik dalam mengupas kata disebalik sebuah puisi atau mutiara kata, bait-bait kata diatas mudah untuk difahami oleh saya. Ini adalah kerana Prof Hamka menulis dengan jelas dan mengangkat CINTA itu satu kelebihan yang luar biasa. Ia adalah satu anugerah maha Esa yang amat bermakna kepada semua hamba-hambaNYA. Cuma sekarang ini ramai yang menyalahkan ertikan perkataan CINTA kepada tamak haloba, dendam kesumat, benci membenci dan kekasaran.

CINTA adalah tema universal bagi setiap penerbit dan pengarah namun ia selalunya hanya fokus kepada cinta seorang lelaki kepada seorang perempuan. Olahan cinta didalam sesebuah penerbitan di Malaysia teramat jarang memberi fokus seperti apa yang ditulis Hamka. Kisah CINTA disini lebih membuai rasa dengan adunan konflik yang berbagai tanpa kekukuhan plot dan tema.

Walaupun tidak semua kisah CINTA dari negara jiran kita iaitu Indonesia memaparkan CINTA seperti tulisan Prof Hamka tetapi garapan CINTA didalam filem “Ada Apa Dengan Cinta” mempunyai nilai-nilai komersial yang mampu membawa penonton merasai CINTA didalam setiap watak dan babak.

Kisah CINTA didalam filem tersebut merangkumi banyak aspek kehidupan seharian dan perjalanan hidup manusia sejagat. Persahabatan adalah unsur CINTA pertama didalam filem ini. Bermula dari sekolah, menjejak kaki kealam rumahtangga, mengenali pasangan masing-masing dan paling penting tidak melupakan kesakitan yang ditanggung oleh sahabat-sahabat yang lain.

Babak demi babak serta watak didalam filem ini dikupas atas nama CINTA tentang keluarga, alam, hubungan insan dan berani mengaku kesalahan lalu memohon maaf. Ia bukanlah filem yang berat dan tidak juga filem yang mahu bersaing dengan filem-filem Hollywood tetapi rencah ratusnya menjadi tarikan buat saya lalu menyimpan hasrat untuk melihat cerita begini menjadi tema filem tempatan.

Kata orang CINTA pertama paling berkesan dan sukar untuk dilupakan. Begitulah juga dengan Rangga dan Cinta didalam filem ini. Kemarahan dan mungkin juga kebencian yang bertahta dihati Cinta dengan perbuatan Rangga boleh padam apabila menyedari yang mereka bukan lagi anak-anak sekolah tetapi sudah dewasa.

Demi hati dan keinginan Rangga untuk memiliki Cinta sekali lagi serta kebodohan yang diakui, babak atau scene mereka tidak dipenuhi dengan rayuan dan jerit pekik. Setiap scene mereka berdua melambangkan tidak mahu berpisah bukan dengan kata-kata romantis dan merayu tetapi dengan aktiviti yang mungkin akan menjadi memori terindah untuk mereka berdua. Ia dikuatkan dengan dialog yang sedikit tetapi berkesan dan lagu berjudul “Jangan Ajak-ajak dia” yang menceritakan kisah mereka.

Seandainya ramai yang mengatakan bahawa tidak mampu menonton cerita atau filem berat selepas penat bekerja, filem ini santai dengan mesej yang banyak. Hanya terpulang kepada kita bagaimana untuk mentafsir dan menghayatinya. Ia juga bukan sebuah filem yang membuai perasaan akan tetapi cukup padat untuk membawa kita berfikir apa itu CINTA.

http://fmovies.to/film/ada-apa-dengan-cinta-2.4kjk/xjlxpz

Kepada pembaca dan pemerhati blog ini, andai mahu menonton filem Ada Apa Dengan Cinta 2 boleh lah cuba membuka link diatas.

Oh ya…CINTA didalam filem ini juga membawa kita melihat tempat-tempat menarik untuk dilawati di Jogjakarta, dimana sebahagian dari filem ini menjalani proses penggambaran. CINTA para penerbit dan produser barangkali kepada keindahan tempat mereka untuk ditunjukan kepada dunia luar.

Sanaa 29/7/16

 

Menyenangkan Atau Menyusahkan

Kasih ibu membawa kesyurga, kasih ayah sepanjang masa dan kasih saudara ketika berada. Biarpun jiwa tersiksa, ikhlas dan rela asalkan kau bahagia adalah antara bait-bait lagu Kasihnya Ibu.

Bait-bait itu juga membawa saya mengenang atau lebih tepat lagi memikirkan keadaan keluarga zaman sekarang. Rata-rata orang sekeliling saya hidup dalam keadaan sederhana dan ada juga beberapa yang diberikan rezeki kemewahan wang ringgit. Sudah semestinya semua ibu dan ayah akan berkata rezeki anak-anak dan paling utama mahu anak-anak hidup selesa.

Sudah termaktub bahawa anak-anak punya rezeki masing-masing dan kita sebagai ibu dan ayah yang memegang amanah Allah perlu dan mesti menjaga mereka dengan baik. Sejak didalam kandungan, sehinggalah anak lahir kedunia dan melalui proses kehidupan hingga berumahtangga.

Namun ada beberapa persoalan yang berlegar didalam kotak fikiran saya apabila melihat dan mendengar kisah-kisah ibu ayah membelikan kereta semasa masih belajar lagi dan membelikan rumah lengkap dengan perabot apabila mahu melangkah ke alam rumahtangga. “Menyenangkan atau menyusahkan anak-anak adalah soalan saya”.

“Eh biarlah…dah mereka mampu”, seperti selalu jawapan diterima. Apakah semua akan merasa dan berkata begitu? tanya akal saya pula.

Apabila tiba masa untuk berumahtangga trend sekarang lebih kepada membeli menantu. Trend ini amat popular untuk anak perempuan dikalangan orang berada. Jika anak lelaki belum banyak yang saya lihat. Calon menantu yang dipilih dinilai melalui perwatakan dan budi pekerti. Asalkan mempunyai pekerjaan yang baik sudah memadai. Tidak juga perlu datang dari keluarga berada dan kenamaan kerana nanti apabila sudah berumahtangga segala keperluan disediakan oleh keluarga perempuan.

Ini sudah banyak terjadi dan saya secara peribadi melalui sedikit pengalaman ini sebagai seorang ibu saudara. “You don’t have to worry about anything…anak saya tak bekerja pun tak mengapa. I can support her and her husband” adalah jaminan yang diberikan oleh ayah pihak perempuan. “Yang penting they like and love each other, we as parents will support and give everything we can”, kata-kata perangsang untuk saya dan yang lain menelan bulat-bulat barangkali.

Besar kemungkinan ramai yang menganggap perkara diatas tidak terjadi dan sekadar kiasan sahaja. Tetapi tidak kepada saya yang awalnya hanya mendengar kisah orang sekeliling lalu melaluinya, urut dada, istifar, tepuk dahi dan pertanyaan yang sama iaitu Menyenangkan atau Menyusahkan datang berkali-kali.

“Is this the mentality of the third world country”? adalah soalan yang pasti memerlukan jawapan dan kupasan mendalam mengenainya.

Sanaa 26/7/16

 

 

Hijau

Setiap pagi saya melalui jalan ketempat kerja sebelum matahari terbit. Sudah tidak diingat berapa lama jalan yang sama saya lalui tetapi perubahan demi perubahan mengambil alih kehijuan Jalan Ampang.

Tidak saya sedari pagi tadi mata saya memandang kiri kanan dengan penuh kesedihan. Jika dahulu melalui jalan tersebut walaupun dengan lampu jalan yang terpasang suasana sekeliling gelap dan sejuk. Adakalanya tingkap kereta saya buka bagi menikmati tiupan angin pagi.

Tetapi hari ini lampu jalan yang terpasang serta lampu dari Hospital Gleneagles menampakkan Jalan Ampang sudah tidak ada embun pagi yang menitis dari pokok-pokok besar dikiri kanan jalan. Yang ada hanyalah hutan konkrit dan lori muatan berat menanti waktu menurunkan muatan bagi membina lagi kondo-kondo mewah. Jalanraya yang masih sunyi dan tidak banyak kenderaan merakam lebih banyak kesedihan dihati saya.

Pokok buah saga yang dahulunya merimbum sudah diganti dengan cerucuk besi. Kemusnahan pokok-pokok itu bermakna hilangnya perlindungan bumi bagi menghalang banjir lalu sering mengakibatkan banjir kilat. Air lumpur yang melimpah keatas jalanraya setiap kali waktu hujan membuat jalan berlopak yang merbahaya kepada kenderaan dan juga manusia.

Kerakusan manusia atas nama kemodenan dan tanpa kesedaran telah mengakibatkan anak-anak generasi kini tidak lagi mengenali sungai malahan menjadi mangsa kepada beberapa jenis penyakit kronik berkaitan kerosakkan alam sekitar.

Lalu apabila memikirkan apa yang patut ditulis untuk entri terakhir dalam cabaran 44 hari lagu Hijau dendangan Zainal Abidin menjadi ilham. Lirik lagu Hijau adalah kebenaran yang tidak dapat disangsikan lagi

 

Video credit to Hafiz Ashaari via YouTube

 

Bumi yang tiada rimba
Seumpama hamba
Dia dicemar manusia
Yang jahil ketawa

Bumi yang tiada udara
Bagai tiada nyawa
Pasti hilang suatu hari
Tanpa disedari

Bumi tanpa lautan
Akan kehausan
Pasti lambat laun hilang
Duniaku yang malang

Dewasa ini kita saling merayakan
Kejayaan yang akhirnya membinasakan
Apalah gunanya kematangan fikiran
Bila dijiwa kita masih lagi muda dan mentah
Ku lihat hijau

Bumiku yang kian pudar
Siapa yang melihat
Di kala kita tersedar
Mungkinkah terlewat

Korupsi, oppressi, obsessi diri
Polussi, depressi di bumi kini

Oo… anok-anok
Tok leh meghaso mandi laok
Bersaing main ghama-ghama

Ale lo ni tuo omornyo berjoto
Koto usoho jauh ke daghi malo petako

Ozon lo ni koho nipih nak nak aghi
Keno make asak hok biso, weh
Pase maknusio
Seghemo bendo-bendo di dunio
Tok leh tahe
Sapa bilo-bilo

Sanaa 21/7/16

Jawatan

Setiap daripada kita mempunyai kelebihan dan kelemahan masing-masing. Begitu juga rezeki yang mendatangi setiap daripada kita. Bersama rezeki yang diberikan datang pula dugaan dan cabaran yang Allah beri bagi menguji ketahanan, kekuatan dan paling utama keimanan kita.

Putaran hidup juga membawa kita berjumpa dengan berbagai ragam dan tabii manusia. Tidak kurang juga dengan berbagai bangsa dan agama. Pertemuan atau perjumpaan ini juga pelbagai; ada sekadar berjumpa dan bertukar pandangan, berjumpa lalu berkawan dan kekal berkawan, ada yang meninggalkan kita dengan kenangan-kenangan manis dan juga pahit.

Senarai itu akan berterusan kerana peningkatan usia, perkahwinan, berkeluarga sehingga menjadikan setiap lelaki dan wanita itu bergelar ibu dan ayah mertua. Ia tidak pernah akan berhenti dan anehnya ia juga pasti memutarkan kenangan-kenangan ibu dan ayah kita apabila melalui zaman-zaman itu.

Apakah setiap pasangan akan melalui kegelisahan, kebimbangan dan kerisauan yang mendalam apabila tiba masa mereka menerima orang baru didalam keluarga mereka yang bergelar menantu? Adakah perbezaan apabila menerima menantu lelaki dan menantu perempuan? Itu adalah dua soalan diantara banyak-banyak soalan yang menjadi tanda tanya didalam diri saya sejak lama dahulu. Dan sehingga hari ini soalan-soalan tersebut belum terjawab dengan jawapan yang sama.

Apakah perlu saya terus mencari dan mengupas proses kehidupan ini? Saya terus bertanya kepada diri kerana adakalanya saya tersepit diantara anak, kakak, ibu saudara dan ipar duai. Diwaktu ini saya memegang kesemua jawatan itu.

Sebagai anak saya mendengar keluh kesah ibu dan simpati kepada cucunya yang sudah dewasa dan mahu berumahtangga. Saya juga mendengar rintihannya terhadap anak dan menantu yang merupakan ibu ayah kepada cucu tersebut. Sebagai kakak dan kakak ipar saya juga perlu memberikan kedua belah telinga dan bahu saya bagi mendengar hujah-hujah mereka apabila berlaku pergeseran tentang pilihan sianak. Pangkat ibu saudara yang disandang turut mengheret saya mendengar luahan hati pasangan muda mudi ini kenapa ibu ayah meletakkan berbagai syarat kepada mereka sebelum melangkah kealam perkahwinan dan berkeluarga.

Kesemua jawatan yang disandang memerlukan budi bicara yang berbeza bagi memastikan tidak ada yang berkecil hati, tersinggung, merajuk dan paling berat untuk tidak berat sebelah.

Saya mengakui kesemua ini berat dan saya tidak pernah tahu sama ada saya telah menjalankan tugas kepada kesemua jawatan tersebut dengan baik. Apa yang saya tahu dan sedar ialah supaya sentiasa bermohon kepada Allah untuk memberikan petunjuk dan jalan keluar yang baik apabila meniti tugas yang disandang. Tanpa Allah dengan segala petunjuknya dan usaha kita sudah pasti kecundang.

Ingatlah wahai semua kita sebenarnya punya banyak jawatan didunia ini. Jawatan ini termasuk juga sebagai sahabat dan ahli masyarakat, lalu berusahalah memberi yang terbaik dan memohon untuk mendapat keberkatan dan redhaNYA.

 

Sanaa 20/7/16

 

Datang Menjemput

Cabaran 44 hari saya bakal berakhir dua hari sahaja lagi. Dengan penuh harapan dan doa semoga Allah memberikan kekuatan dalam mengharungi hari-hari terakhir cabaran ini.

Didalam suasana masih berhari raya kunjungan saudara mara kerumah tetap ada dan dihari ini tetamu yang datang adalah adik sepupu kepada mak saya. Kedatangannya juga berhajat. Hajat yang disampaikan ialah menjemput kami sekeluarga untuk majlis pernikahan dan persandingan anak sulongnya bulan September ini. Majlis bakal berlangsung di Kota Baru, Kelantan.

Oleh itu tanpa membuang masa saya pun membuka semua laman sesawang syarikat penerbangan. Tarikh dan masa yang bersesuaian dicari tanpa dilupa harga promosi terendah. Setelah mencari dan membezakan harga tiket lalu Malindo Air menjadi pilihan. Walaupun belum pernah menaiki Malindo Air tetapi kepercayaan diberikan kepada syarikat tersebut memandangkan budget yang menepati. Ini adalah kerana masih ada jemputan yang memerlukan saya dan keluarga menaiki pesawat untuk menghadirinya.

Selepas memastikan kenderaan pergi dan balik siap diuruskan, tiba pula masa untuk membuat pilihan baju. Hahaha saya ketawa dahulu kerana memikirkan ia masih awal untuk itu tetapi sebenarnya tidak. Pejam celik pejam celik tibalah tarikh yang dinanti dan sebagai menghormati permintaan tuan rumah kenalah cari warna yang seakan sama dengan tema majlis dan berusaha untuk tidak menempah atau membeli baju baru.

Setakat ini masih belum ternampak mana-mana baju yang seiras warna tema majlis tetapi pasti ada antara baju kurung yang menepati, kata saya sendiri. Esok lusa tulat bila masa mengizinkan akan saya selongkar lagi almari dengan harapan terjumpa mana-mana baju dengan warna yang sama. Tidak kisahlah kalau baju itu adalah baju raya dua atau tiga tahun lepas.

Saudara yang datang menjemput telah pulang, orang dijemput pula keletihan lalu tulisan menjadi lintang pukang, terasa benar mahu merehatkan badan. Lalu sekian dahulu untuk hari ini.

 

Sanaa 19/7/16

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 69 other followers